Geologi aneh Mars membuat tugas ketekunan menjadi lebih rumit

Awal bulan ini, rover Perseverance berangkat untuk mengumpulkan beberapa sampel batuan di Mars. Itu menjadi momen penting dalam misi pengembalian sampel bersejarah rover, karena Perseverance seharusnya mengumpulkan, menyimpan, dan mengembalikan sampel batuan dan tanah Mars ke Bumi. (Roket yang akan menangkap sampel belum diluncurkan, dan mungkin tidak akan diluncurkan dalam hampir satu dekade; saat ini, Perseverance sedang melakukan kerja keras untuk mengumpulkan sampel.) Sejauh ini, ketekunan telah sangat berhasil: pendaratannya yang berbahaya telah berhasil dengan sempurna, dan kecerdikan, helikopter seberat 4 pon yang terbang ke Mars tekadSekali lagi, saya mengatasi rintangan besar untuk Ini menjadi penerbangan bertenaga pertama di planet lain. Dibandingkan dengan prestasi itu, tugas ketekunan berikutnya – menggali lubang seukuran jari di batu – tampak sederhana. Namun setelah dibor, tabung kolektor kembali kosong. Kontrol misi tidak percaya.

Seperti salon sebelumnya tersebutPara ilmuwan bergegas mencari tahu alasan hilangnya sampel tersebut. Apakah dia melewatkan latihan entah bagaimana? Tidak terlihat seperti itu – gambar dari Planet Merah telah mengungkapkan sebuah lubang di batu.

Jadi apa yang terjadi setelah bor keluar dari batu?

Setelah beberapa pencarian, Tim Ketekunan NASA menentukan bahwa batu-batu itu kemungkinan hancur menjadi “fragmen kecil” – pada dasarnya, bubuk. Sementara penghancuran sampel batuan mengecewakan tim, itu juga merupakan pelajaran dalam geologi Mars.

“Ini tentu bukan pertama kalinya Mars mengejutkan kita,” kata Kiersten Siebach, profesor biologi planet di Rice University dan rekan ilmuwan di tim Sains dan Operasi untuk Ketekunan. “Sebagian besar dari eksplorasi adalah mencari tahu alat apa yang digunakan dan bagaimana mendekati bebatuan di Mars.”

Sebat menjelaskan bahwa hal serupa terkadang terjadi pada ahli geologi di Bumi. Beberapa batu terlihat kokoh, dan chemistry mereka telah mempertahankan penampilan mereka. Tetapi peristiwa pelapukan dan erosi dapat melemahkan kimia itu.

READ  Saksikan penjelajah NASA melakukan gerakan besar pertamanya di Mars

“Jika Anda berjalan-jalan di California, terkadang Anda terlihat seperti berjalan di samping batu. Tapi jika Anda menendangnya, itu berubah menjadi debu,” kata Sebach. “Mungkin seperti ini, di mana cuacanya lebih dari yang diharapkan.”

Mars adalah tempat yang aneh secara geologis. Permukaan planet ini berbatu dan berdebu. Berkat misi sebelumnya seperti penjelajah Sojourner, Spirit, Opportunity, dan Curiosity, kami tahu bahwa tanahnya beracun. Konsentrasi tinggi senyawa perklorat, yaitu mengandung klorin, telah terdeteksi dan dikonfirmasi pada beberapa kesempatan. Di beberapa daerah, terdapat batuan basaltik vulkanik seperti jenis yang ditemukan di Bumi di Islandia, Hawaii, atau Idaho.

Raymond Arvidson, seorang profesor ilmu Bumi dan planet di Universitas Washington di St. Louis dan anggota tim sains Curiosity, menjelaskan bahwa ada perbedaan besar antara Bumi dan Mars meskipun Bumi memiliki lempeng tektonik aktif – artinya permukaan bumi terdiri dari wilayah yang luas, “lempeng” yang membentang di seluruh benua yang bergerak dan bergerak dan berbatasan satu sama lain, menciptakan lembah dan gunung. Geologi ini telah memberikan tempat-tempat daratan seperti pegunungan Sierra Nevada. Mars, bagaimanapun, tidak pernah memiliki lempeng tektonik.


Ingin lebih banyak cerita kesehatan dan sains di kotak masuk Anda? Berlangganan buletin mingguan salon dunia vulgar.


“Batu-batuan yang sangat primitif yang disebut basaltik, seperti yang kita miliki di lautan — itulah mineralogi dan formasi batuan yang dominan di Mars,” kata Arvidson. “Pada dasarnya ini adalah planet basal – tidak serumit di sini, dan tidak banyak batu.” Danau Kawah, kawah selebar 28 mil dan bekas danau di utara khatulistiwa Mars, tempat ketekunan menyentuh kota. Arvidson mencatat bahwa kawah memiliki geologi yang beragam: “Ini berisi tanah liat, yang memiliki patahan dan karbonat, banyak yang menghasilkan [around] Tiga setengah miliar tahun yang lalu.”

READ  Kasus Covid-19 Florida: Staf di Rumah Sakit Baptis Jacksonville mengatakan mereka mendengar kepanikan, ketakutan, dan penyesalan dari pasien yang tidak divaksinasi

Untuk alasan ini, para ilmuwan percaya Jezero mungkin menjadi tempat yang ideal untuk mencari tanda-tanda kuno kehidupan mikroba di Mars. Ketekunan sekarang menuju ke lokasi pengambilan sampel berikutnya di Sete Selatan, yang berada di dalam Kawah Jezero.

Khususnya, tabung dan alat pada kegigihan dibangun untuk mengumpulkan lebih banyak spesimen padat, karena tujuan dari misi ini adalah untuk melihat apakah batuan ini mengandung bukti mikroba, atau kehidupan fosil purba.

Apakah bebatuan ini mengandung bukti kehidupan? tanya Arvidson. “Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, Anda perlu mengembalikan batu itu ke Bumi.”

Batuan sedimen lunak yang berubah menjadi bubuk saat digali ditemukan “di mana-mana” di Mars, kata Arvidson. Kendaraan keliling sebelumnya juga pernah menemui mereka.

“Misalnya dengan Curiosity, yang mendarat di Kawah Gale pada 2012—dan kami berkendara ke sisi gunung bernama Gunung Sharp—kami menemukan batuan sedimen lunak yang mudah digali, dan kami mengembalikan bubuk,” kata Arvidson. “Kemudian kami menemukan batu yang sangat keras yang tidak dapat kami gali, jadi kami menyerah. Jezero akan memiliki batu keras dan batu lunak.”

Seperti yang disebutkan Siebach sebelumnya, apa yang terjadi dengan ketekunan adalah pengalaman belajar. Sebat mengatakan para ilmuwan mengandalkan sinyal basaltik dari orbit untuk menentukan mineral dan komposisi lantai Kawah Jezero.

“Agak misterius… Kami tidak melihat tanda hidrasi yang kuat atau sesuatu di bebatuan ini, sebaliknya, mereka terlihat seperti kebanyakan batu di Mars yang berarti mereka memiliki banyak mineral vulkanik dan debu di atasnya. di atas,” Catatan Seebach. Namun, pengamatan orbital tidak mudah. “Kami tidak tahu apakah kawah ini benar-benar vulkanik,” tambah Seebach.

Oleh karena itu, para ilmuwan tidak akan selalu yakin dengan konsistensi area sampel yang mereka pilih untuk dibor. Tapi begitu mereka sampai di Mars, itu adalah campuran sains, tebakan terpelajar, dan keberuntungan untuk benar-benar menemukan apa yang mereka cari untuk membawa mereka pulang.

READ  Provincetown memiliki mandat masker dalam ruangan baru karena klaster COVID-19

“Beberapa dari batuan ini mungkin memiliki komposisi yang membuatnya tampak beku, sementara itu bisa berupa batuan sedimen atau beku,” kata Sebach. “Ini adalah jenis komposisi yang kami lihat yang membuatnya menantang dan menarik.”

Sebat menegaskan bahwa dia yakin ketekunan akan berhasil dalam mencicipi beberapa batuan lainnya.

“Kejutan dan kejadian tak terduga itulah yang membuat kami penasaran dan bertanya lebih banyak, dan belajar lebih banyak tentang sejarah Mars yang tertulis di bebatuan ini,” kata Sebach. “Jika proses pengambilan sampel tidak berjalan sebaik yang kami harapkan, kejutan ini tertanam dalam penemuan, dan akan mendorong kami untuk belajar lebih banyak.”

Tetapi sains yang sangat menarik akan terjadi ketika sampel akhirnya kembali ke Bumi.

“Kami akan dapat belajar banyak tentang Mars dari sampel-sampel itu,” kata Sebach.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *