KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Keluarga membawa budaya Filipina ke Crosby |  Berita, olahraga, pekerjaan
sport

Keluarga membawa budaya Filipina ke Crosby | Berita, olahraga, pekerjaan

Rendered photo Anggota keluarga Maximo di restoran mereka adalah Sebastian Maximo, 5 tahun ke atas; Jean Maximo, kiri, menggendong Nicholas Maximo; Dan Ernesto Maximo, benar.

Crosby – Gene dan Ernesto Maximo membawa konsep baru ke komunitas Crosby.

Pada hari Selasa, Hotel Maximos akan membuka satu-satunya restoran Filipina di Dakota Utara di negara bagian asal Crosby.

Jane Maximo adalah terapis wicara SMA Divide County yang pindah ke Crosby pada tahun 2014 dari Laguna, Filipina, dan suaminya, Ernesto Maximo, seorang ilmuwan laboratorium medis yang berasal dari Bulacan, Filipina, pindah ke Crosby pada tahun 2016.

Kisah pasangan itu dimulai ketika Jane berusia 8 tahun dan Ernesto mendengarnya bernyanyi di sebuah acara di sebuah pusat konvensi di Filipina. Dia dan ayahnya ada di acara itu, dan dia memberi tahu ayahnya, “Gadis yang bernyanyi akan menjadi temanku.”

Saat pasangan itu duduk di bangku SMA, Ernesto mendengar Jane bernyanyi lagi dan jatuh cinta lagi. Ernesto memulai karirnya di California dan kemudian pindah ke Crosby untuk bersama Gene. Keduanya telah menikah selama tujuh tahun dan memiliki dua putra, Sebastian dan Nicolas, yang diberi nama restoran tersebut.

Karinderya by Seb & Nik, atau Cafeteria by Seb & Nik dalam terjemahan bahasa Inggris, akan buka setiap hari dari jam 11 pagi sampai jam 9 malam kecuali hari Sabtu, restoran akan buka dari jam 6 sore sampai tengah malam.

“Masyarakat dapat merasakan cita rasa asli masakan Filipina. Itu membuat kami, sebagai orang Filipina, bangga dengan akar kami. Kami ingin menyuarakan makanan Filipina, karena kami memiliki banyak pulau dan kolonisasi dari berbagai negara selama bertahun-tahun yang telah mempengaruhi kita. Kita tidak hanya berbicara tentang AS dan pengaruh dari Spanyol, tetapi juga berbicara tentang Inggris, India, Melayu, Indonesia, Kepulauan Pasifik Selatan, Cina yang merupakan mitra dagang besar, Meksiko juga. Kami menemukan semua ini kecil titik pengaruh dalam makanan kita. Memiliki restoran Filipina akan mengajari tamu kita keindahan dan keanekaragaman budaya kita dalam hal makanan dan membuat orang bersemangat tentangnya “,” kata Gene Maximo.

READ  Bintang selancar Indonesia di masa jayanya, Olimpiade dan Kejuaraan WSL tur

Dia mengatakan Sabtu malam di Karinderya oleh Seb dan Nik akan menyenangkan dan menghibur dengan murid-muridnya. Sebagai penyanyi dan pelatih vokal, dia berharap memiliki banyak Sabtu malam yang berfokus pada keluarga. Restoran akan memiliki karaoke dan suasana mic terbuka, dan Gin Maximo serta siswa sesekali akan tampil.

“Orang Filipina menyukai musik dan makanan, dan rasanya senang berbagi dengan komunitas kami,” Dia berkata.

Keluarga Maximo telah menetap di lokasi bekas kedai kopi Crosby, The Red Rooster, yang ditutup setelah 31 tahun pada September 2021.

Singkatnya, kata Jane Maximo, karena keluarganya lelah bepergian berjam-jam untuk makan makanan Filipina yang layak, mereka memutuskan untuk membuka tempat sendiri, dan pemilik Red Rooster akhirnya menyewakan tempat itu kepada mereka.

Setidaknya ada tujuh hingga 10 keluarga Filipina yang tinggal dan bekerja di Divide County sebagai profesional medis dan pendidik. Kami sangat senang menerima begitu banyak pujian tidak hanya dari orang Filipina di komunitas sekitar tetapi dari semua orang, memberi tahu kami betapa bersemangatnya mereka untuk mencoba beberapa makanan Filipina. Ada banyak tekanan di pihak kami, tentu saja, tapi kami memastikan standar kualitas kami adalah yang terbaik,” kata Gene Maximo.

Beberapa menunya antara lain chicken adobo yang merupakan hidangan nasional Filipina dan menjadi favorit para pasangan yang pada dasarnya merupakan jenis chicken stew yang memiliki rasa manis dan gurih.

Berisi cuka, santan, ayam kedelai dan bawang putih. kata Gene Maximo.

“Keasaman adalah hal yang sangat Filipina karena perannya dalam hal fermentasi, pengawetan, dan pengawetan,” katanya. Dia berkata. “Juga karena cara kami melihat gerakan makan bersama. Saat Anda menyapa seseorang di Filipina, alih-alih mengatakan ‘Apa kabar’, selalu ‘Apakah Anda makan?’ sangat murah hati dengan makanan kami. Apakah orang Filipina sangat ramah. Makanan Filipina beragam, jadi saat mencoba rasa dan makanan Filipina, terbukalah untuk mencoba hal-hal baru.”

READ  Mantan Duta Besar Indonesia mengenang tet tradisional Vietnam

“Pada akhirnya, masakan Filipina sebagian besar masih belum dijelajahi, dan saya telah membuat misi saya untuk membantu masakan Filipina mendapatkan pengakuan yang layak,” katanya. kata Ernesto Maximo.

Ernesto meninggalkan bidang medis untuk mengejar petualangan keluarga barunya secara penuh. Jen akan melanjutkan ke Divide County High School dan membantu menjalankan Karinderya oleh Seb dan Nik.

Berita terbaru hari ini dan lainnya di kotak masuk Anda



LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."