Konflik di Ukraina, sanksi yang ditujukan untuk menciptakan lubang di keuangan Rusia

  • Konten ini diproduksi di Rusia di mana cakupan operasi militer Rusia di Ukraina dibatasi oleh hukum

2 November (Reuters) – Perhitungan terbaru para analis menunjukkan bahwa biaya mobilisasi militer Rusia dan dampak sanksi Barat akan menyebabkan lubang dalam perkiraan anggaran pemerintah dan menguras cadangan Moskow ke level terendah dalam beberapa tahun.

Itu akan memberi tekanan yang lebih besar pada sumber daya Kremlin ketika Presiden Vladimir Putin berusaha mendanai konflik tanpa akhir dan bersiap untuk mencoba pemilihan kembali pada tahun 2024.

Delapan bulan setelah apa yang disebutnya “operasi militer khusus,” Moskow telah menyusun anggaran 2023 yang gagal memperhitungkan biaya untuk memanggil 300.000 tentara cadangan, dan pencaplokan empat wilayah Ukraina yang diumumkan – Kremlin mengatakan empat bergabung dengan Rusia secara bebas. – dan analis mengatakan upaya Barat untuk mengekang harga ekspor energi Rusia.

Sementara ekonomi Rusia pada awalnya bertahan dengan relatif baik terhadap gelombang sanksi Barat yang dikenakan padanya, efeknya mulai terlihat – dalam penilaian analis, jika tidak pada penilaian pemerintah.

“Perkiraan ekonomi makro, yang menjadi dasar anggaran, dihitung sebelum mobilisasi,” kata Alexandra Suslina, seorang analis independen. “Itu tidak memperhitungkan sanksi baru dan karena itu tidak mencerminkan kenyataan,” tambahnya.

Masa jabatan keempat Putin saat ini sebagai presiden berakhir pada 2024, dan dia belum mengatakan apakah dia akan mencalonkan diri lagi – sebuah proses yang, menurut kampanye sebelumnya, kemungkinan akan melibatkan merayu pemilih dengan janji untuk membelanjakan lebih banyak untuk upah, kesejahteraan, dan pensiun.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan pada hari Rabu bahwa Putin belum memutuskan apakah dia akan mencalonkan diri pada tahun 2024, tetapi menambahkan: “Kewajiban sosial negara adalah prioritas mutlak.”

READ  23 tempat terbaik untuk bepergian di dunia pada tahun 2023

Perkiraan resmi Rusia memperkirakan bahwa produk domestik bruto akan turun 0,8% tahun depan, sementara jajak pendapat Reuters dari analis melihat ekonomi menyusut 2,5%. Bank Dunia memperkirakan kontraksi 3,6%. Baca lebih banyak

kekurangan balon

Kementerian Keuangan Rusia memperkirakan defisit anggaran hampir dua kali lipat tahun depan dari tahun ini menjadi 3 triliun rubel, atau 2% dari PDB. Analis di VTB .Bank Negara (VTBR.MM) Harapkan kesenjangan di 4-4,5 triliun rubel lebih lebar.

Moskow mengharapkan pendapatan energi mencapai 9 triliun rubel tahun depan, atau sepertiga dari total pendapatannya – perkiraan yang menurut para analis juga sangat optimis di tengah sanksi yang akan datang terhadap impor energi Rusia oleh Barat.

“Kementerian Keuangan mengharapkan hal-hal luar biasa seperti pendapatan energi … itu akan tetap sama seperti sebelumnya, seperti Rusia akan terus memproduksi jumlah minyak yang sama dengan permintaan yang terus berlanjut,” kata seorang ekonom di sebuah perusahaan keuangan Barat.

Dengan Eropa memutuskan hubungan dengan Rusia, Moskow berisiko kehilangan 55% dari ekspor produk minyaknya, atau lebih dari 80 juta ton, tahun depan, perkiraan pemerintah. Ekspor gas Gazprom telah turun 43% pada periode Januari-Oktober dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Kementerian Keuangan melihat pendapatan non-energi, atau yang terkait dengan kegiatan ekonomi, sebesar 11,5% dari PDB pada tahun 2023, naik sekitar 7% dari tahun ini dan setara dengan tingkat sebelum pandemi.

Tetapi para analis mengatakan ini juga tidak realistis.

“Permintaan konsumen akan turun, orang akan membeli lebih sedikit, lebih murah dan kualitas lebih rendah – dan kemudian proyeksi pendapatan non-energi harus direvisi…,” kata Suslina.

Dan sementara Rusia minggu ini secara resmi mengakhiri apa yang digambarkannya sebagai mobilisasi “sebagian”, sekitar 300.000 tentara cadangan yang dipanggil Kremlin untuk kampanye Ukrainanya sejak September masih berada di unit militer, juga mengganggu kegiatan ekonomi.

READ  Ahli lingkungan Ukraina melacak potensi kejahatan lingkungan Rusia

Kegiatan ekonomi yang lebih rendah dan impor yang lemah dapat menyebabkan Moskow mengumpulkan sekitar 1 triliun rubel lebih sedikit setiap tahun dalam pajak pertambahan nilai, pendapatan non-energi utama, menurut studi bersama oleh Akademi Kepresidenan Rusia Ranipa dan Institut Gaidar.

Dmitry Polevoy, direktur investasi di broker LokoInvest yang berbasis di Moskow, memperkirakan bahwa pembayaran kepada mereka yang dimobilisasi – termasuk gaji di atas rata-rata dan kompensasi jika terjadi cedera atau kematian – dapat berjumlah antara 900 miliar rubel dan 3 triliun rubel di Amerika Serikat. Setengah tahun berikutnya saja.

Kementerian Keuangan tidak menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Menteri Keuangan Anton Siluanov, tanpa memberikan rincian, mengatakan kepada anggota parlemen Rusia pekan lalu bahwa anggaran “memungkinkan (kami) untuk memenuhi semua kewajiban sosial tanpa mengorbankan stabilitas makroekonomi.”

Pilihan terbatas

Analis mengatakan Rusia memiliki sedikit pilihan untuk menutup defisit anggaran, karena sanksi dan sanksi balasan telah merusak kemampuan investor asing untuk berinvestasi dalam obligasi rubel domestik, dan Kementerian Keuangan sudah menguras sumber daya National Wealth Fund (NWF).

Ketika Rusia secara aktif mulai membelanjakan uang NWF untuk segala hal mulai dari dukungan ekonomi hingga pembayaran sosial, Kementerian Keuangan memperkirakan dana tersebut akan berkurang setengahnya menjadi 6,25 triliun rubel, atau 4,2% dari PDB – level terendah sejak 2018 – pada akhir tahun depan.

“Risiko anggaran utama di tengah tekanan sanksi yang signifikan … adalah dehidrasi total NWF, yang secara signifikan dapat merusak stabilitas anggaran federal dan sistem anggaran secara keseluruhan,” kata analis di University of Finance dalam catatan baru-baru ini. . .

Jika turun menjadi 5,95 triliun rubel, atau 3,7% dari PDB, pada akhir 2024, jumlah uang tunai yang tersisa akan menjadi cadangan terkecil Rusia dalam dua dekade terakhir, menurut komentar anggaran oleh tinjauan negara. kamar.

READ  Ukraina meminta lebih banyak bantuan dari AS saat serangan udara Rusia di Kyiv meningkat

“Sumber pembiayaan defisit anggaran kini semakin langka,” kata Suslina.

“Saya sangat berharap Kementerian Keuangan menghindari pencetakan uang secara langsung.”

Diedit oleh Mark Trevelyan dan Hugh Lawson

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.