Jepang: Korea Utara mungkin telah melakukan uji coba rudal balistik | Korea Utara

Militer Korea Selatan mengatakan Korea Utara menembakkan setidaknya satu peluru tak dikenal ke perairan timurnya, yang bisa menjadi uji coba rudal balistik pertama selama pemerintahan Biden.

Pada hari Kamis, Kepala Staf Gabungan Korea Selatan tidak segera memberikan rincian lebih lanjut tentang peluncuran tersebut.

Kementerian Pertahanan Jepang mengatakan bahwa peluru tersebut tidak jatuh ke dalam wilayah Jepang.

Itu mungkin rudal balistik. Seorang juru bicara Kementerian Pertahanan mengatakan bahwa itu tidak jatuh di dalam wilayah Jepang dan diyakini tidak terjadi di dalam zona ekonomi eksklusif Jepang.

Sebelumnya, Penjaga Pantai Jepang memperingatkan kapal agar tidak mendekati benda apapun yang jatuh, dan malah meminta mereka untuk memberikan informasi yang relevan kepada Penjaga Pantai.

Peluncuran itu terjadi sehari setelah pejabat AS dan Korea Selatan membuat pernyataan ke Korea Utara Senjata jarak pendek ditembakkan Rudal jelajah mungkin di Laut Barat selama akhir pekan.

Demonstrasi senjata Korea Utara terjadi di tengah negosiasi nuklir yang macet dengan Amerika Serikat. Pembicaraan terhenti setelah KTT kedua Kim Jong Un gagal dengan Presiden Donald Trump pada Februari 2019 ketika Amerika menolak tuntutan Korea Utara untuk pencabutan sanksi besar dengan imbalan penyerahan sebagian dari kemampuan nuklir mereka.

Korea Utara sejauh ini mengabaikan upaya pemerintah Biden untuk melakukan kontak, dengan mengatakan pihaknya tidak akan terlibat dalam pembicaraan yang berarti dengan Amerika Serikat kecuali Washington meninggalkan apa yang dipandang Pyongyang sebagai kebijakan “bermusuhan”, yang dengan jelas merujuk dan menekan sanksi yang dipimpin AS. Program nuklirnya.

Kim Yoo Jong, saudara perempuan Kim yang kuat, menegur Amerika Serikat pekan lalu karena latihan militer gabungannya dengan Korea Selatan, menggambarkan latihan itu sebagai latihan invasi dan memperingatkan Washington untuk tidak “menahan diri dari menyebabkan bau busuk” jika ingin “tidur nyenyak. ” Selama empat tahun ke depan.

READ  Amerika Serikat, Jepang dan Korea Selatan berjanji untuk bekerja sama dalam menangani Korea Utara | Korea Utara

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *