Fragmen asteroid yang membunuh dinosaurus mungkin telah ditemukan di situs fosil

Greenbelt, Md. — Fragmen primitif dari penyelidikan yang membunuh dinosaurus telah ditemukan, kata para ilmuwan yang mempelajari sebuah situs di North Dakota yang merupakan kapsul waktu dari hari bencana 66 juta tahun yang lalu.

Para ilmuwan memperkirakan bahwa objek yang menghantam Semenanjung Yucatan yang sekarang dikenal sebagai Meksiko lebarnya sekitar enam mil, tetapi identifikasi objek tersebut tetap ada. topik diskusi. Apakah itu asteroid atau komet? Jika itu asteroid, apa jenisnya – logam padat atau tumpukan batu dan debu yang disatukan oleh gravitasi?

“Jika Anda benar-benar dapat mengidentifikasinya, dan kami akan melakukannya, Anda dapat mengatakan, ‘Hebat, kami tahu apa itu,'” Robert De Palma, ahli paleontologi yang memimpin penggalian di situs tersebut, kata Rabu saat berbicara di Goddard Center, NASA Space Flight Center di Greenbelt, Maryland.

Seorang juru bicara Goddard mengatakan bahwa video percakapan dan diskusi selanjutnya antara Mr De Palma dan ilmuwan NASA terkemuka akan diposting online dalam waktu satu atau dua minggu. Banyak penemuan yang sama akan dibahas di Dinosaurus: The Last Day, sebuah film dokumenter BBC yang dinarasikan oleh David AttenboroughYang akan disiarkan di Inggris pada bulan April. Di AS, PBS Nova akan menayangkan versi dokumenter bulan depan.

Ketika tubuh menyentuh tanah, mengukir kawah dengan lebar sekitar 100 mil dan kedalaman hampir 20 mil, batuan cair tersebar ke udara dan mendingin menjadi bola kaca, salah satu kartu panggilan ciri dampak meteorit. Dalam makalah tahun 2019, Mr. de Palma dan rekan menjelaskan bagaimana butiran hujan dari langit menyumbat insang ikan sturgeon, mencekiknya.

Biasanya, sisi luar pelet kejut telah termineralisasi oleh jutaan tahun reaksi kimia dengan air. Tetapi di Tanis, beberapa jatuh ke damar pohon, yang memberikan lapisan pelindung dari ambar, membuatnya semurni hari ketika pohon itu terbentuk.

READ  Berita Covid: Lebih dari 200 juta orang Amerika telah divaksinasi lengkap

Dalam temuan terbaru, yang belum dipublikasikan dalam jurnal ilmiah peer-review, Mr. de Palma dan rekan penelitiannya berfokus pada pecahan batu yang tidak cair di dalam kaca.

“Semua bagian kecil yang kotor ini ada di sana,” kata Mr. De Palma, seorang mahasiswa pascasarjana di University of Manchester di Inggris dan asisten profesor di Florida Atlantic University. “Setiap titik yang muncul dari kaca bening yang indah ini adalah puing-puing.”

Menemukan bola yang tertutup amber, katanya, sama dengan mengirim seseorang kembali ke masa lalu ke hari terjadinya tumbukan, “mengumpulkan sampel, mengemasnya dan menyimpannya untuk para ilmuwan untuk saat ini.”

Sebagian besar potongan batu mengandung strontium dan kalsium tingkat tinggi – menunjukkan bahwa mereka adalah bagian dari kerak batu kapur tempat meteorit menghantam.

De Palma mengatakan komposisi bagian-bagian di dalam dua bola itu “sangat berbeda”.

“Mereka tidak diperkaya dengan kalsium dan strontium seperti yang kita harapkan,” katanya.

Sebaliknya, mereka mengandung unsur-unsur tingkat yang lebih tinggi seperti besi, kromium, dan nikel. Mineralogi ini menunjukkan keberadaan asteroid, khususnya jenis yang dikenal sebagai kondrit karbon.

“Melihat bagian dari pelaku hanyalah pengalaman yang penuh rintangan,” kata Mr. de Palma.

Hasilnya mendukung penemuan Dilaporkan pada tahun 1998 oleh Frank Kate, seorang ahli geokimia di University of California, Los Angeles. Dr Kite mengatakan dia menemukan pecahan meteorit dalam sampel inti yang dibor di Hawaii, lebih dari 5.000 mil dari Chicxulub. Dr Kite mengatakan fragmen, yang berdiameter sekitar sepersepuluh inci, berasal dari peristiwa tumbukan, tetapi ilmuwan lain skeptis bahwa ada potongan meteorit yang selamat.

Dalam email, Dr. Kyte mengatakan tidak mungkin menilai klaim tanpa melihat datanya. “Secara pribadi, saya berharap jika ada material meteorit di proyektil ini, itu akan sangat langka dan tidak mungkin ditemukan dalam volume besar proyektil lain di lokasi ini,” katanya. “Tapi mungkin mereka beruntung.”

Sepertinya ada beberapa gelembung di dalam beberapa bola, kata Mr. de Palma. Karena pelet tidak tampak retak, ada kemungkinan bahwa mereka menyimpan bongkahan udara dari 66 juta tahun yang lalu.

Akan menarik untuk membandingkan fragmen Tanis dengan sampel yang dikumpulkan oleh Goddard NASA, kata Jim Garvin. Misi OSIRIS-REX NASA, pesawat ruang angkasa yang saat ini dalam perjalanan ke Bumi Setelah mengunjungi Bennu, asteroid serupa tetapi lebih kecil.

Teknologi terbaru yang digunakan untuk mempelajari batuan luar angkasa, seperti Saya baru saja membuka sampel dari misi Apollo 50 tahun yang laluItu juga bisa digunakan di Tanis. “Mereka akan bekerja dengan sempurna,” kata Dr. Garvin.

Dalam pembicaraan tersebut, Mr. de Palma juga memamerkan temuan fosil lainnya termasuk kaki dinosaurus yang terpelihara dengan baik, yang diidentifikasi sebagai Thesylosaurus pemakan tumbuhan. “Hewan ini telah diawetkan sedemikian rupa sehingga Anda memiliki kesan kulit 3D ini,” katanya.

Tidak ada bukti bahwa dinosaurus dibunuh oleh predator atau penyakit. Hal ini menunjukkan bahwa tyrannosaurus mungkin telah mati pada hari tumbukan meteor, mungkin karena tenggelam di air banjir yang menenggelamkan Tanis.

“Ini terlihat seperti dinosaurus CSI,” kata Mr. de Palma. Dia berkata, “Sekarang, sebagai seorang ilmuwan, saya tidak akan mengatakan, ‘Ya, 100 persen, kami memiliki hewan yang mati dalam kecelakaan tabrakan.'” Apakah itu kompatibel? Ya.”

READ  Menyelam pinggiran kota dari Kakatua Kakatua Sydney | berita australia

Neil Landmann, kurator emeritus di Departemen Paleontologi di American Museum of Natural History di New York, mengunjungi Tanis pada 2019. Dia melihat salah satu fosil paddlefish dengan spheroid di insangnya dan yakin situs itu memang mengabadikan hari kematian. bencana dan segera setelahnya. “Ini real deal,” katanya dalam sebuah wawancara telepon.

Mr de Palma juga menunjukkan gambar embrio reptil terbang yang hidup di zaman dinosaurus. Studi menunjukkan bahwa telur itu selembut yang ditemukan pada tokek modern, dan tingginya kadar kalsium dalam tulang dan dimensi panggul janin. Mendukung pencarian saat ini Reptil itu mungkin bisa terbang begitu menetas.

Steve Brusatte, ahli paleontologi di Universitas Edinburgh di Skotlandia yang menjabat sebagai konsultan pada film dokumenter BBC, juga yakin bahwa ikan itu mati hari itu, tetapi dia belum memastikan bahwa dinosaurus dan telur pterosaurus juga menjadi korban sebuah dampak.

“Saya belum melihat bukti slam dunk,” katanya dalam email. “Ini adalah cerita yang kredibel tetapi belum terbukti tanpa keraguan dalam literatur peer-review.”

Namun dia mengatakan embrio pterosaurus tetap merupakan “penemuan luar biasa”. Meski awalnya skeptis, ia menambahkan bahwa setelah melihat foto dan informasi lainnya, “Saya tercengang. Bagi saya, ini mungkin fosil terpenting dari Tanis.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.