Jumlah kematian rata-rata di Amerika Serikat sekarang lebih dari 1.900 kematian akibat COVID-19 per hari

Kematian COVID-19 di Amerika Serikat telah meningkat menjadi rata-rata lebih dari 1.900 per hari untuk pertama kalinya sejak awal Maret, karena para ahli mengatakan virus itu sebagian besar merambah kelompok yang berbeda: 71 juta orang Amerika yang tidak diimunisasi.

Pergeseran mematikan ini memenuhi rumah sakit, memperumit awal tahun ajaran, menunda kembali ke kantor, dan menurunkan moral pekerja perawatan kesehatan.

Ini menghancurkan,” kata Dr. Dina Hubbard, seorang dokter anak di Kansas City, Missouri, daerah yang merawat bayi prematur melalui operasi caesar dalam upaya terakhir untuk menyelamatkan ibu mereka, beberapa di antaranya meninggal. Bagi petugas kesehatan, kematian, bersama dengan informasi yang salah dan ketidakpercayaan tentang virus, telah “memilukan dan menghancurkan jiwa”.

Dua puluh dua orang meninggal hanya dalam satu minggu di Rumah Sakit Kesehatan Cox di daerah Springfield-Branson, tingkat yang kira-kira sebanding dengan Chicago. Virginia Barat memiliki lebih banyak kematian dalam tiga minggu pertama September – 340 – daripada gabungan tiga bulan sebelumnya. Georgia rata-rata meninggal 125 orang per hari, lebih banyak dari California atau negara bagian lain yang lebih padat penduduknya.

“Saya harus memberi tahu Anda, orang itu harus bertanya-tanya apakah kita akan melihat akhirnya,” kata Colin Follis, petugas koroner Madison County, Missouri, yang bekerja di rumah duka.

Seorang pegawai rumah duka setempat menutupi jenazah pasien COVID-19 yang meninggal di Shreveport, Los Angeles, pada 18 Agustus. (Gerald Herbert/The Associated Press)

Ini mengejutkan bangsa lagi pada bulan Desember ketika melihat 3.000 kematian sehari. Tapi saat itulah hampir tidak ada yang divaksinasi.

Sekarang, hampir 64 persen populasi AS telah menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID-19. Namun, rata-rata tingkat kematian harian naik 40 persen selama dua minggu terakhir, dari 1.387 hingga 1947, menurut data dari Universitas Johns Hopkins.

Pakar kesehatan mengatakan sebagian besar orang yang meninggal dan dirawat di rumah sakit belum divaksinasi. Sementara beberapa orang yang divaksinasi telah mengalami superinfeksi, ini cenderung ringan.

Jumlah orang Amerika yang memenuhi syarat untuk vaksinasi yang belum menerima suntikan telah mencapai lebih dari 70 juta.

Dr. William Moss dari Johns Hopkins mengatakan banyak komunitas yang divaksinasi rendah juga memiliki tingkat kondisi yang tinggi seperti obesitas dan diabetes. Kombinasi ini—bersama dengan varian delta yang lebih menular—telah terbukti fatal.

Demonstran menentang vaksin COVID-19 mengadakan rapat umum di Los Angeles pada 18 September. (Damien Devarganis/The Associated Press)

“Saya pikir ini adalah kegagalan masyarakat yang nyata, dan dosa terberat kita adalah berada pada titik di mana rumah sakit kewalahan, unit perawatan intensif kewalahan dan sampai pada tanda ini dalam hal kematian setiap hari,” kata Moss.

Kasus virus corona baru telah turun setiap hari di Amerika Serikat sejak awal September dan sekarang sekitar 139.000.

Tapi kematian biasanya memakan waktu lebih lama untuk jatuh karena korban sering berlangsung selama berminggu-minggu sebelum mereka menyerah.

Rumah sakit di bawah tekanan

Pensiunan Garda Nasional Mayjen James Hoyer, yang memimpin gugus tugas virus corona negara bagian itu, mengatakan kasus-kasus di Virginia Barat turun dari ketinggian epidemi, tetapi kematian dan rawat inap diperkirakan akan terus meningkat hingga enam minggu lagi.

Dr. Greg Martin, presiden Society for Critical Care Medicine dan yang kebanyakan berpraktik di Grady Hospital di Atlanta, mengatakan bahwa para stafnya terguncang di bawah tekanan.

“Saya pikir semua orang pada tahun 2020 mengira kami akan melewati ini. Tidak ada yang benar-benar mengira kami masih akan melihat ini pada tahun 2021,” katanya.

Petugas kesehatan merawat pasien COVID-19 di unit perawatan intensif di Boise, Idaho, pada 31 Agustus. (Kyle Green/The Associated Press)

Di Oklahoma, Rumah Sakit Hillcrest South di Tulsa adalah salah satu dari beberapa pusat medis di seluruh negeri yang menambah kamar mayat sementara. Kematian berada pada titik tertinggi sepanjang masa di sana, kata Bennett Jester, kepala eksekutif rumah sakit, tiga hingga empat kali lipat dari jumlah yang akan dia lihat di dunia non-COVID-19.

Dia mengatakan staf di sana juga lelah.

Dia berkata, “Mereka tidak mendaftar untuk menjadi perawat ICU hanya agar orang bisa mati karenanya.” “Mereka mendaftar menjadi perawat ICU untuk membawa orang pulih dan menyembuhkan orang dari ambang kematian.”

READ  Sydney Powell mengejek jawaban seperti 'pembajak UFO' dalam sebuah wawancara yang aneh

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *