Husic fokus pada Indonesia dalam restrukturisasi diplomatik industri

Kepala Ilmuwan Australia Kathy Foley akan diminta untuk bergabung dengan Science and Research Group di Indonesia sebagai bagian dari rencana Menteri Perindustrian dan Ilmu Pengetahuan yang baru, Ed Hussein, untuk membangun hubungan yang lebih kuat dengan tetangga regional.

Mr Hussein menandai dari perjalanan pada hari Jumat dan menyampaikan undangan kepada utusan Indonesia untuk melakukan perjalanan ke Australia, seminggu setelah ia berangkat ke negara itu dengan Perdana Menteri Anthony Albanis.

Dalam pidato resminya di Indonesia, negara demokrasi Muslim terbesar di dunia, Albanese mengatakan bahwa Hussein adalah Muslim pertama yang menjabat di kabinet Australia dan, bersama dengan Menteri Muslim Australia Barat Dr. Anne Ali, mengatakan, “Kami semakin dewasa.” Sebuah negara “.

Menteri Perindustrian dan Ilmu Pengetahuan Ed Hussein dan Anthony Albanese mengunjungi Indonesia awal bulan ini.

Berbicara kepada ABC, Hussein mengatakan kementerian Albania adalah yang paling beragam dalam sejarah Australia – mengacu pada dialog nasional dengan kualitas terbaik dan pengambilan keputusan terbaik di tingkat tertinggi.

“Ini menandakan sesuatu dan saya pikir itu penting dalam konteks kunjungan ini [to Indonesia] Juga, ”kata Tuan Husein.

“Maksud saya, saya pergi ke sana karena kami memiliki banyak pilihan dan banyak kesempatan untuk bekerja dengan teman-teman Indonesia kami dalam masalah umum yang dihadapi kedua negara.”

Untuk mengatasi beberapa masalah umum di industri dan sains, Australia akan mengundang Menteri Perindustrian Indonesia untuk kunjungan resmi, kata Husic, sementara kepala ilmuwan Australia akan bergabung dengan delegasi untuk bertemu dengan peneliti dan ilmuwan Indonesia.

Perjalanan-perjalanan ini merupakan bagian dari upaya pemerintah Partai Buruh yang baru untuk meningkatkan hubungan internasionalnya dengan negara-negara tetangga di kawasan, terutama Indonesia, ekonomi pasar yang sedang berkembang, dan negara-negara besar di Asia Tenggara.

READ  Pengungsi Rohingya menerima perawatan darurat setelah kapal turun di Indonesia

“[We want] Untuk menunjukkan kepada orang Indonesia beberapa hal yang telah dikemukakan – saran yang dapat ditutup, kami tidak memiliki tingkat keragaman itu, dan orang-orang tidak mungkin terlibat. [are not true]. Penting untuk menghadapinya,” kata Pak Husein.

Dalam pidato pertama Mr Husic sebagai Menteri di Australia, dia mengatakan kepada para ilmuwan bahwa Malaysia, Singapura, Indonesia dan Australia harus bekerja sama, terutama dalam hal digital dan inovasi.

“Kita bisa melakukan lebih banyak lagi dalam diplomasi sains,” kata Hussein di acara Science Meets Parliament awal bulan ini.

“Kami membicarakannya dan bagaimana kami bekerja dengan tetangga kami dan membangun hubungan yang kuat dalam memecahkan masalah bersama.”

Perdana Menteri memilih Jakarta untuk kunjungan bilateral resmi pertamanya dalam upaya untuk lebih memperluas hubungan.

Mr Hussein bergabung dengan Menteri Luar Negeri Benny Wong, Menteri Perdagangan Dan Farrell dan para pemimpin bisnis di Wesformers, Telstra dan Commonwealth Bank.

Pemerintah koalisi sebelumnya menandatangani perjanjian perdagangan bebas dengan Indonesia pada 2019, tetapi tidak disetujui hingga wabah pada 2020 karena perjalanan dan perdagangan global terganggu. Indonesia adalah salah satu dari 10 mitra dagang dua arah terbaik Australia.

Perdana Menteri akan kembali ke Indonesia pada bulan November untuk menghadiri KTT G20 tahun ini.

Apakah Anda tahu lebih banyak? Hubungi James Riley melalui email.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.