Gubernur New York Menambahkan 12.000 Kematian COVID-19 ke Hitungan Sebelumnya Negara Bagian

Menghadapi pukulan lain terhadap apa yang tersisa dari warisan mantan Gubernur New York Andrew Cuomo, gubernur negara bagian baru itu mengakui pada hari pertamanya menjabat bahwa New York memiliki hampir 12.000 lebih banyak kematian akibat COVID-19 daripada yang dikatakan Cuomo kepada publik.

“Masyarakat berhak mendapatkan gambaran yang jelas dan jujur ​​tentang apa yang sedang terjadi. Baik atau buruk, mereka perlu mengetahui kebenarannya. Begitulah cara kami memulihkan kepercayaan,” kata Gubernur Kathy Hochhol di NPR.

New York sekarang melaporkan hampir 55.400 kematian akibat COVID-19 di negara bagian tersebut berdasarkan data sertifikat kematian yang diserahkan ke CDC, naik dari sekitar 43.400 Cuomo yang dilaporkan ke publik pada Senin, hari terakhirnya menjabat.

“Kami sekarang merilis lebih banyak data daripada yang sebelumnya telah dirilis ke publik, sehingga orang tahu bahwa kematian di panti jompo dan kematian di rumah sakit konsisten dengan apa yang ditunjukkan CDC,” kata Hochul pada hari Rabu di MSNBC.

“Ada banyak hal yang belum terjadi dan saya akan mewujudkannya. Transparansi akan menjadi ciri khas pemerintahan saya.”

Tonton | Hochul mengatakan sudah waktunya bagi New York untuk ‘melarikan diri dari penganiayaan’ COVID-19:

Hochul bersumpah untuk menantang status quo

Cathy Hochhol, yang dilantik sebagai gubernur wanita pertama New York, menjanjikan pendekatan baru dalam politik negara bagian, menekankan pentingnya mendukung wanita dan menghapus diskriminasi. 1:30

Pengacara Cuomo, Rita Glavin, dan staf kampanyenya tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Demokrat, yang diakui secara luas atas kepemimpinannya selama wabah COVID-19, telah mengundurkan diri dalam menghadapi kampanye pemakzulan setelah dituduh melakukan pelecehan seksual terhadap setidaknya 11 wanita, tuduhan yang dibantahnya.

READ  Biden mengkritik pembatasan suara di Texas sebagai "serangan terhadap demokrasi" | Berita AS dan Kanada

Tully di bawah Cuomo mengesampingkan beberapa kematian

Associated Press pertama kali melaporkan pada bulan Juli perbedaan mencolok antara angka kematian yang dirilis pemerintahan Cuomo dan angka yang dilaporkan negara bagian ke Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Jumlah yang digunakan Cuomo dalam pengarahannya hanya mencakup kematian COVID-19 yang dikonfirmasi laboratorium yang dilaporkan melalui sistem negara bagian yang mengumpulkan data dari rumah sakit, panti jompo, dan fasilitas perawatan orang dewasa.

Ini berarti jumlah orang yang dikecualikan yang meninggal di rumah, di panti jompo, di penjara negara bagian atau di rumah yang dikelola negara untuk penyandang disabilitas. Itu juga mengecualikan orang yang kemungkinan meninggal karena COVID-19 tetapi tidak mendapatkan hasil positif untuk mengonfirmasi diagnosis.

Angka yang lebih rendah yang disukai oleh pemerintahan Cuomo masih muncul dalam pembaruan harian yang dirilis oleh kantor Hochul pada hari Selasa, tetapi dengan penjelasan mengapa penghitungannya tidak lengkap.

Para pengunjuk rasa berkumpul untuk rapat umum yang mengecam penanganan mantan Gubernur New York Andrew Cuomo terhadap pandemi COVID-19 di panti jompo pada 25 Maret 2021. (John Minchillo/The Associated Press)

Nyatakan sekarang menggunakan nomor CDC: Hochul

“Ada dugaan dan kematian yang dikonfirmasi. Orang-orang harus tahu keduanya,” kata Hochul kepada NPR pada Rabu.

“Juga, mulai kemarin, kami menggunakan angka CDC, yang akan konsisten. Jadi tidak ada kesempatan bagi kami untuk menyembunyikan angka-angka ini, dan saya tidak ingin menyembunyikan angka-angka ini.”

Selama musim semi tahun 2020, ketika New York adalah hotspot paling mematikan di Amerika Serikat, Cuomo muncul sebagai pahlawan pandemi di mata banyak orang Amerika karena pengarahan PowerPoint hariannya dan bahasanya yang tegas namun meyakinkan. Dia memenangkan Emmy Internasional dan menulis buku tentang kepemimpinan dalam krisis.

Tetapi para kritikus Cuomo telah lama menuduhnya memanipulasi statistik virus corona untuk memoles citranya sebagai pemimpin pandemi.

Jaksa federal sebelumnya meluncurkan penyelidikan untuk memeriksa penanganan data tentang kematian di antara pasien panti jompo oleh pemerintahannya.

Cuomo berbicara selama konferensi pers virtual pada hari Sabtu. Penggantinya telah melaporkan 55.400 kematian akibat COVID-19 di negara bagian itu, naik dari 43.400 yang dilaporkan departemennya kepada publik pada Senin, hari terakhirnya menjabat. (Kantor Pers Gubernur New York/The Associated Press)

Negara bagian, di bawah Cuomo, menurunkan angka kematian bagi penghuni panti jompo dengan mengecualikan semua pasien yang meninggal setelah dibawa ke rumah sakit.

Cuomo menggunakan angka yang rendah itu tahun lalu untuk salah mengklaim bahwa New York melihat persentase penghuni panti jompo yang meninggal akibat COVID-19 jauh lebih rendah daripada negara bagian lain.

Komite Kehakiman Majelis Negara juga sedang menyelidiki masalah ini sebagai bagian dari penyelidikan pemakzulan yang meluas, dan sedang mempertimbangkan apakah akan memasukkan temuan tersebut dalam laporan publik.

Minggu ini, setelah skandal pelecehan seksual, Emmy dihapus dari Cuomo. Penerbit bukunya mengatakan tidak akan lagi mencetak salinan hardcover dan tidak akan merilis edisi paperback.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *