Gadis-gadis Yahudi Ortodoks berangkat untuk perjalanan lain ke New York

  • Orang dalam sebelumnya melaporkan bahwa gadis-gadis Yahudi Ortodoks dilarang naik pesawat pada hari Kamis.
  • Keesokan harinya, gadis-gadis itu diperintahkan turun dari penerbangan Delta kedua karena mencoba berpindah tempat duduk.
  • Rabi mereka mengatakan kepada Insider bahwa dia mencurigai anti-Semitisme memainkan peran.

Sekelompok gadis Yahudi Ortodoks yang dicegah naik pesawat dari Amsterdam ke New York pada Kamis malam diusir dengan penerbangan lain pada hari berikutnya, menurut rabi.

18 remaja yang merupakan bagian dari kelompok yang mengunjungi tempat-tempat keagamaan di Ukraina, awalnya dilarang bepergian dalam penerbangan pulang karena perselisihan protokol COVID-19 di bandara. KLM– Mengoperasikan stasiun dalam penerbangan mereka dari Kiev ke Amsterdam, Orang dalam yang disebutkan sebelumnya.

setelah sehari, Maskapai Penerbangan Delta Dia diduga mengusir gadis-gadis yang sama karena bertukar kursi pada penerbangan Jumat pagi, kata Rabi Yisrael Kahan dalam wawancara dengan Orang Dalam.

Kahan mengatakan dia mencurigai anti-Semitisme berperan dalam kaitannya dengan keputusan Delta. “Dengan anti-Semitisme,” katanya, “jika terlihat seperti bebek dan dukun terlihat seperti bebek, mungkin itu bebek.”

Baca lebih lajut: Perancang jet pribadi menghasilkan $ 250 juta untuk pesawat khusus dengan banyak pancuran, pemanas dan lemari palsu, berbagi seperti apa pekerjaannya

Kahan mengatakan bahwa setelah gadis-gadis itu dicegah naik pesawat Kamis malam, kelompok itu tidur di kursi di Bandara Schiphol Amsterdam sementara dia dan salah satu pramugarinya mencoba mengatur penerbangan pulang mereka.

Remaja Yahudi Ortodoks tidur di Bandara Schiphol Amsterdam

Remaja Yahudi Ortodoks tidur di bandara Schiphol Amsterdam sementara rabi mereka mencoba mengatur penerbangan lain.

Yisrael Kahane


Kahan mengatakan dia dan rabi lain telah mulai memanggil anggota parlemen New York, termasuk Senator Chuck Schumer dan Kirsten Gillibrand, untuk menjangkau Delta untuk memperbaiki situasi.

Rabi itu mengatakan bahwa Schumer dilaporkan ikut campur, dan eksekutif Delta secara pribadi memanggil orang tua dari gadis-gadis yang terasing itu dan mengatur penerbangan Delta dari Amsterdam ke New York pada Jumat pagi.

Schumer tidak segera menanggapi permintaan Insider untuk berkomentar.

Pada Jumat pagi, gadis-gadis itu naik penerbangan Delta ke New York dari Amsterdam, tetapi segera setelah itu, Kahane mengatakan gadis-gadis itu disuruh pergi. “Sepuluh menit kemudian, telepon berdering,” katanya. “Mereka diturunkan dari pesawat.”

Rabi mengklaim bahwa salah satu gadis diminta untuk bertukar kursi oleh seorang ibu yang ingin duduk di sebelah putranya. Dia berkata, “Saat mereka melakukan pertukaran, seorang pramugari memanggil gadis itu dan berkata, ‘Kamu bertingkah buruk, kamu berada di atas es tipis, untuk memulai, turun dari pesawat.'”

Sebuah video yang ditonton Orang Dalam tampaknya menunjukkan seorang wanita yang mengonfirmasi bahwa dia meminta perubahan kursi dan ini mengakibatkan gadis-gadis itu diminta untuk meninggalkan penerbangan.

Kahan mengatakan bahwa meskipun gadis itu kembali ke tempat duduknya, seluruh kelompok remaja diminta untuk meninggalkan penerbangan. Dia mengatakan wanita itu diizinkan untuk tinggal di pesawat karena itu adalah “serangan pertamanya,” katanya.

Rabi itu mengatakan bahwa meskipun dia benci “melempar kartu ini ke sana,” dia yakin insiden itu berbau anti-Semitisme.

“Entah Anda memberi tahu saya bahwa Anda tahu masing-masing dari mereka melanggar aturan di kedua penerbangan,” tambah Kahan. “Atau Anda memberi tahu saya bahwa Anda melarang seluruh grup, grup satu ras, karena perilaku buruk ini.”

Gadis-gadis itu dijemput dan dipesan pada penerbangan Delta pada hari itu tetapi menolak untuk bepergian dengannya karena itu akan mengharuskan pulang ke rumah setelah dimulainya Shabbat – hari istirahat Yahudi ketika orang-orang Yahudi yang religius tidak diizinkan untuk bepergian dengan mobil. atau pesawat.

Sebaliknya, mereka bermalam di Antwerp, Belgia, dan terbang pulang ke New York dengan United Airlines pada Minggu pagi.

Dalam email ke Insider, juru bicara Delta mengatakan: “Kami meminta maaf kepada pelanggan kami di Delta Penerbangan 47, Amsterdam ke New York-JFK, yang terlambat mengeluarkan sekelompok penumpang yang menolak untuk mematuhi instruksi awak. Penerbangan berangkat sekitar dua jam setelah waktu yang dijadwalkan semula.

READ  Virus Corona: Apa yang terjadi di Kanada dan di seluruh dunia pada hari Kamis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *