Indonesia berencana untuk menghancurkan sebuah stadion sepak bola di mana penyerbuan menewaskan lebih dari 130 orang

JAKARTA (Reuters) – Indonesia akan menghancurkan dan membangun kembali sebuah stadion sepak bola tempat penyerbuan menewaskan lebih dari 130 orang bulan ini, Presiden Joko Widodo mengatakan pada hari Selasa, ketika ia berjanji untuk “benar-benar mengubah” olahraga di negara yang gila sepak bola.

Presiden yang akrab disapa Jokowi itu berbicara kepada wartawan di Gedung Negara usai bertemu dengan Gianni Infantino, presiden badan sepak bola dunia FIFA.

“Stadion Kanguruhan di Malang…akan kami bongkar dan bangun kembali sesuai standar FIFA,” katanya.

Penyerbuan mematikan setelah pertandingan liga di kota Malang pada 1 Oktober disalahkan pada polisi yang menembakkan gas air mata ke stadion, tindakan pengendalian massa yang dilarang oleh FIFA.

Presiden mengatakan dia dan Infantino menyetujui perubahan penting dalam bagaimana olahraga dijalankan di Indonesia.

“Kami menyepakati perubahan total sepak bola Indonesia,” katanya. “Setiap aspek persiapan…harus berdasarkan standar FIFA.”

Pertemuan antara Jokowi dan Infantino terjadi setelah Indonesia dan FIFA sepakat untuk membentuk satuan tugas bersama setelah tragedi stadion, dan saat Indonesia bersiap menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 tahun depan.

Berbicara bersama Jokowi, Infantino mengatakan prioritas pertama FIFA adalah memastikan keamanan pemain dan penggemar di negara Asia Tenggara itu.

“Ini adalah negara sepak bola, negara di mana sepak bola menjadi hasrat lebih dari 100 juta orang,” katanya. “Kami berutang kepada mereka bahwa ketika mereka melihat pertandingan, mereka aman.”

Dipersembahkan kepada presiden dengan kaus FIFA merah dengan namanya tercetak di atasnya, Infantino mengatakan badan sepak bola dunia akan bekerja sama dengan pemerintah untuk memastikan semua stadion memenuhi persyaratan keselamatan dan Piala Dunia U-20 berjalan lancar tahun depan.

READ  Adidas akan membuang Reebok dan fokus pada merek pribadi

Di bawah tekanan untuk menjelaskan penyebab salah satu bencana stadion paling mematikan di dunia, tim pencari fakta pemerintah merilis sebuah laporan pekan lalu yang menyimpulkan bahwa penggunaan gas air mata yang “berlebihan” dan “sembarangan” adalah penyebab utama kematian.

Saat suporter berusaha keluar dari stadion usai kekalahan tuan rumah Arima FC di tangan Persibaya Surabaya, mereka mengalami kecelakaan fatal yang membuat banyak orang, termasuk lebih dari 40 anak di bawah umur, meninggal karena mati lemas.

Laporan tersebut juga mengidentifikasi faktor-faktor lain yang berkontribusi, termasuk mengisi stadion melebihi kapasitasnya, mengunci pintu keluar, dan membayar pejabat liga untuk mengadakan pertandingan pada malam hari untuk mendapatkan peringkat yang lebih baik untuk penyiar lokal, meskipun ada permintaan polisi agar pertandingan diadakan. antara pesaing sengit di siang hari.

Tim pencari fakta juga mengatakan lebih dari tiga jam rekaman CCTV terjadi sekitar satu jam setelah pertandingan dihapus. Tim telah meminta polisi untuk memberikan rekaman ini.

Tim juga meminta ketua Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia untuk mengundurkan diri.

(Laporan Stanley Widianto dan Ananda Teresia); Ditulis oleh Kate Lamb. Disunting oleh Ed Davies dan Raju Gopalakrishnan

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.