Garuda Indonesia dikatakan akan mengurus pengurangan angkatan laut sebagai bagian dari restrukturisasi ‘lengkap’ | Berita

Kapal induk Indonesia yang tersandung, Garuda Indonesia, dapat memangkas armadanya lebih dari setengah menjadi “lebih dari 70 pesawat” sebagai bagian dari perombakan dalam upaya pengalihannya.

Sebuah laporan Bloomberg mengutip direktur kepresidenan Karuta, Irfan Chettiaputra, yang mengatakan bahwa maskapai “harus melalui perombakan total”, yang dapat mengurangi separuh angkatan laut dari 142 saat ini menjadi lebih dari 70.

Chettiaputra dikatakan telah berbicara kepada awak pesawat pada 19 Mei dengan komentar ini. Dia juga mengatakan kepada staf bahwa dengan arus kas dan stok negatif, pesawat itu terjebak dalam utang lebih dari Rp70 triliun (9 4,9 miliar).

Flight Global telah menulis surat kepada Garuda untuk meminta tanggapan.

Data dari angkatan laut Suriah menunjukkan bahwa kapal induk tersebut memiliki armada layanan saat ini sebanyak 75 pesawat – kebanyakan dari mereka adalah pesawat Boeing 737-800.

Dalam pernyataan bursa 24 Mei, SkyDeam Carrier memaksa epidemi virus Corona untuk “mengambil tindakan untuk memperbaiki fitur penawaran dan permintaan” karena kinerja operasinya tersendat.

Ini menanggapi laporan media terpisah tentang rencana pensiun dini karyawan, mengkonfirmasikan bahwa itu “di tengah fase awal” menyediakan rencana pensiun dini.

Dalam pengumumannya, Chettiaputra mengatakan pensiun dini adalah “langkah sulit”, meskipun itu adalah langkah penting untuk “bertahan hidup” di tengah dampak epidemi.

Guruda baru-baru ini ditampar dengan beberapa tuntutan hukum seputar gagal bayar sewa. Pada bulan April, A setuju untuk membayar denda sebesar 19 juta (7 14,7 juta) karena terlibat dalam kartel kargo udara.

READ  Indonesia membatalkan lebih dari 2.000 izin pertambangan dan perkebunan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.