KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Mahasiswa Sri Lanka membawa inovasi AgTech ke Indonesia bersama Japfa
Economy

Mahasiswa Sri Lanka membawa inovasi AgTech ke Indonesia bersama Japfa


Pendiri Beakbook – Amer Fayez (kiri) dan

CEO Giovanni (kanan)



Beakbook dengan petani Japfa




Sudah terlalu lama, terobosan teknologi dalam industri protein hewani tetap menjadi topik sampingan, sedikit meningkatkan kehidupan petani, hewan, dan planet ini. Setelah meraih gelar Sarjana Teknik Elektro, dari Kolombo, Aamir Faaz mendirikan Beakbook untuk mengubah hal tersebut. Dia membangun sistem penimbangan dan prediksi unggas yang inovatif, menyisir sensor berbiaya rendah dan API khusus.

Di luar pertanian, transformasi digital telah memperkuat status quo bagi banyak industri, membuka kemungkinan untuk produk yang disesuaikan, meningkatkan manajemen siklus hidup, dan banyak lagi. Para konglomerat pertanian besar menginginkan bagian dari keuntungan ini. Mereka sekali lagi membuka startup tahap awal yang menunjukkan bakat dan karisma yang dibutuhkan untuk memajukan pertanian tradisional secara digital. Salah satu cara membangun kemitraan ini adalah kompetisi publik.

Pada tahun 2021, Japfa, konglomerat agribisnis pangan pan-Asia, akan menjadi tuan rumah kompetisi inovasi pencarian inovasi pertama bertajuk: “Feed the Future Challenge” bekerja sama dengan perusahaan akselerator GROW. Tujuannya adalah untuk mengidentifikasi inovasi yang “meningkatkan efektivitas dan efisiensi dalam produksi 5 kelompok protein: unggas, akuakultur, babi, susu, dan sapi”. Bertepatan dengan ulang tahun ke-50 Japfa tampaknya merupakan waktu yang tepat, bagi Japfa untuk merefleksikan asal-usulnya yang berani untuk memandu arah pertumbuhan dan keberlanjutan fase selanjutnya.

Panggilan aplikasi untuk Japfa’s Feed the Future Challenge dibuka pada 1 Februari 2021 dan ditutup pada 14 Maret 2021, lebih dari 100 startup agrotech dari seluruh dunia telah mendaftar. Dari lebih dari 100 pelamar, kumpulan tersebut dipersempit menjadi 20 teratas, yang memengaruhi faktor-faktor seperti dampak operasional teknologi dan keahlian tim. Setiap startup diteliti dengan pengawasan yang meningkat selama tiga putaran lagi, yang berpuncak pada wawancara dengan CEO Japfa Yong Nang Tan. Pada akhir Juli 2021, 3 startup teratas diumumkan, dan mendapatkan peluncuran awal yang didanai penuh serta peluang untuk diluncurkan secara komersial di seluruh Asia setelah kesuksesan mereka.

READ  Indonesia membutuhkan ekonomi hijau untuk mencapai status maju: Papinas

Beakbook dari Inggris mewakili teknologi perunggasan, yang dimulai pada tahun 2020 di Imperial College London sebagai proyek penelitian. Beakbook adalah alat pengumpulan dan peramalan berat unggas yang berspesialisasi dalam data akurasi tinggi yang dapat dipercaya oleh peternak. Teknologi mereka membantu perusahaan meningkatkan strategi penjualan, mengurangi limbah pakan, dan meningkatkan kesejahteraan hewan. Dalam konteks di mana startup terlalu menjanjikan dan kurang berprestasi, fokus Beakbook yang sempit, dikombinasikan dengan tim muda dari universitas global terkemuka, kemungkinan besar merupakan angin segar yang disambut baik oleh Japfa dan juri.

Pemantauan bobot badan merupakan bagian yang sangat penting dalam beternak ayam pedaging. Biasanya, peternak menimbang unggas secara manual setiap minggu, mengambil sampel sekitar 1% dari total populasi. Hal ini menimbulkan stres yang signifikan bagi ayam karena mengharuskan hewan hidup untuk ditangani dan digantung terbalik pada alat penimbangan – pada kenyataannya, dalam beberapa kasus, penimbangan dengan tangan telah diamati dapat meningkatkan pemborosan pakan hingga 10%. Di bawah tekanan, metabolisme ayam meningkat, dan mereka tidak dapat mengubah pakan menjadi massa tubuh.

Dengan meniadakan langkah yang menegangkan ini, penyiapan pengumpulan timbangan otomatis secara intrinsik lebih unggul daripada alternatif manual, dengan kesejahteraan langsung dan manfaat lingkungan yang dituntut konsumen untuk dilihat lebih dari sebelumnya. Di pihak petani, perubahan kecil ini secara negatif mengurangi jumlah makanan dan air yang terbuang sekitar 1-2%, yang merupakan nilai tinggi dalam konteks margin keuntungan 2-3% bagi petani.

Berat badan penting karena berhubungan langsung dengan pendapatan petani saat panen. Ini juga merupakan indikator kuat dari masalah yang memengaruhi kinerja, seperti sakit, kepanasan, stres, dll. Beakbook menargetkan yang pertama dengan prediksi berat, yang terakhir dengan pemantauan 24/7. Fitur prediksi memungkinkan peternak untuk mengoptimalkan waktu penjualan ayam mereka untuk mencapai harga tertinggi. Untuk perjanjian pasokan yang telah dinegosiasikan sebelumnya, Beakbook Prediction membantu peternak memastikan ayam pedaging mereka mencapai bobot yang diinginkan pada tanggal yang ditentukan, dengan visibilitas untuk melakukan penyesuaian sebelumnya jika diperlukan. Elemen pemantauan beresolusi tinggi 24/7 menyediakan kaca pembesar ke dalam kehidupan hewan mereka. Peternak sekarang dapat menemukan dan menyelidiki tanda-tanda masalah sedini mungkin, untuk mengurangi penderitaan hewan, dan pemborosan pakan yang disebabkan oleh kesusahan.

READ  Manfaat Prakerja sangat signifikan, demikian temuan penelitian terpisah

Pilot Beakbook dengan Japfa berlangsung sembilan bulan dan melibatkan hampir 280.000 ekor ayam. Percontohan ini diatur dalam dua tahap: verifikasi dan analisis. Pencapaian pertama adalah memvalidasi klaim Beakbook secara internal dan membangun kepercayaan — kegembiraan startup selama bertahun-tahun meninggalkan rasa hati-hati di mulut banyak perusahaan agribisnis pangan. Tes buta dilakukan selama empat bulan pertama, di mana Beakbook tidak diberikan akses ke data bobot populasi (digunakan untuk pengukuran). Setiap hari, petani menerima berat rata-rata, standar deviasi, dan ukuran sampel melalui aplikasi web Beakbook. Untuk tahap validasi, Beakbook berhasil menunjukkan akurasi +97% untuk rata-rata berat, dan juga menangkap ukuran sampel lebih besar dari 20%. Tahap kedua menyusul. Tahap analitik berfokus pada prediksi berat dari algoritma pembelajaran mesin Beakbook. Beakbook memprediksi berat rata-rata ayam tujuh hari sebelumnya, dan hasilnya menunjukkan akurasi prediksi lebih dari 95%.

Puas dengan hasilnya, Japfa dan Beakbook kini menjajaki langkah selanjutnya. Dengan berakhirnya program percontohan, ini menandai fase baru yang menarik bagi GAPFA, serta sektor perunggasan di Sri Lanka. Beakbook telah melakukan diskusi awal dengan pembuat bir. Efek penimbangan otomatis akan terasa di seluruh rantai pasokan unggas, dan Beakbook menekankan bahwa teknologi mereka hanya akan menjadi lebih baik seiring berjalannya waktu, karena mereka mengumpulkan data dalam jumlah yang terus meningkat. Manfaat langsung akan mencakup peningkatan harga jual, pengurangan dampak lingkungan, dan peningkatan kesejahteraan hewan. Beakbook berharap untuk meluncurkan Japfa dalam skala yang lebih besar pada awal 2023, diikuti dengan peluncuran di seluruh industri pada pertengahan 2023. Aamer mengatakan dia “bersemangat untuk meluncurkan teknologi kembali ke rumah pada tahun 2023” juga.

READ  Menjaga perkeretaapian Indonesia tetap pada jalurnya selama pandemi



LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."