Inilah manfaat menonton TV paruh baya bagi otak Anda

Bloomberg

Teman sekelas sekolah menengah adalah salah satu pemegang cryptocurrency terbesar di dunia

(Bloomberg) – Kyle Davis dan Su Chu memulai Three Arrows Capital di meja dapur di apartemen mereka pada tahun 2012. Dan sekarang mereka adalah salah satu pemegang cryptocurrency terbesar di dunia dengan dompet multi-miliar dolar, setidaknya untuk saat ini. Dalam beberapa hari terakhir ini terguncang oleh kekhawatiran lingkungan atas penambangan, pengawasan peraturan, peringatan dari otoritas China tentang pembayaran mata uang digital, dan serangkaian tweet tidak menentu yang ditulis oleh Elon Musk dari Tesla Inc yang telah mendorong harga turun. Bagi Davis, seorang investor ruang angkasa awal dan penginjil untuk teknologi dasar, pasang surut baru-baru ini hanyalah gambaran singkat, mungkin cukup untuk menakut-nakuti investor pemula, tetapi tidak untuk seseorang yang telah melalui periode volatilitas yang jauh lebih tinggi. “Bitcoin turun 30%.” Pria berusia 34 tahun itu berkata dalam sebuah wawancara dari Singapura, “Saya tidak melihat ada yang merasa benar-benar ketakutan.” Mantan pedagang di Credit Suisse Group AG, Davies dan Zhu, yang termasuk di antara para pemimpin Wall Street yang telah mengadopsi Crypto, bersama dengan Dan Moorhead dari Pantera Capital dan Mike Novogratz dari Galaxy Digital. Sekarang semua orang dari pengecer sehari-hari hingga bankir bergabung: CNBC melaporkan bulan ini bahwa Aziz McMahon, kepala penjualan pasar berkembang di Goldman Sachs Group Inc. di London, telah meninggalkan bank. Setelah dia menghasilkan banyak uang dalam perdagangan cryptocurrency untuk dirinya sendiri. Kekayaan jemaat naik dan turun dengan fluktuasi nilai mata uang, dan kekayaan cryptocurrency dengan cepat berubah menjadi dolar nyata untuk beberapa orang, baik melalui penawaran umum perdana atau perusahaan penghasil pendapatan tradisional. Coinbase Global Inc. memiliki kekayaan bersih $ 9,3 miliar setelah IPO perusahaannya, menurut Bloomberg Billionaires Index, sementara Binance’s Changpeng Zhao menciptakan pertukaran crypto terbesar di dunia. Sebuah di media sosial bahwa miliarder kripto melakukan hal yang sama, namun, sebuah file pada bulan Januari mengungkapkan pengaruh perusahaan, ketika Three Arrows melaporkan bahwa ia memiliki 5,6% saham di Grayscale Bitcoin Trust, dana $ 22 miliar yang hanya diinvestasikan dalam Cryptocurrency dibuat oleh Barry Silbert. Davis menolak untuk mengungkapkan apakah posisi mereka telah berubah atau merinci berapa banyak modal perusahaan yang mereka miliki. Sebagian besar investasi langsung mereka yang lain dalam cryptocurrency dan perusahaan terkait tidak perlu diungkapkan kepada publik, karena saham Grayscale menjadikan Three Arrows sebagai pemegang saham terbesar, dan seharusnya bernilai $ 2,1 miliar pada bulan April. Saham Trust sejak itu anjlok 43% setelah Musk mengumumkan bulan ini bahwa Tesla akan menangguhkan penerimaan mata uang digital untuk membeli mobil listriknya karena “penggunaan bahan bakar fosil yang meningkat pesat untuk penambangan Bitcoin” dan pembatasan peraturan dari China. Davis, yang memposting tweet Musk di Bitcoin, mengatakan dia tidak percaya kekhawatiran ini berlaku untuk perdagangan cryptocurrency secara keseluruhan, dan Davis berkata: “Ada banyak cryptocurrency yang memegang saham, yang menggunakan sangat sedikit, jika ada, listrik.” “Ini adalah arah yang dituju banyak cryptocurrency.” Pengaturan Proof of Stake untuk mata uang digital memungkinkan pengguna dengan pusat ekuitas besar untuk memverifikasi transaksi. Ini dibandingkan dengan bukti transaksi kerja, seperti yang digunakan dalam penambangan Bitcoin, di mana pengguna harus menyelesaikan masalah matematika yang rumit untuk mengakses koin dan mengonsumsi listrik dalam jumlah yang jauh lebih besar. Universitas Columbia di New York sebelum bergabung dengan Credit Suisse sebagai dealer derivatif di Tokyo. Setelah tiga tahun di bank Swiss, mereka mengundurkan diri dan meluncurkan Three Arrows Capital untuk mulai memperdagangkan mata uang fiat di pasar negara berkembang. “Itu adalah pasar yang sangat tidak efektif, dan di sinilah kami memulai,” kata Davis. Dalam tiga tahun, mereka beralih dari bekerja di apartemen San Francisco menjadi mempekerjakan sekitar 35 orang dan berdagang antara 5% hingga 10% dari semua volume mata uang pasar berkembang lokal, katanya. Mereka telah melakukan diversifikasi menjadi opsi, saham, dan mata uang kripto setelah “perusahaan yang lebih besar, lebih baik, dan lebih baik telah masuk dan lebih baik daripada” kami “dalam memperdagangkan pasar negara berkembang dalam valuta asing, kata Davis. Pada 2018, perusahaan berfokus secara eksklusif pada mata uang kripto, menjalankan Perusahaan yang berbasis di Singapura. Dana yang berbasis di Singapura sekarang, DeFiance Capital, yang berinvestasi dalam keuangan terdesentralisasi, bertaruh bahwa perusahaan-perusahaan ini akan “menghabiskan keuangan konvensional selama dekade berikutnya,” menurut situs web grup tersebut. Investasi termasuk InsurAce, yang menyediakan layanan asuransi , dan CDEX, platform pertukaran mata uang kripto. “Suara penyangga,” kata Davis, “Kami telah berada di ruang kripto untuk waktu yang lama. Kami tidak selalu berada di Ethereum untuk waktu yang lama, sebenarnya kami telah lebih pendek untuk periode waktu tertentu juga. ” Apa cara terbaik untuk mengalahkan Bitcoin saat ini? Ya, itu hanya memiliki Ethereum. Tujuan akhir dari buku saya adalah untuk mengalahkan bitcoin. “Davis mengatakan bahwa Ethereum saat ini adalah cryptocurrency terbesar yang dimiliki perusahaan. Ia telah memperoleh 245% tahun ini dibandingkan dengan dolar AS, sementara Bitcoin naik 29%. Terlepas dari gangguan yang disebabkan oleh Kicauan Musk, dia mengatakan Davis kurang peduli tentang dampak miliarder pada pasar cryptocurrency setiap hari. Suara besarnya adalah bahwa mereka biasanya tidak bertahan lama jika digunakan terlalu banyak, “kata Davis. “Jika dia men-tweet setiap hari, pada akhir tahun itu tidak akan berdampak pada harga.” (Pembaruan Ethereum, Bitcoin kembali ke paragraf 20.) Lebih banyak cerita seperti ini tersedia di bloomberg.com. Sumber paling tepercaya untuk berita bisnis. © 2021 Bloomberg LP

READ  Hong Kong Fintech Unicorn mengumpulkan $240 juta untuk membeli bank Indonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.