Ketua CQUni di karantina setelah mencapai kesepakatan besar di Indonesia Indonesian

Wakil rektor Universitas Queensland, Profesor Nick Clump, telah berada di bawah karantina hotel selama hampir tiga minggu setelah perjalanannya baru-baru ini ke Indonesia – tetapi proyek tersebut bisa menjadi tiket untuk mengamankan masa depan universitas.

Perjalanan internasional dapat meningkatkan posisi keuangan universitas, dengan kesepakatan pendidikan besar yang dicapai dengan pemerintah Indonesia, memutar roda rencana $10 juta untuk bermitra dengan Bappenas dan Universitas Sam Ratulangi di Manado dan rencana untuk membuat kampus CQUni di negara tersebut di kemajuan.

Pemerintah Australia telah mengklasifikasikan Indonesia sebagai “tidak bepergian” di bawah pembatasan pandemi global COVID-19.

Namun, Mr. Clump diberikan pengecualian perjalanan bisnis dari pemerintah Australia dan Indonesia untuk menghadiri bisnis universitas penting di Jakarta, karena CQUni sedang menyelidiki cara untuk mengimbangi kerugian pendapatan $116 juta akibat pandemi COVID-19.

Wakil Rektor Universitas Queensland, Nick Clump, berada di Indonesia minggu ini untuk tugas universitas yang penting.

Sesuai dengan pedoman dan batasan kesehatan, Mr. Clump telah menjalani karantina hotel selama hampir tiga minggu dan berbagai tes COVID-19.

Dia diharuskan menyelesaikan lima hari karantina hotel di Indonesia dan memakai APD di semua pertemuan dan pertemuan publik dan sekarang berada di karantina hotel selama dua minggu di Sydney.

Tuan Clump mendapatkan dosis pertama vaksin AstraZeneca dan semua tes COVID-19-nya dinyatakan negatif.

Ini adalah perjalanan luar negeri pertama Mr Clump sejak wabah Covid.

Seorang juru bicara University of Queensland mengatakan: “Profesor Clump harus pergi ke Indonesia karena dia harus bertemu dengan menteri-menteri penting pemerintah untuk menyelesaikan kesepakatan mengenai pengiriman kursus MBA darat kepada pejabat pemerintah Indonesia, dalam kemitraan dengan Universitas Bakrie.”

READ  Mantan penasihat Trump memainkan peran penting dalam pertarungan pemungutan suara

Perjanjian yang ditandatangani minggu ini di ibukota Indonesia, mensponsori CQUniversity sebagai penyedia MBA pilihan untuk Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional / Badan Pembangunan Nasional Republik Indonesia.

CQUniversity juga berencana untuk mendirikan kampus universitas di Indonesia dan Mr Klomp mendiskusikan hal ini dengan pejabat pemerintah selama kunjungan selama seminggu.

Wakil Presiden CQUniversity, Nick Klomp, berada di Indonesia minggu ini untuk menandatangani perjanjian yang akan menjadikan CQUniversity sebagai penyedia MBA pilihan bagi pejabat pemerintah Indonesia.

Wakil Presiden CQUniversity, Nick Klomp, berada di Indonesia minggu ini untuk menandatangani perjanjian yang akan menjadikan CQUniversity sebagai penyedia MBA pilihan bagi pejabat pemerintah Indonesia.

“CQUniversity tetap berada di jalur untuk menjadi salah satu universitas Australia pertama yang mendirikan kampus lengkap di Indonesia, dengan pemandangan di Medan, ibu kota Sumatera Utara – kota regional yang kira-kira seukuran Brisbane,” kata juru bicara CQUni.

Klomp juga melanjutkan diskusi mengenai kesepakatan senilai A$10 juta dengan Bappenas dan Universitas Sam Ratulangi di Manado, untuk mendirikan Institut Pertanian Berkelanjutan di Sulawesi Utara, ujung utara Indonesia.

Universitas ini, awalnya didirikan di Rockhampton pada tahun 1967, adalah satu-satunya universitas Australia yang memiliki kampus di setiap negara bagian di daratan utama.

COVID-19 sangat mempengaruhi CQUniversity karena pandemi bertepatan dengan dimulainya semester pertama, biasanya jumlah siswa lokal dan internasional terbesar.

Hilangnya siswa internasional telah mengakibatkan kerugian yang diperkirakan lebih dari $100 juta, dengan kerugian yang signifikan diperkirakan akan berlanjut di tahun-tahun mendatang karena perbatasan Australia tetap ditutup untuk jangka waktu yang tidak diketahui.

Klomp juga melanjutkan diskusi tentang kesepakatan senilai A$10 juta dengan Bappenas dan Universitas Sam Ratulangi di Manado, Indonesia, untuk mendirikan Institut Pertanian Berkelanjutan di Sulawesi Utara, kota paling utara di Indonesia.

Klomp juga melanjutkan diskusi tentang kesepakatan senilai A$10 juta dengan Bappenas dan Universitas Sam Ratulangi di Manado, Indonesia, untuk mendirikan Institut Pertanian Berkelanjutan di Sulawesi Utara, kota paling utara di Indonesia.

Dalam upaya untuk menghemat hingga $50 juta biaya out-of-pocket setiap tahun, CQUniversity telah membekukan kenaikan gaji, memotong gaji eksekutif, mengurangi divisi operasi dari tujuh menjadi empat, dan menutup Pusat Studi Noosa, Biloila, dan Lebon, mengakui 209 sukarela surplus dan membuat 79 PHK tambahan.

READ  Phoenix akan menjual pelumas di Indonesia melalui unit baru

Universitas tidak memenuhi syarat untuk bantuan pemerintah dan tidak menerima JobKeeper.

Perjalanan baru-baru ini ke Indonesia dilakukan dalam upaya untuk menebus beberapa dari jutaan yang hilang dan untuk membawa kembali beberapa siswa internasional.

Sebuah pernyataan dari CQUniversity mengatakan: “Kegiatan ini (pertemuan di Indonesia) sangat penting bagi universitas dan merupakan peluang penting bagi universitas untuk mengembangkan penawaran internasionalnya – khususnya di pasar pendidikan global yang telah dipengaruhi secara signifikan oleh virus COVID. .”

“Penguatan hubungan CQUniversity dengan para pemangku kepentingan di Indonesia juga memberikan peluang untuk kegiatan di masa depan di Central Queensland, termasuk menarik mahasiswa Indonesia ke wilayah tersebut (setelah membuka kembali perbatasan), dan kolaborasi penelitian dan industri baru yang berpotensi menguntungkan kawasan secara ekonomi.”

Untuk pelanggan buletin pagi, jangan lupa untuk mengaktifkan langganan Surat Kurir Anda yang disertakan gratis dengan langganan Anda

Baca lebih lanjut: Cara mengaktifkan langganan Surat Kurir gratis Anda

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *