Koresponden asing di China mengatakan pelecehan dan intimidasi oleh pihak berwenang meningkat

Perhatian yang tidak diinginkan dari pihak berwenang dan gangguan pekerjaan hanyalah bagian dari wilayah banyak koresponden asing yang bekerja di China.

Stephen Lee Myers, kepala biro Beijing untuk The New York Times, Dia menulis tentang satu pengalaman seperti itu Saat dia ditahan selama 17 jam di Provinsi Sichuan dengan fotografer Perancis Gil Sabry.

Lee Myers berada di sana pada Februari 2018 untuk menulis tentang tradisi liburan Tibet, ketika seorang petugas polisi muncul di sebuah kuil yang mereka kunjungi dan mulai menanyainya tanpa memberikan penjelasan apa pun tentang kesalahan yang telah dilakukannya. Akibatnya, dia akhirnya menulis tentang jam-jam yang dia habiskan di tahanan.

“Untuk lebih jelasnya, wartawan menghadapi ancaman dan pelanggaran yang jauh lebih buruk di China dan di tempat lain,” tulisnya dalam artikel tersebut.

Memang benar bahwa dalam satu tahun terakhir, jurnalis yang bekerja di China menghadapi jauh lebih buruk sebagai bagian dari tindakan keras terhadap kebebasan media di China, sebagaimana dikonfirmasi oleh sebuah laporan yang dirilis Senin oleh Klub Koresponden Asing China (FCCC).

Pandemi menyebabkan pengusiran timbal balik

Survei tahunannya tentang kebebasan media pada tahun 2020 menemukan bahwa jurnalis asing telah diperlakukan secara khusus di bawah pembatasan COVID-19. Laporan tersebut juga menuduh pihak berwenang Tiongkok meningkatkan upaya untuk menggagalkan pekerjaan jurnalis, melecehkan dan mengintimidasi mereka, misalnya dengan melakukan pengawasan fisik dan elektronik.

Lee Myers adalah satu dari 18 jurnalis Amerika dari The New York Times, The Wall Street Journal dan Washington Post, yang diusir dari negara itu pada Maret 2020 ketika ketegangan meletus antara Beijing dan Washington terkait pandemi virus corona.

READ  Putin mengakui bahwa China memiliki "pertanyaan dan kekhawatiran" tentang invasi Rusia yang goyah ke Ukraina
Stephen Lee Myers, koresponden New York Times, muncul di China pada Maret 2020. Dia adalah salah satu dari 18 jurnalis Amerika dari The New York Times, The Wall Street Journal dan Washington Post yang diusir dari negara itu Maret lalu setelah Trump. Pemerintah AS telah memberlakukan pembatasan visa untuk media milik negara China yang beroperasi di Amerika Serikat (Andy Wong / Associated Press)

“Di tengah wabah itu, kami diberi waktu 10 hari untuk berkemas dan pergi,” katanya dalam wawancara Skype.

Sekarang berbasis di Seoul, dia masih meliput ritme China. Koresponden Fellow Times yang berada di Beijing telah menyebar ke wilayah lain, termasuk Singapura, Sydney dan Taiwan, untuk terus melaporkan negara adidaya terbesar kedua di dunia itu.

Pengusiran dimulai ketika pemerintahan Trump memutuskan untuk membatasi jumlah jurnalis China yang bekerja di Amerika Serikat di lima media milik negara menjadi 100, memaksa sekitar 60 dari mereka untuk pergi.

China mengatakan langkahnya adalah tanggapan yang diperlukan atas tindakan keras terhadap organisasi medianya di Amerika Serikat

“Mereka membingkainya sebagai timbal balik,” kata Myers kepada saya, “tetapi mereka dengan jelas menargetkan organisasi berita yang tidak terlalu mereka sukai.”

Misalnya, sebuah opini yang diterbitkan di Wall Street Journal pada hari-hari awal pandemi, berjudul “China adalah orang sakit yang sebenarnya di Asia,” membuat marah para pejabat China dan mendorong Kritik di media sosial Dan dari beberapa akademisi. Setelah diterbitkan pada Februari 2020, Kementerian Luar Negeri China mengatakan bahwa surat kabar itu “harus bertanggung jawab atas apa yang dilakukannya.”

Angka yang diberikan oleh Federal Communications Commission (FCCC) menunjukkan bahwa saat ini hanya ada 39 jurnalis AS terakreditasi yang bekerja di China. Sebelum pemecatan Maret lalu, ada hampir 60, menurut perkiraan yang diberikan oleh anggota dewan direksi klub.

Tetapi lingkungan yang memburuk bagi jurnalis di China jauh melampaui perselisihan diplomatik antara Washington dan Beijing – dan pengusiran jurnalis.

“Kontrol ketat” pada jurnalis: sebuah laporan

Dalam laporannya – berdasarkan 150 tanggapan terhadap survei reporter yang dilakukan melalui email dan wawancara dengan kepala kantor – FCCC mengatakan bahwa selama tiga tahun berturut-turut, tidak ada wartawan yang mengatakan kondisi bisnis telah membaik.

Dia juga berkata, “Semua senjata negara … telah digunakan untuk melecehkan dan mengintimidasi jurnalis,” dan bahwa “sistem pengawasan baru dan pembatasan ketat pada pergerakan – diterapkan untuk alasan kesehatan masyarakat – telah digunakan untuk membatasi jurnalis asing.”

Pelecehan terhadap jurnalis di Xinjiang sangat tegang. Laporan tersebut mengatakan bahwa polisi atau agen keamanan negara mengikuti pelapor dengan jelas, dan mereka diminta untuk menghapus data dari perangkat mereka dan dilarang berbicara dengan orang.

Seorang petugas polisi berdiri di dekat tempat yang secara resmi disebut pusat pendidikan kejuruan di Yining, di Daerah Otonomi Xinjiang Uygur, pada 4 September 2018. Jurnalis menghadapi pelecehan di wilayah tersebut, karena China dituduh memenjarakan hingga satu juta etnis Uighur. Kebanyakan dari mereka adalah Muslim. (Thomas Peter / Reuters)

Koresponden Canadian Globe and Mail di China, Nathan Vanderkleb, termasuk di antara mereka yang berbagi pengalaman mereka bekerja di wilayah tersebut, di mana China dituduh memenjarakan hingga satu juta orang Uyghur, minoritas etnis yang mayoritas Muslim.

Laporan tersebut mengutip perkataannya, “Dia dikejar dari bandara pada saat kedatangan. Mereka didorong dan ditahan oleh orang-orang yang menolak untuk mengungkapkan identitas mereka. Saya ditempatkan di bawah pengawasan ketat sampai-sampai wawancara tidak mungkin dilakukan.”

Ini sangat kontras dengan pesan yang dikirim China tentang mengizinkan orang asing untuk datang dan melihat sendiri apa yang terjadi di Northwest. Pada hari Selasa, pada sesi Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa, delegasi China, Jiang Duan, berkata, “Pintu ke Xinjiang selalu terbuka.”

Juga terlihat, menurut laporan itu, bahwa pihak berwenang di China menunda perpanjangan kartu pers atau sama sekali menolak untuk mengeluarkan surat kepercayaan yang diperlukan bagi wartawan untuk bekerja di negara itu.

Petugas keamanan menghentikan jurnalis di Pasar Makanan Laut Huanan di Wuhan, China, selama kunjungan tim Organisasi Kesehatan Dunia yang bertugas menyelidiki asal-usul penyakit Coronavirus, pada 31 Januari. (Thomas Peter / Reuters)

VanderKlippe adalah salah satu yang paling terpengaruh karena hubungan antara Ottawa dan Beijing runtuh karena penangkapan CEO Huawei Meng Wanzhou di Vancouver pada Desember 2018 dan penahanan selanjutnya atas warga Kanada Michael Kovrig dan Michael Spavor di China:

“Saya telah menerima tujuh visa satu bulan berturut-turut, diikuti dengan visa tiga bulan,” katanya dalam laporan tersebut.

Jurnalis Singapura Chun Han Wong dari Wall Street Journal termasuk di antara mereka yang kredensial persnya belum diperbarui, dan fotografer Jerman Katarina Hess adalah salah satu dari banyak yang permohonan visa pulang ditolak.

Polisi menghadapi jurnalis di luar kantor polisi tempat maestro media Jimmy Lai Chi-ying, pendiri Apple Daily, ditahan setelah penangkapannya oleh Unit Keamanan Nasional Hong Kong, pada 12 Agustus 2020. (Lam Yek / Reuters)

Wartawan Australia juga telah ditangkap dalam tindakan keras tersebut. Seperti Kanada dan Amerika Serikat, Australia terperosok dalam perselisihan sengit dengan Beijing, didorong oleh seruan dari Canberra untuk menyelidiki asal-usul pandemi global.

Pada bulan September Bill Bertels dari Australian Broadcasting Corporation dan Michael Smith, seorang koresponden Australian Financial Review, untuk sementara dilarang meninggalkan China, dengan alasan keamanan nasional. Mereka hanya diizinkan untuk terlibat dalam konfrontasi diplomatik.

Warga Australia lainnya, Cheng Li, seorang penyiar di CGTN yang dikelola pemerintah, ditangkap pada bulan September dan dituduh memberikan rahasia negara di luar negeri.

“Mereka tidak terlalu membutuhkan media asing.”

Frustrasi utama bagi wartawan datang ketika China melonggarkan pembatasan perjalanan perbatasannya pada COVID-19 dan mulai mengizinkan warga asing dengan izin tinggal China untuk kembali. Jurnalis tidak termasuk di antara mereka yang berhak melonggarkan aturan visa.

“Pendapat publik adalah … mereka tidak terlalu membutuhkan media asing,” kata Keith Richburg, direktur Pusat Studi Jurnalisme dan Media di Universitas Hong Kong dan mantan reporter China untuk The Washington Post.

Wartawan Australia Cheng Li, yang merupakan penyiar CGTN State Broadcasting, muncul di Beijing dalam foto ini yang diambil dari video tak bertanggal. Dia ditangkap pada bulan September dan didakwa memberikan rahasia negara di luar negeri. (Alumni Global Australia / Departemen Luar Negeri dan Perdagangan Australia / Reuters)

Richburg, yang juga presiden Klub Koresponden Asing cabang Hong Kong, mengatakan ketika dia meliput China pada 1990-an, pihak berwenang di Beijing menginginkan lebih banyak jurnalis asing di negara itu karena itu “membuat mereka merasa kami menganggapnya serius. . Kekuatan yang sangat besar. “

Namun dia mengatakan sekarang bahwa China memiliki lebih banyak pengaruh secara global, dia merasa pihak berwenang lebih tertarik pada kontrol daripada sebelumnya. Pengetatan kontrol media telah menjadi ciri kepemimpinan Presiden China Xi Jinping, dan sejak awal wabah virus korona di China, pemerintah tampaknya telah melakukannya. Mereka menjadi lebih tidak toleran terhadap kritik.

Hasil dari langkah-langkah ini adalah pengusiran terbesar jurnalis asing dari China sejak pembantaian Lapangan Tiananmen lebih dari tiga dekade lalu, menurut anggota dewan Komisi Komunikasi Federal, yang mengatakan sebelumnya tahun lalu, hanya sekitar selusin orang asing. wartawan telah dikeluarkan sejak 1989.

Beberapa Laporan disarankan Beijing membalas pemberitaan negatif dari Wabah virus Corona dari Wuhan – di mana kasus pertama COVID-19 terdeteksi pada Desember 2019 – dan topik sensitif lainnya, seperti Uyghur, kedaulatan Tibet, dan Undang-undang keamanan nasional yang baru Di Hong Kong diberlakukan oleh Beijing.

“Insiden penting” termasuk pelecehan dan penyerangan

Laporan FCCC berisi hampir selusin “insiden penting” jurnalis asing yang menghadapi segala hal mulai dari pelecehan dan intimidasi hingga penyerangan dan perusakan properti pada tahun 2020.

Satu akun mengatakan: “Pada bulan April, lebih dari selusin orang berpakaian sipil diekspos kepada seorang reporter untuk sebuah organisasi berita Inggris di luar pemakaman di Wuhan dan menyeretnya kembali beberapa meter ketika dia mencoba untuk pergi.” “Orang-orang itu mengambil perangkatnya dan memeriksa paspornya, menolak mengembalikan salah satu pun.”

Tonton | China memenjarakan jurnalis warga yang menangkap hari-hari awal epidemi:

China telah menghukum jurnalis warga Zhang Chan empat setengah tahun penjara karena meliput hari-hari awal epidemi COVID-19 di Wuhan, yang menggambarkan gambaran berbeda dari apa yang diinginkan pemerintah. 2:00

Laporan tersebut juga menunjukkan sebuah insiden pada bulan September di mana Alice Sue dari Los Angeles Times terlibat. Pesan itu mengatakan bahwa dia “dikelilingi oleh pria berpakaian sipil di luar sekolah di Hohhot, di dalam Mongolia, dan mereka memaksanya pergi ke kantor polisi.” Permintaannya untuk menghubungi kedutaan AS ditolak, dan “ketika dia mencoba menelepon teleponnya, seorang petugas meletakkan tangannya di lehernya dan menguncinya di sel yang terisolasi suara selama satu jam,” di mana dia diinterogasi, menurut laporan tersebut. melaporkan.

Petugas keamanan melarang jurnalis setelah tim WHO tiba di pasar grosir Baishazhou pada 31 Januari, hari ketiga kunjungan lapangan di Wuhan, China, untuk menyelidiki asal mula pandemi COVID-19. (Ng Han Guan / Associated Press)

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin mengatakan pada hari Senin bahwa temuan yang dirinci dalam laporan FCC “tidak berdasar.”

“Kami selalu menyambut baik media asing dan jurnalis dari semua negara untuk meliput berita di China sesuai hukum,” ujarnya.

Tapi wartawan asing bukan satu-satunya yang berada di garis tembak. Pekerja Tiongkok yang bekerja untuk media internasional menghadapi tekanan besar pada pekerjaan mereka. Misalnya, Haze Fan, jurnalis Bloomberg News, ditangkap pada Desember. Tidak ada rincian yang diberikan tentang keberadaannya atau alasan penahanannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.