KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Fisker dilaporkan telah menyewa penasihat kebangkrutan [Updated, Fisker responds]
Economy

Fisker dilaporkan telah menyewa penasihat kebangkrutan [Updated, Fisker responds]

Fisker dilaporkan telah menyewa “penasihat restrukturisasi untuk membantu potensi pengajuan kebangkrutan,” Wall Street Journal melaporkan pada hari Rabu.

untuk memperbaharui: Fisker menanggapinya dengan pernyataan di bawah ini.

Fisker mengalami masa sulit baru-baru ini, dengan kemungkinan sahamnya dihapuskan karena jatuhnya harga saham. Perusahaan juga mengindikasikan dalam laporan triwulanan terbarunya bahwa ada “keraguan besar” mengenai kemampuan perusahaan untuk terus beroperasi, dan perusahaan sedang mencari investasi eksternal. Hal ini terjadi meskipun terjadi lonjakan pengiriman sebesar 300% pada kuartal keempat, sebuah pencapaian yang signifikan dari satu kuartal ke kuartal berikutnya.

Tak lama setelah laporan triwulanan Fisker keluar, muncul berita bahwa mereka mungkin telah menemukan investasi luar dalam bentuk diskusi “lanjutan” dengan Nissan, yang dikatakan sedang mencari kemitraan truk listrik. Fisker meluncurkan truk pikap futuristik bernama Alaska tahun lalu, dan truk itu sangat mirip dengan Nissan Frontier.

Fisker juga baru-baru ini mengumumkan dua desain kendaraan masa depan lainnya, mobil kompak Pear dan mobil sport Ronin.

Fisker mengklaim menghasilkan uang dengan menjual Ocean SUV-nya (lihat ulasan kami di sini), sebagian karena pendekatannya terhadap kontrak produksi melalui Magna Steyr. Meskipun hal ini berarti margin yang lebih rendah karena sebagian margin diberikan kepada produsen, hal ini juga membantu menjaga biaya di muka tetap rendah karena Fisker tidak perlu berinvestasi di pabrik bernilai miliaran dolar seperti Rivian atau Tesla.

Namun, masih terdapat biaya yang signifikan terkait dengan pengelolaan perusahaan, dan model penjualan langsung, yang terbukti sulit bagi Fisker untuk berkembang. Sedemikian rupa sehingga Fisker baru-baru ini mengumumkan pengunduran dirinya dari model tersebut dan mengatakan perusahaan akan menggunakan mitra dealer untuk membantu menjual inventaris mobilnya — yang bernilai sekitar $530 juta pada 1 Maret.

READ  Indonesia menyetujui kampanye vaksin COVID-19 gratis oleh perusahaan swasta

Namun kini Fisker mendapat pukulan lain, berupa laporan di Wall Street Journal yang mengklaim bahwa perusahaan tersebut telah menyewa konsultan keuangan FTI Consulting untuk membantu potensi pengajuan kebangkrutannya. Akibat laporan tersebut, saham Fisker (FSR) saat ini turun 45% pada perdagangan after-hours.

untuk memperbaharui: Fisker mengeluarkan pernyataan sebagai tanggapannya, setelah pasar tutup pada hari Kamis:

“Sehubungan dengan kebijakan perusahaan, Fisker tidak mengomentari rumor dan spekulasi pasar. Namun, Fisker sering bekerja dengan konsultan luar untuk membantu mengelola bisnisnya dan membantu dalam mengembangkan dan menerapkan strategi. Fisker fokus pada peningkatan modal tambahan dan memasuki strategi strategis. kemitraan dengan produsen mobil besar. Perusahaan juga terus mengupayakan transisinya ke model kemitraan dealer di Amerika Utara dan Eropa, dan tim kepemimpinan sangat fokus pada upaya ini.

Alhasil, saham FSR yang ditutup anjlok 52% pada Kamis lalu lenyap lebih tinggi 42% dalam perdagangan setelah jam kerja, pulih menjadi 22 sen per saham dalam perdagangan setelah jam kerja pada hari Kamis, setelah ditutup kemarin pada 33 sen per saham. Alasan kenaikan ini tampaknya adalah indikasi Fisker bahwa mereka sedang mencari “kemitraan strategis dengan produsen mobil besar”, yang sebelumnya dilaporkan seperti disebutkan dalam artikel di atas.

Ambil Listrik

The Wall Street Journal beralih ke “orang-orang yang mengetahui masalah ini”, dan meskipun outlet tersebut secara umum memberikan laporan bisnis yang baik, kita juga harus mempertimbangkan bahwa tanggal ke Menyebarkan disinformasi iklim. Pada akhirnya dimiliki oleh A Penyangkal iklimRupert Murdoch, siapa Dia ikut campur dalam medianya sendiri membayar Agenda anti lingkungan hidup. Misalnya, dalam artikel yang sama, Wall Street Journal secara keliru mengklaim bahwa permintaan kendaraan listrik “tersandung”, meskipun penjualan kendaraan listrik terus meningkat.

READ  Amazon's Ring telah memberikan rekaman bel pintu polisi tanpa persetujuan pemilik sebanyak 11 kali sepanjang tahun ini

Selain ketidakakuratan spesifik ini, masih ada masalah nyata dengan Fisker, jadi masuk akal bagi perusahaan untuk mencari konsultasi, terutama setelah laporan triwulanan baru-baru ini memperingatkan kemungkinan tersebut. Dari pemahaman kami, ini tidak berarti Fisker demikian perlu Akan mengajukan kebangkrutan, namun mencari analisis apakah ini merupakan jalan ke depan yang paling menguntungkan. Kami harus tetap mendapat informasi dan melihat jalur apa yang diambil perusahaan.

FTC: Kami menggunakan tautan afiliasi otomatis untuk memperoleh penghasilan. lagi.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."