Facebook sedang mempertimbangkan untuk menambahkan pengenalan wajah ke kacamata pintar tetapi ingin menyelesaikan masalah privasi

Facebook ingin menambahkan pengenalan wajah ke kacamata pintar yang sangat dinanti-nantikan yang akan memasuki pasar tahun depan.

Pada pertemuan semua karyawan, direktur Facebook Reality Labs Andrew Bosworth mengatakan perusahaan sedang mempelajari implikasi hukum dan privasi dari teknologi tersebut. BuzzFeed Laporan.

Dia memperingatkan bahwa manfaat dan risikonya jelas, dan “kami tidak tahu di mana harus menyeimbangkan hal-hal ini.”

Pengenalan wajah yang digunakan membantu mengidentifikasi seseorang yang namanya, menurut teori Bosworth, telah lupa, atau jika ia menderita kebutaan wajah.

Gulir ke bawah untuk video

Andrew Bosworth, direktur Facebook Reality Labs, mengatakan perusahaan sedang mempelajari implikasi hukum dan privasi dari penambahan teknologi pengenalan wajah ke kacamata pintar yang akan datang.

Selama rapat di seluruh perusahaan, seorang karyawan yang tidak disebutkan namanya bertanya kepada Bosworth tentang masalah privasi yang diangkat oleh pengenalan wajah, termasuk penguntit.

“[That] Itu mungkin masalah yang sulit, Bosworth menjawab. “Manfaatnya sangat jelas, risikonya sangat jelas, dan kami tidak tahu di mana harus menyeimbangkan hal-hal ini.”

Privasi telah menjadi topik yang menyakitkan bagi Facebook, yang membayar $ 650 juta untuk menyelesaikan gugatan yang menuduh bahwa itu melanggar undang-undang privasi biometrik Illinois dengan menggunakan data anggota untuk menandai orang-orang di foto.

“Pengenalan wajah adalah topik yang sangat kontroversial, dan dengan alasan yang bagus,” tulis Bosworth di Twitter. “… Saya sedang berbicara tentang bagaimana melakukan diskusi yang sangat umum tentang pro dan kontra.”

Dia menambahkan bahwa meskipun kacamata pintar Facebook akan “baik-baik saja” tanpa kemampuan untuk mengenali wajah, ada beberapa “kasus penggunaan yang lembut”, seperti lupa nama seseorang di pesta makan malam.

Dia juga menyebut orang yang menderita kebutaan wajah, atau kebutaan wajah, suatu kondisi neurologis yang membuat wajah yang dikenali sulit dikenali.

Maxine Williams, kepala keragaman Facebook, menambahkan bahwa perusahaan mungkin perlu mengembangkan pedoman privasinya di area di mana teknologinya tidak diatur oleh hukum, BuzzFeed melaporkan.

Pada bulan September, Mark Zuckerberg mengungkapkan kemitraan Facebook dengan Luxottica Group pada sepasang smartphone Ray-Bans.

Selain itu, raksasa media sosial itu sengaja tidak jelas tentang rencananya, bahkan saat perangkat yang dapat dikenakan tersedia.

Dalam sebuah posting blog pada bulan Januari, Bosworth mengatakan perangkat tersebut akan tiba lebih cepat daripada nanti.

Menceritakan Bloomberg Kacamata pintar dapat meningkatkan kehidupan seseorang dengan cara yang tidak dapat dilakukan oleh smartphone, seperti mengabadikan momen bersama anak-anak Anda.

Pada bulan September, Mark Zuckerberg mengungkapkan kemitraan Facebook dengan Luxottica Group pada sepasang smartphone Ray-Bans.  Selain itu, perusahaan sengaja tidak jelas tentang apa yang akan ditawarkannya

Pada bulan September, Mark Zuckerberg mengungkapkan kemitraan Facebook dengan Luxottica Group pada sepasang smartphone Ray-Bans. Selain itu, perusahaan sengaja tidak jelas tentang apa yang akan ditawarkannya

Pada saat Anda mendapatkan telepon, Anda mungkin tidak melewatkannya, tetapi jika Anda tidak melewatkannya, kemungkinan besar Anda sedang menonton acara sebenarnya tetapi melalui telepon Anda. “Jika Anda memiliki teknologi yang tepat, itu bisa keluar dari jalan raya.”

Ini menandakan bahwa kacamata akan menyertakan kamera atau cara lain untuk mengabadikan dan menyimpan momen.

Ini mungkin tidak termasuk teknologi augmented reality (AR), yang melapisi objek digital dalam lingkungan kata nyata.

“Ini pasti kacamata yang terhubung. Mereka pasti menawarkan banyak fungsi. [but] “ Kami sangat malu dengan pekerjaan yang kami tawarkan secara khusus, ” kata Bosworth.

READ  RWBY: Grimm Eclipse - Edisi Definitif Nintendo Switch Debut Gameplayer

Kami senang tentang itu tetapi kami tidak ingin berlebihan. Kami bahkan tidak menyebutnya augmented reality, kami hanya menyebutnya “kacamata pintar”.

Produk Facebook Reality Labs lainnya, Oculus Quest 2, telah menambahkan fitur baru: Pengguna dapat berinteraksi dengan headset dengan mengucapkan “Hai Facebook”.

“Ini akan menjadi peluncuran bertahap,” kata perusahaan itu dalam sebuah posting blog, “Ini akan menjadi peluncuran bertahap, tetapi Anda dapat menemukan kata peringatan dan mengaktifkannya melalui pengaturan fitur eksperimental – lalu katakan” Hai Facebook, ambil tangkapan layar , “Hai Facebook, lihat saya sedang online,” Hai Facebook, buka Supernatural “atau Salah satu perintah suara kami yang lain untuk memulai.

Fitur kata bangun diaktifkan, dan itu tidak akan berfungsi saat mikrofon mati atau headset dalam mode tidur atau dimatikan.

Mereka diluncurkan di headphone Quest 2 pada hari Kamis, dan mereka akan ditambahkan ke Quest asli seiring waktu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *