Lebih dari 30.000 orang telah mengungsi akibat banjir di Sumatera, Indonesia Berita Banjir

Madden, Indonesia – Lebih dari 30.000 orang telah mengungsi akibat hujan lebat di pulau Sumatra di Indonesia dan dua anak telah meninggal, menurut Badan Bantuan Bencana negara itu, saat Tahun Baru dimulai dengan awal yang basah.

Beberapa hari hujan lebat yang membanjiri bagian barat negara itu, termasuk provinsi Zambi dan Aceh, telah menimbulkan kekhawatiran bahwa banjir tersebut dapat merugikan ekonomi lokal dan menyebabkan peningkatan kasus COVID-19.

Menurut Mohammed Hatta, desanya di pinggiran Luksemburg di provinsi Aceh telah terendam air sejak awal tahun ini dan tidak menunjukkan tanda-tanda akan berhenti.

Hatta, istri, dan tiga putranya memblokir dapur di ruang bawah tanah mereka dengan mencegah air banjir masuk ke rumah mereka.

Tetapi bahkan jika mereka memutuskan untuk tinggal, mereka takut yang terburuk akan datang.

“Kami sangat khawatir dengan apa yang akan terjadi setelah banjir surut,” kata Hatta kepada Al Jazeera.

“Semua sawah di daerah itu terendam air. Petani seharusnya memanennya, tetapi tanaman biasanya akan terendam seluruhnya dan mati setelah tiga atau empat hari. Petani akan kehilangan segalanya.

Cuplikan udara yang difilmkan oleh Hatta dan dilihat oleh Al Jazeera menunjukkan jalan-jalan yang tidak terpikirkan di desanya dan sekitarnya, serta rumah-rumah yang terendam air berwarna cokelat susu.

Selain sawah yang rusak, Hatta mengatakan buruh harian di daerah itu juga tidak bisa bekerja akibat banjir.

“Ekonomi lokal telah hancur,” katanya.

Tingkat bahaya banjir yang ekstrim diumumkan di provinsi Aceh di Indonesia dan di desa-desa sekitarnya. [Supplied/Hamdani]

Beberapa bagian dari negara tetangga Malaysia telah dibanjiri oleh hujan lebat di negara itu, memaksa ribuan orang mengungsi ke tempat penampungan sementara. Lebih dari 50 orang telah tewas di seluruh negeri akibat banjir bandang dari Sumatra ke negara bagian Selangor, Johor dan Melaka di seberang Selat Malaka.

READ  Pasar Indonesia didorong oleh krisis energi China

Keadaan darurat telah diumumkan

Hatta mengatakan daerah itu banjir setiap tahun dan pemerintah harus mencegahnya lagi dengan membuang sedimen dari sungai-sungai di sekitarnya – setelah hujan lebat mereka memperdalam tepian tanpa meletus.

Hamdani, Kepala Humas Sekretariat Daerah Aceh Utara, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa 32.854 orang telah mengungsi di 16 kabupaten di Aceh Utara.

“Penduduk setempat tinggal dengan kerabat, masjid dan ruang sholat dan tempat penampungan darurat yang dibangun khusus,” katanya.

Pada hari Minggu, Bupati Aceh Utara Mohammed Taib mengumumkan keadaan darurat resmi di Kabupaten tersebut akibat banjir.

Kami sedang mengerjakan logistik seperti memastikan bahwa ada makanan yang cukup untuk para pengungsi. Boleh saja orang makan mie instan beberapa hari, tapi setelah itu kita harus menjaga kesehatannya dan memberi mereka makanan bergizi seperti tempe, sumsum, biji-bijian dan jagung,” kata Hamdani.

“Kami juga membutuhkan selimut seperti susu untuk bayi dan bayi.”

Menyadari banjir merupakan peristiwa yang hampir terjadi setiap tahun, Hamdani mengatakan pemerintah daerah berharap pembangunan Bendungan Kyroto yang akan selesai pada 2023 dapat mengatasi masalah tersebut. Bendungan ini akan membawa air dari Sungai Krung Kurdo dan enam anak sungainya.

Sementara itu, banjir datang pada saat yang sangat tidak tepat.

“Jumlah Pemerintah ke-19 di Aceh Utara telah menurun dan lebih sedikit pasien yang datang menemui saya dalam beberapa pekan terakhir dengan gejala parah,” kata ahli paru yang berbasis di Loxcon, Dr Indira Bhuvana kepada Al Jazeera.

Anak-anak berdiri di tengah banjir di depan sebuah bangunan kayu dengan atap jerami berkarat di AcehAnak-anak membanjiri desa-desa sekitar Loxcon. Ada kekhawatiran tentang penyebaran penyakit ini, termasuk Pemerintah 19 [Supplied/Rina Samrani]

Ini telah mencatat sekitar 38.000 kasus COVID-19 dan lebih dari 2.000 kematian sejak wabah, meskipun belum mencatat kasus baru atau kematian dalam beberapa pekan terakhir.

READ  Apa itu RCEP untuk Indonesia?

Tapi sekarang, dokter khawatir banjir bisa menyebabkan kondisi medis sementara varian Omigran tampak di depan mata.

“Air banjir sangat berbahaya,” katanya. “Jika orang menghirupnya, mereka bisa tenggelam atau menyebabkan pneumonia parah.”

“Cuaca basah dan dingin pada waktu seperti ini biasanya menyebabkan peningkatan kasus seperti asma dan infeksi saluran pernapasan atas.”

Pengungsi juga menghadapi masalah tambahan meninggalkan rumah mereka dan berbagi ruang terbatas di tempat penampungan atau dengan anggota keluarga yang isolasi sosialnya sulit.

Menurut Kementerian Kesehatan, Aceh memiliki populasi vaksinasi terendah di Indonesia, dengan lebih dari 1,2 juta penduduk dua kali lipat 5,3 juta.

“Kami khawatir jumlah kasus COVID-19 akan meningkat. Sangat berbahaya jika seseorang dari luar COVID-19 pergi ke tempat penampungan dan tanpa sadar menginfeksi semua orang, ”kata Dr. Bhuvana.

“Tetapi pada saat yang sama kami tidak dapat menghentikan orang untuk membawa bantuan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *