KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Gerhana “Cincin Api” Matahari + Bulan, Jupiter, Saturnus, dan Venus
science

Gerhana “Cincin Api” Matahari + Bulan, Jupiter, Saturnus, dan Venus

Oktober 2023 menawarkan kenikmatan surgawi dengan gerhana matahari “Cincin Api” yang luar biasa, keselarasan planet yang menawan, dan peluncuran misi Psyche oleh NASA untuk menjelajahi asteroid unik.

Apa sajakah hal menarik dari skywatching di bulan Oktober 2023?

Gerhana matahari “Cincin Api” di seluruh Amerika pada tanggal 14 Oktober adalah salah satu peristiwa menarik bulan ini! Selain bulan, Jupiter, SaturnusDan Venus Ciptakan beberapa pose indah untuk dinikmati para pengamat bintang dan pengamat planet.

Apa yang sedang Anda cari:

Gerhana matahari sebagian! Pemirsa di wilayah sempit di seluruh Amerika akan menikmati gerhana matahari “cincin api” pada tanggal 14 Oktober, sementara bulan dan planet-planet muncul dalam posisi yang mempesona di langit bulan Oktober.

Sorotan Skywatching untuk bulan Oktober:

  • 2 Oktober – Bulan terbit dua jam setelah matahari terbenam dan tampak sangat dekat dengan gugus bintang Pleiades. Carilah mereka di tempat rendah di timur setelah sekitar jam 10 malam, lalu mereka akan melakukan perjalanan melintasi langit bersama-sama sepanjang malam.
  • 3 Oktober – Di langit fajar, bulan tampak hanya beberapa jari dari Pleiades. Carilah tempat yang tinggi di barat daya, diapit oleh Jupiter dan bintang raksasa merah terang Aldebaran di Taurus
  • 10 Oktober – Pada tanggal 10 Oktober, carilah Venus di timur sebelum matahari terbit, disertai bulan sabit tipis. Di antara mereka, temukan hati cerah Leo, bintang putih kebiruan Regulus.
  • 14 Oktober – Gerhana matahari cincin – Sepanjang jalur selebar sekitar 125 mil, Matahari akan tampak sebagai cincin cahaya sempit yang sering disebut “cincin api”.
    • Jalur gerhana sebagian ini melewati benua Amerika, dimulai dari Kanada bagian selatan dan melewati Amerika Serikat bagian barat, sebelum berlanjut ke Amerika Tengah dan Selatan.
    • Di luar jalur gerhana cincin, masyarakat yang berada di area pengamatan tetap akan melihat gerhana sebagian.
    • Jumlah maksimum sinar matahari yang dicakup bulan bergantung pada lokasi Anda.
  • 14 Oktober – bulan baru
  • 23 Oktober – Lihatlah ke selatan satu atau dua jam setelah matahari terbenam dan temukan Bulan dengan pencahayaan sekitar 70%, tergantung tepat di bawah planet Saturnus. Kedekatannya dengan langit akan membuat kedua favorit pengamat langit ini mudah dilihat melalui teleskop.
  • 24 Oktober – Carilah bulan yang tergantung di timur Saturnus malam ini.
  • 28 Oktober – Bulan Purnama – Bulan purnama terbit bersama Jupiter malam ini. Ini adalah dua objek paling terang di langit, dan melihatnya dari dekat akan menghasilkan pemandangan yang mengesankan.
Peta langit gugus bintang bulan Pleiades Oktober 2023

Peta langit yang menunjukkan Bulan tampak sangat dekat dengan gugus bintang Pleiades pada malam tanggal 2 Oktober. Sumber gambar: NASA

Versi video

Apa yang baru di bulan Oktober? Beberapa hubungan indah antara Bulan dan planet ini, misi ke dunia yang kaya mineral, dan gerhana matahari sebagian.

Pada tanggal 2 Oktober, bulan akan terbit dua jam setelah matahari terbenam, tampak sangat dekat dengan gugus bintang Pleiades. Carilah mereka di tempat rendah di timur setelah sekitar jam 10 malam. Mereka melakukan perjalanan melintasi langit bersama-sama malam itu, meninggalkan kesempatan lain untuk bertemu mereka keesokan paginya. Di langit fajar pada tanggal 3 Oktober, bulan tampak beberapa jari dari Pleiades, setelah bergerak sedikit dalam orbitnya mengelilingi Bumi pada malam hari. Carilah di barat daya tinggi, diapit oleh Jupiter dan bintang raksasa merah terang Aldebaran di Taurus.

Pada 10 Oktober, carilah Venus di timur sebelum matahari terbit, disertai bulan sabit tipis. Di antara mereka ada Leoheart yang terang, bintang putih kebiruan Regulus.

Pada tanggal 23 Oktober, lihat ke selatan satu atau dua jam setelah matahari terbenam dan temukan Bulan yang diterangi sekitar 70%, tergantung tepat di bawah Saturnus. Kedekatannya dengan langit akan membuat kedua favorit pengamat langit ini mudah dilihat melalui teleskop. Malam berikutnya, bulan masih akan berada dekat, setelah berpindah ke sebelah timur Saturnus.

Grafik langit Bulan Saturnus Oktober 2023

Bagan langit menunjukkan Bulan tergantung di bawah Saturnus di langit malam pada tanggal 23 Oktober. Sumber gambar: NASA

Bulan purnama pada 28 Oktober terbit bersama Jupiter. Ini adalah dua objek paling terang di langit, dan melihatnya dari dekat akan menghasilkan pemandangan yang mengesankan.

Saat Anda melihat Venus, MarsAtau Merkurius (atau bahkan tanah di bawah kaki Anda), pernahkah Anda bertanya-tanya bagaimana planet-planet ini terbentuk dari debu bintang? Hal ini juga dipikirkan oleh para ilmuwan planet. Dan bulan ini, NASAMeluncurkan pesawat ruang angkasa untuk mencari wawasan baru tentang bagaimana planet “terestrial” berevolusi. Pesawat luar angkasa Psyche milik NASA dijadwalkan diluncurkan pada bulan Oktober dalam perjalanan multi-tahunnya menuju asteroid dengan nama yang sama. Ini adalah misi pertama menuju asteroid kaya logam, yang bisa menjadi bagian interior planet muda – sebuah bahan penyusun planet berbatu.

Asteroid Psyche juga bisa menjadi jenis objek kaya zat besi berbeda yang belum pernah terlihat sebelumnya. Apa pun ceritanya, misi ini diharapkan dapat menunjukkan kepada kita bagaimana inti bumi dan inti planet kebumian lainnya terbentuk.

Pada tanggal 14 Oktober, para pengamat langit di benua Amerika berkesempatan melihat gerhana matahari jenis khusus yang disebut gerhana cincin. Sepanjang jalur selebar sekitar 125 mil, matahari akan tampak sebagai cincin cahaya sempit yang sering disebut “cincin api”. Bentuk lingkaran sempit ini juga dikenal sebagai cincin, yang menjadi asal muasal nama gerhana jenis ini.

Jalur gerhana matahari cincin peta usa oktober 2023

Peta Amerika Serikat yang menunjukkan jalur gerhana matahari cincin pada 14 Oktober 2023. Dalam jalur cincin tersebut, Matahari tampak berbentuk cincin cahaya sempit di puncak gerhana. Di luar jalur cincin, pengamat akan melihat gerhana sebagian. Jumlah maksimum sinar matahari yang akan disinari bulan bergantung pada lokasi pengamatan. Garis-garis pada peta menunjukkan persentase Matahari yang tertutup Bulan pada puncak gerhana. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech

Gerhana matahari terjadi ketika bulan terletak di antara bumi dan matahari, sehingga menutupi setidaknya sebagian matahari di langit. Ketika Bulan menutupi Matahari seluruhnya, kita melihat gerhana total. Namun terkadang jarak bulan pada orbitnya sedikit lebih jauh saat gerhana terjadi, membuatnya tampak sedikit lebih kecil di langit, terlalu kecil untuk menutupi matahari sepenuhnya. Saat ini terjadi, kita bisa melihat gerhana cincin.

Jalur gerhana sebagian ini melewati benua Amerika, dimulai dari Kanada bagian selatan dan melewati Amerika Serikat bagian barat, sebelum berlanjut ke Amerika Tengah dan Selatan. Di luar jalur gerhana cincin, masyarakat yang berada di area pengamatan tetap akan melihat gerhana sebagian. Jumlah maksimum sinar matahari yang dicakup bulan bergantung pada lokasi Anda.

Kini, penggemar Eclipse tidak perlu menunggu lama untuk mendapatkan keseruan lainnya. April mendatang, gerhana matahari total akan melanda seluruh Amerika Serikat. Kunjungi sumber gerhana online NASA untuk mendapatkan informasi tentang kedua gerhana tersebut, di mana gerhana tersebut akan terlihat, dan tips untuk melihat dengan aman.

Di bawah ini adalah fase bulan di bulan Oktober.

Fase bulan Oktober 2023

Fase bulan Oktober 2023. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech

READ  Gambar menakjubkan Hubble mengungkapkan 'cermin' galaksi yang aneh

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."