Larangan Khashoggi: Amerika memberlakukan larangan visa pada 76 warga Saudi | Kebebasan pemberitaan

Pada hari Jumat, pemerintahan Presiden AS Joe Biden mengumumkan larangan visa masuk untuk 76 warga negara Saudi karena pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi pada tahun 2018, dan mengumumkan pengenaan sanksi, tetapi Putra Mahkota Mohammed bin Salman tidak ada dalam daftar sanksi. .

Dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat, Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengatakan bahwa “dunia ketakutan” atas pembunuhan Khashoggi dan mengumumkan kebijakan pembatasan visa yang diambil dari nama jurnalis dan pembangkang terkemuka Saudi.

“Larangan Khashoggi memungkinkan Departemen Luar Negeri untuk memberlakukan pembatasan visa pada individu yang, atas nama pemerintah asing, diyakini telah secara langsung berpartisipasi dalam kegiatan anti-pembangkang transnasional yang serius, termasuk mereka yang menekan, melecehkan, memantau, mengancam, atau membahayakan. wartawan atau orang lain. Dari orang-orang yang dipandang sebagai pembelot, atau yang terlibat dalam kegiatan semacam itu sehubungan dengan keluarga atau rekan dekat lainnya dari orang-orang ini, ”kata Blinken dalam pernyataannya.

“Demi keamanan bagi semua orang di dalam perbatasan kami, pelaku yang menargetkan pembangkang atas nama pemerintah asing tidak boleh diizinkan untuk mengakses tanah Amerika,” Blinken menambahkan.

Tindakan Biden pada minggu-minggu pertama pemerintahannya tampaknya ditujukan untuk memenuhi janji kampanye untuk mengatur kembali hubungan Saudi setelah para kritikus menuduh pendahulunya, mantan Presiden Donald Trump, memberikan lisensi kepada sekutu Arab dan produsen minyak utama itu untuk pelanggaran HAM berat.

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “dunia ngeri dengan pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi” dan telah memberlakukan pembatasan visa pada orang-orang Saudi yang diyakini telah mengancam para pembangkang di luar negeri. [Manuel Balce Ceneta/Pool via Reuters]

Blinken mengatakan langkah-langkah ini memperkuat kecaman dunia atas pembunuhan Khashoggi dan bekerja untuk “mengusir pemerintah yang melampaui batas mereka untuk mengancam dan menyerang jurnalis dan mereka yang seharusnya menentang menjalankan kebebasan dasar mereka.”

Seorang pejabat senior pemerintahan Biden, yang berbicara tanpa menyebut nama dengan kantor berita Reuters, mengatakan pendekatan itu bertujuan untuk menciptakan titik awal baru untuk hubungan dengan kerajaan tanpa memutuskan hubungan inti di Timur Tengah. Hubungan telah sangat tegang selama bertahun-tahun karena perang di Yaman dan pembunuhan Khashoggi di dalam konsulat Saudi, seorang penduduk Amerika Serikat yang menulis kolom di Washington Post.

READ  Perawat Perawatan Kritis British Columbia dikerahkan untuk mendukung kasus COVID di Fraser Health

Yang terpenting, keputusan tersebut tampaknya dirancang untuk menjaga hubungan kerja dengan putra mahkota, meskipun intelijen AS telah menyimpulkan bahwa ia setuju untuk penangkapan atau pembunuhan Khashoggi.

Tujuannya adalah untuk mengkalibrasi ulang [in ties] – Jangan sobek. “Ini karena kepentingan penting yang kami bagi,” kata pejabat senior pemerintahan Biden.

Khashoggi, 59, dibujuk ke konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober 2018, dan dibunuh oleh tim agen yang terkait dengan putra mahkota. Kemudian mereka memotong tubuhnya. Jenazahnya tidak ditemukan.

Departemen Keuangan AS mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Departemen Keuangan AS telah menjatuhkan sanksi pada mantan wakil kepala intelijen Saudi, Ahmed Al-Asiri, dan Pasukan Intervensi Cepat Pengawal Kerajaan Saudi, yang dikenal sebagai “Pasukan Harimau” atau Divisi Harimau. . pernyataan.

The Rapid Action Force, atau RIF, diidentifikasi dalam laporan CIA yang tidak diklasifikasikan karena perannya dalam pembunuhan Khashoggi. Laporan tersebut menyatakan bahwa kekuatan itu “ada untuk membela putra mahkota, dan hanya tunduk padanya, dan secara langsung berpartisipasi dalam penindasan sebelumnya terhadap lawan di Kerajaan dan luar negeri.”

Para pejabat mengatakan larangan visa akan diterapkan secara selektif kepada anggota keluarga.

Orang-orang dari Arab Saudi akan berada di segmen pertama ini. “Tapi kemudian itu benar-benar alat global baru,” kata seorang pejabat AS kedua kepada Reuters.

Lembaga Hak Asasi Manusia

Selain itu, Departemen Luar Negeri AS akan mulai mendokumentasikan laporan tahunan hak asasi manusia tentang program di Arab Saudi dan negara lain yang memantau, melecehkan, atau menargetkan pembangkang dan jurnalis.

Riyadh akhirnya mengakui pembunuhan Khashoggi dalam penampilan “nakal” yang gagal, tetapi membantah keterlibatan putra mahkota. Hukuman mati lima pria atas pembunuhan itu diubah menjadi 20 tahun penjara setelah keluarga Khashoggi memaafkan mereka.

READ  Kyrgyzstan dan Tajikistan menyetujui gencatan senjata baru setelah bentrokan perbatasan | Berita Konflik

Pejabat pemerintahan Biden mengatakan sanksi dan larangan visa akan mengirimkan pesan yang jelas tentang bagaimana Amerika Serikat ingin melihat hubungan AS-Saudi di masa depan.

Itu juga masih memungkinkan Amerika Serikat untuk mempertahankan hubungan kerja dengan putra mahkota, penguasa de facto negara yang berusia 35 tahun.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin telah melakukan pembicaraan dengannya.

Menanggapi pertanyaan tentang setiap diskusi tentang penerapan sanksi terhadap putra mahkota, pejabat Amerika pertama mengatakan bahwa Amerika Serikat secara umum tidak menerapkan sanksi “kepada pimpinan tertinggi negara.”

“Kami benar-benar [came to] Kesimpulannya adalah bahwa hanya ada cara lain yang lebih efektif untuk menangani masalah ini di masa depan, “kata pejabat itu.

Biden mengumumkan awal bulan ini bahwa dia menghentikan dukungan AS untuk kampanye militer yang dipimpin Saudi di Yaman, menyerukan diakhirinya perang berusia lebih dari enam tahun yang secara luas dilihat sebagai konflik proksi antara Arab Saudi dan Iran.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *