Limpasan Kepresidenan Terpolarisasi Peru Masih Terlalu Dekat untuk Diprediksi | Berita Pemilu

Kandidat presiden sayap kiri Peru Pedro Castillo memimpin tipis tetapi melebar melawan saingan sayap kanannya Keiko Fujimori pada hari Selasa, tetapi hasil jajak pendapat yang sangat terpolarisasi masih sangat dekat.

Dengan lebih dari 96,42 persen suara dihitung pada 0448 GMT pada hari Selasa, Castillo memimpin Fujimori dengan peringkat persetujuan 50,29 persen di atas 49,71 persen.

Margin suara sebenarnya antara Castillo dan Fujimori adalah sekitar 98.000, meskipun telah meningkat.

Pada hari Senin, Fujimori pada hari Senin mengangkat tuduhan “penyimpangan” dan “tanda-tanda penipuan” dalam putaran kedua.

“Ada niat yang jelas untuk memboikot kehendak rakyat,” kata Fujimori, putri mantan Presiden Alberto Fujimori yang dipenjara.

Pada konferensi pers, dia menunjukkan video dan foto yang dimaksudkan untuk menunjukkan bukti penghitungan penyimpangan.

Partai Pembebasan Peru Castillo telah meminta otoritas pemilihan untuk “melindungi suara” saat suara dihitung dan diterbitkan, sementara juga menolak tuduhan penipuan.

Hitungannya bisa memakan waktu berhari-hari untuk diselesaikan, dengan lebih dari satu juta suara asing belum diproses.

Putaran kedua hari Minggu terjadi di tengah tahun-tahun ketidakstabilan politik di Peru, yang juga berjuang untuk mengatasi meningkatnya infeksi dan tingkat kematian COVID-19 dan stagnasi ekonomi terkait. Pekan lalu, negara tersebut mencatat angka kematian per kapita tertinggi di dunia akibat virus Corona.

“Kami tidak akan tahu (pemenang) sampai suara terakhir dihitung,” kata ilmuwan politik Jessica Smith kepada AFP.

“Masih sangat tidak pasti – perbedaannya sangat tipis dan kami harus menunggu hasil resmi.”

Seiring meningkatnya ketidakpastian mengenai siapa yang akan menjadi presiden negara berikutnya pada hari Senin, pasar saham Lima anjlok dan Seoul jatuh ke rekor terendah 3,92 terhadap dolar AS.

READ  Caitlin Jenner secara resmi mencalonkan diri sebagai Gubernur California-Nasional

Hasil yang dekat dapat menyebabkan hari-hari ketidakpastian dan ketegangan, karena pemungutan suara juga menggarisbawahi perbedaan tajam antara ibu kota, Lima, dan daerah pedesaan terpencil di negara itu, yang memicu kenaikan tak terduga Castillo.

Kandidat presiden Peru Keiko Fujimori meninggalkan tempat pemungutan suara setelah memberikan suaranya di Lima pada 6 Juni [Sebastian Castaneda/Reuters]

“Yang kami inginkan sekarang adalah demokrasi, dan segalanya menjadi demokratis. Siapa pun yang menang, yang lain menerimanya dan tidak menimbulkan masalah,” Lili Rocha, seorang pemilih di Lima, mengatakan kepada kantor berita Reuters setelah beberapa pertengkaran pecah semalam.

Sementara pemungutan suara masih sangat dekat, Castillo tampaknya memperluas keunggulannya atas Fujimori, kata Mariana Sanchez dari Al Jazeera, yang melaporkan dari Lima pada hari Senin.

“Itu akan dimenangkan dengan sangat sedikit suara,” kata Sanchez tentang kontes tersebut, menjelaskan bahwa surat suara yang diberikan dari luar negeri mungkin menjadi kuncinya.

“Awalnya, dikatakan bahwa dua pertiga dari suara ini akan membantu Fujimori, namun, sejauh ini, tren di luar negeri adalah sepertiga dari suara ini untuk Keiko Fujimori dan dua pertiga dari Castillo,” katanya. .

Sanchez menambahkan bahwa pemungutan suara di pedesaan juga akan sangat penting, dan akan “pasti membantu” Castillo karena dia berkampanye dalam skala besar di bagian-bagian negara itu.

Sementara itu, para pendukung Castillo, pemimpin serikat guru, berunjuk rasa di luar markas besarnya di Lima sepanjang Senin. “Orang-orang di sini dalam suasana yang meriah, seperti yang dapat Anda bayangkan, karena angka-angka terus memberinya keunggulan,” kata Sanchez.

Senin adalah pertama kalinya sejak hasil resmi parsial mulai dipublikasikan Minggu malam bahwa Castillo memimpin, meskipun perbedaannya sangat kecil.

Kandidat presiden Peru Pedro Castillo memberi isyarat kepada para pendukungnya sehari setelah pemilihan putaran kedua, di Lima pada 7 Juni. [Gerardo Marin/Reuters]

Kedua kandidat sebelumnya berjanji untuk menghormati hasil tersebut. Namun dengan klaim baru Fujimori, tingkat ketidakpastian juga meningkat.

READ  Merrick Garland berjanji untuk menargetkan supremasi kulit putih sebagai Jaksa Agung | Merrick Garland

Fujimori, menghadapi tuduhan korupsi yang dia bantah, telah bersumpah untuk menjaga stabilitas ekonomi Peru “dengan tangan ibu yang teguh”. Jika dia menang, secara luas diharapkan dia akan memaafkan ayahnya, yang sekarang menjalani hukuman penjara karena pelanggaran hak.

Castillo, sebagai pejuang kaum miskin, berjanji akan menulis ulang konstitusi untuk memperkuat peran negara dan meraup keuntungan lebih besar dari perusahaan tambang.

Banyak orang Peru telah menyatakan frustrasinya dengan gejolak politik negara itu menjelang putaran pertama pemungutan suara pada bulan April.

Pedagang kaki lima Natalia Flores mengatakan kepada Reuters bahwa dia tidak memilih salah satu kandidat pada hari Minggu tetapi berharap pemenangnya akan berhasil.

“Tidak peduli siapa yang keluar, saya pikir mereka harus melakukan pekerjaan dengan baik karena masalah epidemi di Peru sangat buruk bagi kami secara ekonomi. Bisnis tidak stabil,” katanya.

“Apakah itu Tuan Castillo atau Nyonya Keiko (Fujimori), saya harap mereka melakukannya dengan baik selama lima tahun ke depan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *