KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Gol bunuh diri Sergio Ramos yang “sial” membantu Barcelona mengalahkan Sevilla
sport

Gol bunuh diri Sergio Ramos yang “sial” membantu Barcelona mengalahkan Sevilla

Legenda Real Madrid Sergio Ramos mencetak gol bunuh diri untuk memberi rival lamanya Barcelona kemenangan sulit 1-0 atas Sevilla pada hari Jumat di Liga Spanyol, mengirim tim Catalan ke puncak klasemen.

Bek veteran Ramos secara tidak sengaja mampu menghalau sundulan Lamine Yamal ke gawangnya sendiri pada menit ke-76 untuk membuka skor dalam pertemuan jarak dekat.

Pemain berusia 37 tahun itu mengatakan pekan ini bahwa dia berencana merayakannya dengan gol spesial jika dia mencetak gol ke gawang Barcelona setelah kembali ke Spanyol pada musim panas dari Paris Saint-Germain, namun mencetak gol bunuh diri bukanlah bagian dari rencananya.

Pelatih Barcelona Xavi mengatakan kepada wartawan: “Ramos adalah bek yang luar biasa. Hari ini dia tidak beruntung karena mencetak gol bunuh diri, tapi dia memainkan pertandingan yang bagus.”

“Itu adalah sebuah sial baginya, namun bagi kami itu bagus.”

Dia melanjutkan: “Sergio berkembang pesat dalam atmosfer ini. Itu adalah gol yang disayangkan. Dia berhasil mencetak gol dan bola memantul.”

Kemenangan Barcelona membantu tim Catalan menyalip Girona di puncak klasemen, saat tetangga mereka menjamu tim urutan ketiga Real Madrid pada hari Sabtu.

Tim Xavi mengungguli Girona dan Madrid setelah bermain imbang dengan Mallorca pada hari Selasa.

Xavi berkata: “Besok saya mengadakan pesta ulang tahun, saya tidak bisa menonton pertandingannya, bayangkan itu. Saya akan mengikutinya tetapi saya tidak bisa menontonnya, sayang sekali – saya berharap tim terbaik yang menang.”

“Satu-satunya hal yang bisa kami kendalikan adalah hari ini. Kami merasa senang dengan hal itu. Kami pantas mendapatkan lebih banyak gol dan menjalani pertandingan hebat melawan tim hebat.”

READ  Berita Olahraga Laporan Singkat: Medvedev satu kali menang dari merebut kembali nomor satu dunia di Miami Terbuka; CCTV di China menayangkan pertandingan NBA, mengakhiri pemadaman selama 18 bulan dan banyak lagi

Sebelum pertandingan, Sevilla membuat keributan ketika mengumumkan bahwa para manajernya tidak akan menghadiri makan siang tradisional atau duduk di tribun presiden sebagai protes terhadap keterlibatan Barcelona dalam skandal korupsi wasit.

Klub Catalan dan beberapa mantan direkturnya dituduh melakukan suap pada hari Kamis.

Xavi menurunkan pemain sayap Rafinha di lini tengah menyerang dengan Lamine Yamal di sayap, mencari lebih banyak dinamisme di belakang striker Robert Lewandowski.

Joao Felix melepaskan tembakan yang membentur mistar gawang setelah umpan brilian Joao Cancelo, memberi Barcelona keunggulan awal, namun Sevilla tajam dalam serangan balik.

Marc-Andre ter Stegen memblok tembakan mantan gelandang Barcelona Ivan Rakitic dan tembakan Dodi Lukebakio, sementara Javi melakukan penyelamatan gemilang dengan dadanya untuk menepis Lucas Ocampos.

Sumber yang tidak terduga
Pengalaman Xavi dengan Rafinha berakhir ketika pemain Brasil itu terjatuh karena cedera dan digantikan oleh lulusan La Masia Fermin Lopez, yang menyelamatkan Barcelona di Mallorca dengan gol telat.

Sang gelandang dengan cepat menerima umpan dari bintang Yamal berusia 16 tahun, namun hanya mampu melakukan tembakan lembut, satu-satunya momen mengecewakan dalam permainan yang mengesankan.

Tembakan Gavi sedikit dibelokkan saat Barcelona memutar sekrup untuk mencari gol pembuka.

Pada akhirnya, bola datang dari sumber yang tidak terduga, saat Ramos secara tidak sengaja menyundul sundulan Yamal kembali ke zona berbahaya melewati Orjan Nyland.

Sentuhan Ramos mendapat ejekan dari para penggemar Barcelona karena sejarahnya di ibu kota Spanyol, yang berubah menjadi nyanyian sarkastik saat gol bunuh diri diputar ulang di layar lebar di Stadion Olimpiade.

Pada usia sembilan tahun, Yamal berdiri bersama Ramos sebagai maskot Barcelona pada tahun 2016 ketika bek tengah itu menjadi kapten Real Madrid di El Clásico.

READ  Alex Ayala, partner Indonesia membungkuk dari Tilt Spanyol

Hingga gol bunuh diri, Ramos bermain bagus dan membantu menahan Barcelona.

Sang bek melakukan penyelamatan bagus terhadap tantangan Lewandowski di masa tambahan waktu, namun saat itu kerusakan telah terjadi.

Pelatih Sevilla Jose Luis Mendilibar berkata: “Dalam pergerakan itu, Ramos bertahan dengan baik, tapi dia bernasib buruk.”

“Bola mengenai dia dan dia tidak punya waktu untuk bereaksi sesuai keinginannya.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."