KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

World

Gedung Putih Biden menerbitkan gelombang pertama catatan pengunjung Gedung Putih setelah putus hubungan dengan Trump

Gambar Zach Gibson / Getty

Iring-iringan mobil Presiden Donald Trump tiba di Gedung Putih pada 13 Mei 2018 di Washington, D.C. (Foto oleh Zach Gibson / Getty Images)

(CNN) –

Pada hari Jumat, Gedung Putih merilis kumpulan pertama catatan pengunjung untuk kompleks tersebut setelah mengumumkan bahwa mereka akan melanjutkan Administrasi Trump diblokir.

Slide pertama mencantumkan nama 400 pengunjung yang mengunjungi Gedung Putih antara sore hari Peresmian dan 31 Januari, dan termasuk tujuh orang yang mengunjungi Oval Office. Mereka termasuk Charles Loftig, direktur Kantor Kepala Staf Intelijen Nasional, dan istri Menteri Pertahanan Lloyd Austin, Charlene.

Di antara pengunjung Gedung Putih juga terdapat sejumlah menteri pemerintah yang tidak dikonfirmasi pada saat itu, termasuk Sekretaris Urusan Veteran Dennis McDonough, Menteri Keuangan Janet Yellen, dan Sekretaris Transportasi Pete Buttigieg.

Gedung Putih mengatakan dalam siaran persnya bahwa keputusan tersebut memberi publik “pandangan pada pengunjung yang masuk dan keluar kampus Gedung Putih untuk janji, tur dan bisnis resmi – memenuhi komitmen Presiden Biden untuk memulihkan integritas, transparansi, dan kepercayaan. Dalam pemerintahan. . ”

Langkah ini merupakan cerminan dari apa yang dikatakan mantan Presiden Donald Trump Waktu di kantor. Administrasi Trump menolak untuk merilis catatan pengunjung di 1600 Pennsylvania Avenue, dengan alasan “risiko keamanan nasional yang besar dan masalah privasi ratusan ribu pengunjung setiap tahun.”

Gedung Putih Obama Catatan pengunjung dirilis mulai September 2009 dan terus berlanjut Kedua persyaratan departemen itu menerbitkan catatan sesuai dengan persyaratan kebijakan pengungkapan sukarela. Dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan berita pada hari Jumat, Gedung Putih mengakui bahwa “catatan terpilih yang menyarankan privasi, keamanan nasional, atau masalah lain akan dirahasiakan.”

READ  Herschel Walker yang didukung Trump mencari kursi Senat di Georgia

Selama pengarahan pada bulan Februari, Sekretaris Pers Gedung Putih Jane Saki berjanji bahwa pemerintah akan merilis catatan tersebut, mengatakan kepada wartawan Gedung Putih bahwa pengungkapan tersebut sejalan dengan tujuan mereka untuk menjadi “pemerintah yang paling etis dan secara moral ketat dalam sejarah,” tetapi berhenti. kurangnya komitmen untuk mengeluarkan Catatan dari pertemuan virtual.

“Pada titik ini, tidak ada diskusi tentang menjadikan pertemuan virtual sebagai bagian dari apa yang dirilis,” kata Psaki kepada wartawan pada saat itu, mengakui bahwa sejumlah pertemuan presiden, selama pandemi COVID-19 global, bersifat hipotetis.

Keputusan hari Jumat disambut dengan pujian bersyarat dari pengawas etika, termasuk Warga untuk Tanggung Jawab dan Etika di Washington.

Kami telah menuntut pemerintahan Obama untuk mempublikasikan catatan pengunjung Gedung Putih. Sayangnya, pemerintahan Trump telah menghentikan praktik ini. “Ini adalah kemenangan penting untuk transparansi bahwa pemerintahan Biden secara sukarela melepaskannya,” kata Jordan Lipowitz, direktur komunikasi di CREW, kepada CNN dalam sebuah pernyataan.

Namun, Leibowitz mengatakan kepada CNN bahwa langkah hari Jumat “kurang dari transparansi penuh.”

“Karena kita berada dalam pandemi, catatan pengunjung harus mencakup pertemuan virtual, bukan hanya mereka yang datang ke Gedung Putih secara langsung.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."