Indonesia Menambahkan Bea Masuk untuk Melindungi Industri Garmen Domestik – Majalah Sumber

Berdasarkan dampak epidemi dan penurunan Produk Domestik Bruto (PDB), pemerintah Indonesia memutuskan untuk memberlakukan pajak preventif untuk membantu industri garmen negara.

Biaya akan berkisar dari 44 sen hingga $ 11,29 sepotong pakaian siap pakai yang diimpor dari China, Vietnam, Singapura dan Bangladesh, dan diharapkan akan dikenakan dalam 90 hari ke depan.

Tahun lalu, Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) memproyeksikan tingkat pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) sebesar 5 persen untuk sektor tekstil dan garmen, tetapi Covid-19 telah menyebabkan kekacauan dengan rencana ini, karena produk domestik bruto negara itu turun untuk yang pertama. waktu sejak krisis keuangan Asia 2015. 1998, dan menyusut 2 persen tahun-ke-tahun pada 2020.

Namun, para analis yakin jalan menuju pemulihan telah dimulai, didorong oleh pemulihan belanja rumah tangga dan modal. Pemerintah juga bekerja untuk membantu produsen pakaian jadi dengan meningkatkan infrastruktur penting seperti jalan raya dan pelabuhan, dan untuk membantu memfasilitasi bisnis dalam hal prosedur penggabungan di bawah Omnibus Act yang baru saja diperkenalkan.

Meskipun Indonesia telah menjadi salah satu dari 12 negara teratas untuk manufaktur dan pengadaan garmen selama dua dekade terakhir, merek global juga telah memperhatikan pasar domestik yang berkembang pesat di sana. Ini adalah mata uang bermuka dua, dan banyak juga yang mempertanyakan apakah memberlakukan tarif perlindungan akan memengaruhi pasar pakaian negara senilai $ 16,4 miliar.

Banyak analis percaya bahwa pertumbuhan jumlah konsumen di Indonesia (negara terpadat keempat di dunia, dengan usia rata-rata 28,6) dapat berubah menjadi pilihan kelas atas dalam hal berbelanja pakaian yang diproduksi secara lokal dan internasional.

Diperkirakan 30 persen dari total produksi Indonesia digunakan untuk memenuhi permintaan dalam negeri, dengan sisanya diekspor ke Amerika Serikat (36 persen), Timur Tengah (23 persen), Uni Eropa (13 persen), dan China (5 persen) .

READ  Dengan pembebasan pajak yang besar, Hong Kong berusaha menenangkan orang kaya

Di sisi lain, pemerintah tidak memanfaatkan peluang untuk memperkuat perlindungan industri garmen dalam negeri. Diskusi untuk memberlakukan jaminan telah berlanjut sejak November, setelah pihak berwenang meluncurkan “penyelidikan pencegahan” yang berusaha untuk menentukan “apakah peningkatan impor produk menyebabkan, atau mengancam menyebabkan, kerugian serius bagi industri lokal,” menurut Al- Alam. Organisasi Perdagangan (WTO).

WTO mengindikasikan bahwa ketika produksi dalam negeri terancam oleh impor yang berlebihan, tindakan perlindungan dapat dilakukan.

Bangladesh, yang sudah menghadapi tarif ketat sebesar 25 persen untuk impor pakaian ke Indonesia, akan terpukul keras ketika tarif diberlakukan.

China, Vietnam dan Singapura saat ini bebas bea masuk ke negara itu.

Para pemimpin industri di Bangladesh menentang pukulan tambahan ini terhadap industri garmen, yang telah menderita kerugian besar karena pembatalan pesanan dari merek-merek di Uni Eropa dan Amerika Serikat.

“Pengenaan biaya tambahan meningkatkan beban industri,” kata Muhammad Hatim, wakil presiden Asosiasi Produsen dan Eksportir Pakaian Rajut Bangladesh (BKMEA).

Prihatin tentang dampak dan dampak pada sektor Bangladesh, yang mengekspor hampir $ 30 juta pakaian ke Indonesia, Presiden Asosiasi Produsen dan Eksportir Garmen Bangladesh (BGMEA), Robana Hawke mengatakan bahwa pada 2019 tekstil senilai $ 187 juta diimpor ke Bangladesh Dari Indonesia, dia menguntungkan Indonesia. Dia berkata, “Impor tekstil oleh Bangladesh, yang digunakan untuk produksi pakaian untuk ekspor, diizinkan masuk bebas bea di sini.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *