KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Jajak pendapat menunjukkan bahwa kebanyakan orang Kanada tidak menginginkan Charles sebagai raja
World

Jajak pendapat menunjukkan bahwa kebanyakan orang Kanada tidak menginginkan Charles sebagai raja

Dengan penobatan resmi Raja Charles kurang dari dua minggu lagi, sebuah survei baru menunjukkan raja baru Kanada mungkin memiliki jalan yang sulit di depan ketika datang untuk memenangkan orang Kanada – dan dukungan istrinya Camilla tampaknya lebih lemah.

Meskipun acara 6 Mei kemungkinan besar akan menjadi penobatan pertama, banyak orang Kanada akan mendapat kesempatan untuk menyaksikan sendiri – terakhir ketika ibu Charles, Elizabeth II dinobatkan 70 tahun yang lalu pada tahun 1953 – jumlah orang Kanada yang mengatakan mereka menantikannya menyaksikan peristiwa itu kecil.

Sebuah survei baru oleh Institut Angus Reid menunjukkan bahwa sebagian besar responden (60 persen) menentang bahkan mengakui Charles sebagai raja. Hanya 28 persen mengatakan mereka memiliki pandangan yang baik tentang Charles, sementara hampir setengahnya (48 persen) tidak.

Dan berita itu sama buruknya dengan perasaan mereka terhadap istri Charles.

Setelah kematian Ratu Elizabeth September lalu, ada banyak spekulasi dan perdebatan tentang apa yang bisa disebut Camilla dengan Charles menjadi raja. Awalnya, dia adalah Ratu Ratu, gelar yang dijunjung tinggi oleh mendiang Ratu sebelum kematiannya. Tetapi ketika Istana Buckingham mengirimkan undangan penobatan May, itu hanya Ratu Camilla.

Dukungan untuk Camilla, yang kemudian dikenal sebagai Ratu Camilla, lebih lemah dari Charles. (Chris Jackson/The Associated Press).

Selama masa berkabung, ada kemungkinan kebingungan jika Poll suggests most Canadians don’t want Charles as King Queen digunakan untuk merujuk pada mendiang Ratu Elizabeth II dan Ratu Camilla, ”kata penulis dan sejarawan kerajaan yang berbasis di Toronto Carolyn Harris kepada CBC News awal bulan ini.

“Dengan penobatan, hanya ada satu raja dan ratu, Charles III dan Ratu Camilla.”

Ini jelas tidak cocok dengan beberapa orang Kanada.

Dua pertiga (66 persen) responden Angus Reid Institute mengatakan mereka bahkan menentang pengakuan Camilla sebagai Ratu Kanada. Mayoritas (60 persen) mengatakan dia tidak boleh disebut sebagai “Ratu”. Hanya 21 persen berpendapat dia harus diberi gelar Ratu, sementara 19 persen mengatakan dia harus disebut sebagai Permaisuri.

Wanita berambut putih mengenakan mahkota yang berkilauan
Hampir dua pertiga dari mereka yang disurvei oleh Institut Angus Reid menentang memberi Camilla gelar “Ratu”. (Gambar Chris Jackson / Getty)

“Orang Kanada cukup tegas tentang pandangan mereka tentang apakah monarki mewakili institusi modern, dan memang institusi yang ingin mereka lihat memimpin hukum, politik, dan konstitusi Kanada untuk generasi yang akan datang,” Chachi Corll, presiden dari Angus Reed Institute, kepada CBC News.

READ  Putin menguji kesabaran OPEC

“Dan jawabannya adalah tidak.”

Dukungan untuk monarki menurun

Dukungan untuk monarki secara umum di Kanada menurun, dan paling rendah di Quebec.

Dalam jajak pendapat terbaru ini, lebih dari setengah (52 persen) responden mengatakan mereka tidak ingin Kanada berlanjut sebagai monarki konstitusional untuk generasi mendatang, dan sebagian besar (88 persen) mengatakan akan melakukannya. Denda membuka konstitusi untuk memutuskan hubungan. Di Quebec, 66 persen responden menentang Kanada untuk tetap menjadi monarki konstitusional.

Secara keseluruhan, 45 persen responden mengatakan mereka mendukung pembukaan konstitusi untuk memutuskan hubungan dengan monarki, sementara hanya sepertiga (33 persen) percaya Kanada harus tetap menjadi monarki konstitusional untuk generasi mendatang.

Maka, mungkin tidak mengherankan, penyetelan penobatan tidak selalu tinggi dalam daftar tugas Kanada.

Sementara mayoritas dari mereka yang menanggapi survei (59 persen) mengatakan mereka akan memberikan perhatian pada penobatan 6 Mei, hanya 9 persen yang mengatakan mereka sangat menantikannya. Satu dari lima (20 persen) mengatakan mereka mungkin mengikuti sebagian, sementara 29 persen mengatakan mereka mungkin membacanya, tetapi tidak terlalu tertarik.

tonton | Charles dicemooh dan dilecehkan saat berjalan awal tahun ini:

Raja Charles menggoda selama kunjungan kerajaan di Inggris

Pengunjuk rasa anti-monarki berada di antara kerumunan yang menyambut Raja Charles dan Camilla, Ratu Ratu, dalam kunjungan ke Colchester, Inggris.

Corll mengatakan angka-angka itu akan membuat mereka yang berada di Istana Buckingham merasa tidak nyaman.

“Ini bukan seolah-olah orang Kanada di jalanan bersiap untuk memprotes monarki, tetapi jumlah ketidakkonsistenan dan faktor ‘meh’ di Kanada – yang merupakan negara yang sangat penting dalam kerajaan Inggris – akan menjadi agak memprihatinkan.”

Ini masalah kecocokan, kata Corll.

READ  Rusia - Ukraina: berita tentang ledakan di sebuah pangkalan udara

“Ada semakin sedikit afinitas untuk monarki di antara orang Kanada daripada 70 tahun yang lalu, ketika Ratu sendiri naik tahta dan menjadi Raja. Pada saat itu, Kanada adalah negara dengan ikatan budaya dan keluarga yang sangat dekat dengan Inggris Raya. … Saat ini, demografi Kanada sangat berbeda. besar.”

Kasih sayang yang lebih besar untuk Ratu Elizabeth

Meskipun orang Kanada mungkin tidak pernah merasakan kasih sayang yang besar pada Charles, mereka memeluk ibunya, sampai akhir hayatnya.

Survei yang dilakukan oleh Angus Reid Institute sekitar ulang tahunnya yang ke-96 tahun lalu menemukan bahwa 63 persen responden mengatakan mereka memiliki pandangan positif tentangnya, dan 59 persen mengatakan mereka akan berduka atas kematiannya.

Tapi tak satu pun calon ahli warisnya – termasuk putra Charles, Pangeran William – yang sangat populer.

Wanita berambut abu-abu berkacamata, mengenakan mantel dan topi lavender, tersenyum
Ratu Elizabeth tetap populer di kalangan orang Kanada hingga akhir hayatnya. Tidak ada ahli warisnya yang memiliki tingkat dukungan yang sama. (Jane Barlow/Pool/The Associated Press)

Hanya tiga dari sepuluh orang yang mengatakan kepada Institut Angus Reid bahwa mereka memandang Charles dengan baik (28 persen), dan lebih dari setengah (52 persen) mengira dia akan melakukan pekerjaan yang lebih buruk sebagai raja daripada ibunya. Sekitar satu dari lima (21 persen) berpikir dia akan melakukan sebaik ibunya, sementara hanya tiga persen berpikir dia akan melakukan yang lebih baik.

Tidak mengherankan bahwa transisi tersebut menghadapi beberapa tantangan, mengingat monarki dan Ratu Elizabeth telah menjadi tidak terpisahkan satu sama lain selama masa pemerintahannya yang panjang, kata Robert Finch, presiden Liga Kerajaan Kanada, kepada CBC News.

Dia percaya bahwa seiring waktu orang Kanada akan datang untuk mendukung Charles seperti yang mereka lakukan pada ibunya saat mereka belajar lebih banyak tentang dia.

Dia mengutip beberapa tawaran yang dibuat Charles sebagai pangeran.

READ  Biden Mencalonkan Ajay Banga India-Amerika untuk Presiden Bank Dunia: The Tribune India

“Hal-hal seperti rekonsiliasi dengan masyarakat adat, bekerja dengan pemuda Kanada dan kewirausahaan mereka, seluruh gerakan lingkungan — maksud saya, Charles adalah seorang aktivis lingkungan jauh sebelum gerakan hijau menjadi arus utama,” kata Finch.

“Itu adalah nilai-nilai Kanada yang akan dilihat orang dan dikatakan, ya saya bisa mengaitkannya dengan itu.”

Pria berseragam militer dan wanita berbaju kuning dan bertopi, tersenyum
Di antara mereka yang mendukung Kanada untuk tetap menjadi monarki konstitusional, dukungan tertinggi untuk putra Raja Charles, Pangeran William, dan istrinya, Catherine. (Henry Nichols/Pool/The Associated Press)

Menurut jajak pendapat, Pangeran William dan istrinya Catherine dipandang lebih disukai daripada Charles, tetapi dukungan mereka masih lebih sedikit daripada Elizabeth. Di antara responden Kanada secara keseluruhan, 53 persen memiliki pandangan yang baik tentang William sementara Katherine memiliki 56 persen.

Namun, di antara mereka yang mengatakan tidak mendukung kelanjutan Kanada sebagai monarki konstitusional, dukungan untuk pasangan itu masing-masing turun menjadi 36 dan 41 persen.

Namun perlu dicatat bahwa di antara mereka yang mengatakan mereka mendukung Kanada untuk tetap menjadi monarki konstitusional, mereka memiliki kesan yang lebih baik terhadap William dan Catherine (masing-masing 83 persen mendukung) daripada Charles (62 persen) atau Camilla (43 persen). sen).


Sebuah survei yang dilakukan oleh Angus Reid Institute pada sampel acak yang representatif dari orang dewasa Kanada tahun 2013 yang tergabung dalam forum online Angus ReidH 10-12 April 2023. Margin kesalahan untuk sampel probabilitas sebesar ini adalah +/- 2 poin persentase, 19 kali dari 20.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."