Indonesia Covered Insurance Report 2022: Peluang Signifikan – Meningkatkan Cakupan Asuransi Yang Dilindungi Secara Berkelanjutan – ResearchAndMarkets.com

Dublin–(Kawat Bisnis)–Itu “Termasuk Asuransi di Indonesia” Laporan termasuk ResearchAndMarkets.com’s menawarkan

44 juta rumah tangga di Indonesia termasuk dalam segmen konsumen yang sedang tumbuh, berkat kemajuan yang stabil selama dua dekade dalam mengangkat rumah tangga keluar dari kemiskinan.

Dengan populasi terbesar keempat di dunia dan ekonomi terbesar di Asia Tenggara, Indonesia merupakan peluang yang signifikan bagi industri asuransi, dan salah satu yang sebagian besar masih belum dimanfaatkan.

Dukungan pemerintah nasional dan komitmen donor internasional serta konsolidasi hasil pembangunan selama 20 tahun terakhir, serta upaya-upaya yang sudah berjalan, menjadi alasan yang kuat untuk meningkatkan tingkat asuransi inklusif secara berkelanjutan.

Kemunduran akibat dampak Covid-19 harus dimitigasi sebagian dengan rencana pemulihan pemerintah Indonesia, Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional 2005-2025 (RPJPN).

Perusahaan asuransi bekerja dalam kemitraan publik-swasta untuk meningkatkan ketahanan terhadap bencana alam seperti letusan gunung berapi dan tsunami — dan perubahan iklim, terutama melalui solusi berbasis indeks.

Urbanisasi yang cepat terus berlanjut, tetapi pembangunan infrastruktur tidak dapat mengimbanginya, menunjukkan adanya peluang bagi penduduk lanjut usia (40% bekerja di sektor formal) untuk menikah dengan pensiunan swasta.

Upaya sedang dilakukan untuk mengatur serikat kredit dan memperluas cakupan yang diatur dengan benar kepada klien mereka dan lebih dari 200 Lembaga Keuangan Mikro (LKM) berlisensi, didukung oleh sektor FinTech yang berkembang yang mengoperasikan layanan keuangan digital sejalan dengan kebijakan nasional.

Topik utama yang dibahas:

pengantar

lingkungan

Paparan risiko

Implementasi pengembangan pasar asuransi inklusif

Lanskap asuransi komprehensif saat ini

  • Cakupan asuransi mikro yang teridentifikasi

  • produk

  • distribusi

  • Jenis kelamin

  • Klaim

Peluang dan Tantangan

Perusahaan yang disebutkan

  • Akses ke Inisiatif Asuransi (A2ii)

  • Otoritas Jasa Keuangan Indonesia (OJK)

  • Kojek

  • Forum Pengembangan Asuransi

  • Kemitraan Global Pemberontakan

  • J-PAL

  • Yayasan Syngenta untuk Pertanian Berkelanjutan

  • Swiss Re

  • Fasilitas Pendanaan Asuransi dan Risiko UNDP

  • Bank Dunia

Untuk informasi lebih lanjut tentang laporan ini, kunjungi https://www.researchandmarkets.com/r/3twuxk

READ  SAF: Menjajaki peluang kerjasama dengan Sarawak, Brunei, Indonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.