MAIPARK melaporkan pengembalian ekuitas 15% pada tahun 2020, di atas rata-rata 3 tahun

Reasuransi MAIPARK Indonesia memperoleh keuntungan dengan 15% pengembalian ekuitas pada tahun 2020 (tidak diaudit) (rata-rata tiga tahun: 12%) karena praktik penjaminan emisi yang hati-hati, hasil investasi yang memuaskan dan program penjualan kembali yang kuat, menurut peringkat Fitch Ratings Indonesia.

Meskipun total premi tertulis menurun sebesar 22% pada tahun 2020 (tidak diaudit), terutama karena penurunan pembebasan wajib yang diterima dari perusahaan yang menetapkan karena dampak pandemi virus Corona.

Persentase gabungan Maypark tetap di bawah 100% selama lima tahun terakhir. Fitch mengharapkan perseroan secara konsisten menjaga profitabilitas melalui pendekatan underwriting yang prudent.

Konfirmasikan peringkat

Lembaga Pemeringkat Kredit Internasional telah menegaskan peringkat kekuatan keuangan (IFS) reasuransi di “A (idn)” dengan prospek stabil.

Peringkat National IFS A menunjukkan kemampuan yang kuat untuk memenuhi kewajiban pemegang polis yang berkaitan dengan semua kewajiban atau eksportir lain di negara atau serikat moneter yang sama, di semua industri dan jenis kewajiban.

Fitch mengatakan konfirmasi peringkat mencerminkan kapitalisasi MAIPARK yang kuat dan profil bisnis yang “kurang menguntungkan”. Ini juga memperhitungkan kinerja operasi MAIPARK yang baik, portofolio investasi konservatif, dan program daur ulang yang kuat.

File komersial

Fitch menilai profil bisnis Maypark sebagai “kurang menguntungkan” dibandingkan dengan semua reasuransi lain di negara ini karena waralaba yang menguntungkan dalam sektor ini, profil risiko bisnis yang setara dengan sektor dan diversifikasi terbatas. Karena fokus bisnisnya pada reasuransi risiko gempa bumi di Indonesia, maka perusahaan terkena risiko bencana. Bisnis spesialisnya diterjemahkan ke dalam aset sederhana dan volume premium dibandingkan dengan perusahaan reasuransi lokal lainnya dan yang ada di kawasan Asia Pasifik.

Investasi

Portofolio investasi Maypark sangat likuid dan konservatif, memegang lebih dari 70% aset yang diinvestasikan dalam bentuk tunai, deposito, dan sekuritas pendapatan tetap pada akhir tahun 2020 yang tidak diaudit. Eksposurnya terhadap aset berisiko disimpan pada tingkat ekuitas yang dapat dikelola. Fitch berharap fluktuasi pasar keuangan berdampak terbatas pada portofolio perusahaan.

READ  Ekspor China naik ke level tertinggi dalam beberapa dekade setelah COVID-19 melanda

Kapitalisasi

Kapitalisasi Maypark secara konsisten kuat, dengan kapitalisasi berbasis risiko sebesar 1.053% pada akhir tahun 2020 tidak diaudit (2019: 757%), jauh di atas persyaratan peraturan minimum 120%. Namun, kapitalisasi mereka dalam jumlah absolut kecil dibandingkan dengan beberapa perusahaan reasuransi domestik utama.

Fitch mengharapkan perusahaan untuk mempertahankan tingkat permodalan yang tinggi untuk memberikan penyangga yang memadai terhadap guncangan yang bersumber dari spesialisasinya dalam reasuransi gempa bumi dan dukungan untuk diversifikasi bisnis perusahaan.

Perusahaan reasuransi juga berupaya meningkatkan kapabilitas manajemen risikonya. Ini memiliki alat pemodelan bencana internal, sistem manajemen risiko perusahaan dan unit audit internal untuk memantau risikonya dengan cermat. Batas perlindungan perusahaan saat ini dapat menutupi kerugian untuk periode pengembalian yang lebih tinggi dari persyaratan peraturan minimum, berdasarkan model bencana eksternal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *