KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Lahan gundul di Indonesia sering kali dibiarkan terbengkalai, demikian temuan sebuah penelitian.  Namun ada pula yang melihat potensi di dalamnya
Top News

Lahan gundul di Indonesia sering kali dibiarkan terbengkalai, demikian temuan sebuah penelitian. Namun ada pula yang melihat potensi di dalamnya

JAKARTA, Indonesia (AP) — Setelah bertahun-tahun melakukan penebangan, sebagian besar hutan tua di Indonesia tidak terpakai. Menurut penelitian yang diterbitkan dalam Proceedings of the National Academy of Sciences, ketika lahan tersebut akhirnya digunakan, sebagian besar lahan tersebut akan digunakan untuk perkebunan kelapa sawit baru.

Namun beberapa ahli – termasuk penulis studi tersebut – melihat ada hikmahnya: adanya peluang bagi Indonesia untuk memperluas pertanian, kelapa sawit, pulp dan produk lainnya tanpa menebang lebih banyak pohon, sehingga meningkatkan permintaan dari perusahaan dan pemerintah terhadap produk tersebut. Tidak bergantung pada deforestasi.

“Jika negara ini bisa fokus pada lahan yang tidak aktif dan tidak berhutan, maka deforestasi bisa dikurangi hingga nol, dan masih ada banyak potensi pertumbuhan ekonomi,” kata Diana Parker, mahasiswa postdoctoral di universitas tersebut. Departemen Ilmu Geologi Maryland dan penulis utama belajar.

Sebagai negara kepulauan tropis yang luas di garis khatulistiwa, Indonesia adalah rumah bagi hutan hujan terbesar ketiga di dunia, rumah bagi berbagai satwa liar dan tumbuhan yang terancam punah, termasuk orangutan, gajah, dan bunga hutan raksasa. Beberapa tidak tinggal di tempat lain.

Indonesia adalah produsen minyak sawit terbesar di dunia, minyak nabati yang digunakan untuk memasak dan sebagai bahan dalam banyak makanan dan ratusan produk sehari-hari. Indonesia memiliki cadangan nikel terbesar di dunia – bahan penting untuk kendaraan listrik, panel surya, dan bahan lain yang diperlukan untuk transisi energi ramah lingkungan.

Sejak tahun 1950, 74 juta hektar (285.715 mil persegi) hutan hujan Indonesia – yang luasnya dua kali luas Jerman – telah ditebang, dibakar atau terdegradasi untuk pengembangan perkebunan kelapa sawit, kertas dan karet, pertambangan nikel dan komoditas lainnya. Pengawasan Hutan Global.

READ  Korban tewas gempa Indonesia capai 321, pencarian berlanjut - DW - 27/11/2022

Selain itu, sebuah studi yang berfokus pada deforestasi di Indonesia dari tahun 1991 hingga 2020 menemukan bahwa sekitar 25% hutan tua – yang biasanya kaya akan simpanan karbon dan keanekaragaman hayati – telah ditebang sejak tahun 1990.

Meskipun Kenaikan pada tahun 2023, Parker mengatakan deforestasi secara keseluruhan telah menurun dalam beberapa tahun terakhir dibandingkan dengan tingkat puncaknya dalam beberapa dekade terakhir. Meskipun 8,8 juta hektar (33.977 mil persegi) lahan kosong di Indonesia masih kosong, namun 7,8 juta hektar (30.116 mil persegi) telah dikonversi menjadi perkebunan kelapa sawit sejak tahun 2020, menurut laporan tersebut.

“Sekitar 80% lahan tidur yang dibuka secara mekanis diubah menjadi lahan produktif menjadi perkebunan kelapa sawit,” tulis Parker dalam siaran persnya. “Ini berarti bahwa dampak lingkungan hidup yang sebenarnya dari kelapa sawit mungkin jauh lebih besar dibandingkan dengan luas lahan yang ditanami segera setelah deforestasi, dan lebih besar dari total luas lahan gundul yang saat ini ditanami kelapa sawit.”

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan menolak berkomentar ketika ditanya AP.

Para ahli menyesalkan penghapusan lahan yang dibuka, namun beberapa pihak bertanya-tanya apakah hal ini akan memberikan keuntungan bagi Indonesia, karena Indonesia bekerja sama dengan pemerintah dan perusahaan untuk menghilangkan deforestasi dari rantai pasokan komoditas.

Misalnya, berdasarkan kebijakan deforestasi UE – yang diterapkan pada akhir tahun ini dan mendapat penolakan keras dari pemerintah Indonesia – beberapa produk, termasuk minyak sawit yang diproduksi di lahan yang mengalami deforestasi, tidak dapat diimpor ke UE setelah tahun 2020.

“Fakta bahwa Indonesia memiliki lahan kosong saat ini berarti – jika dikelola dengan baik – produksi pertanian untuk berbagai komoditas dapat ditingkatkan tanpa menebangi terlalu banyak hutan,” kata David Kavew, ilmuwan lingkungan dan pendiri The TreeMap. Degradasi lingkungan. “Kami akan menggunakan hutan baru ini lebih banyak untuk pertanian dibandingkan untuk penggantinya.”

READ  Ekspor Juni Indonesia terlihat hingga 50% y / y, tetapi kecepatannya melambat

___

Liputan iklim dan lingkungan Associated Press mendapat dukungan dari beberapa yayasan swasta. Lihat selengkapnya tentang inisiatif iklim AP Di Sini. AP bertanggung jawab penuh atas semua konten.

Victoria Milko, Pers Terkait

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."