KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Mantan CFO Trump Allen Weisselberg akan dijatuhi hukuman karena sumpah palsu dan menghadapi hukuman penjara kedua
World

Mantan CFO Trump Allen Weisselberg akan dijatuhi hukuman karena sumpah palsu dan menghadapi hukuman penjara kedua

NEW YORK (AP) — Allen Weisselberg, mantan eksekutif lama di kerajaan real estate Donald Trump, dijadwalkan akan dijatuhi hukuman pada Rabu karena berbohong di bawah sumpah di kediaman mantan presiden di New York. Kasus penipuan perdata.

Weisselberg, 76, diperkirakan akan dijatuhi hukuman lima bulan penjara setelah bulan lalu mengaku bersalah atas dua tuduhan sumpah palsu. Mantan CFO itu mengaku berbohong ketika dia bersaksi bahwa dia memiliki sedikit pengetahuan tentang bagaimana apartemen Trump di Manhattan dinilai dalam laporan keuangannya. Hampir tiga kali lipat ukuran sebenarnya.

Ini merupakan kedua kalinya dia berada di balik jeruji besi. Dia menjalani hukuman 100 hari tahun lalu karena menghindari pajak atas fasilitas perusahaan senilai $1,7 juta, termasuk apartemen gratis di Manhattan dan mobil mewah.

Sekarang, dia sekali lagi menukar hidupnya sebagai pensiunan Florida untuk tinggal lagi di kompleks penjara Pulau Rikers yang terkenal di Kota New York.

Kedua kasus tersebut menyoroti kesetiaan Weisselberg yang tak tergoyahkan kepada Trump, calon presiden dari Partai Republik.

Keluarga Trump mempekerjakan Weisselberg selama hampir 50 tahun, kemudian memberinya paket pesangon sebesar $2 juta ketika biaya pajak memaksanya memasuki masa pensiun. Perusahaan terus membayar tagihan hukumnya.

Weisselberg memberikan kesaksian dua kali dalam persidangan yang berjalan buruk bagi Trump, namun setiap kali dia berusaha keras untuk menunjukkan bahwa bosnya tidak melakukan kesalahan serius. Perjanjian pembelaannya tidak mengharuskan dia untuk bersaksi Uji coba uang rahasia Trumpyang rencananya akan memulai pemilihan juri pada hari Senin.

Saat menyetujui hukuman lima bulan penjara, jaksa penuntut mengutip usia Weisselberg dan kesediaannya untuk mengakui kesalahannya. Di New York, sumpah palsu merupakan tindak pidana yang dapat dihukum hingga tujuh tahun penjara. Jaksa berjanji tidak akan menuntut Weisselberg atas kejahatan lain yang mungkin dia lakukan sehubungan dengan pekerjaannya untuk Trump Organization.

READ  Pengadilan Turki mendenda putra presiden Somalia atas kecelakaan mobil yang menewaskan seorang kurir Berita

Hukuman yang dijatuhkan kepada Weisselberg diperkirakan akan serupa dengan kasus sebelumnya, di mana ia dijatuhi hukuman lima bulan penjara namun memenuhi syarat untuk dibebaskan setelah lebih dari tiga bulan berperilaku baik. Sebelumnya, dia tidak memiliki catatan kriminal.

Pengacara Trump keberatan dengan tuntutan Weisselberg atas sumpah palsu, dan menuduh Kantor Kejaksaan Distrik Manhattan menggunakan “taktik yang tidak etis dan tegas terhadap seorang pria tak bersalah berusia akhir 70an” sambil “menutup mata” terhadap tuduhan sumpah palsu terhadap Michael Cohen, mantan bos Trump. Pengacara yang kini menjadi saksi kunci penuntut dalam kasus silent money.

Sebuah pesan yang meminta komentar diserahkan kepada pengacara Weisselberg, Seth Rosenberg.

Weisselberg mengaku bersalah pada 4 Maret. Ia mengaku tiga kali berbohong di bawah sumpah saat memberikan kesaksian dalam gugatan Jaksa Agung New York Letitia James terhadap Trump: dalam pernyataan pada Juli 2020 dan Mei 2023, dan sebagai saksi pada persidangan Oktober lalu. Namun, untuk menghindari pelanggaran masa percobaan dalam kasus perpajakannya, dia setuju untuk mengaku bersalah hanya atas dakwaan terkait kesaksiannya pada tahun 2020.

Besarnya penthouse Trump menjadi isu utama dalam kasus penipuan sipil.

Trump menilai apartemen tersebut dalam laporan keuangannya setidaknya dari tahun 2012 hingga 2016 seolah-olah luasnya 30.000 kaki persegi (2.800 meter persegi). Seorang mantan eksekutif real estate Trump bersaksi bahwa Weisselberg memberikan nomor tersebut. Mantan eksekutif tersebut mengatakan bahwa ketika dia bertanya seberapa besar apartemen itu pada tahun 2012, Weisselberg menjawab, “Ini sangat besar. Saya kira luasnya sekitar 30.000 kaki persegi.”

Namun, pengacara negara bagian mencatat bahwa Weisselberg menerima email pada awal tahun itu yang melampirkan dokumen dari tahun 1994 yang menyatakan apartemen Trump seluas 10.996 kaki persegi (1.022 meter persegi). Weisselberg bersaksi bahwa dia mengingat email tersebut tetapi tidak mengingat lampirannya dan bahwa dia “tidak berkeliling mengetahui ukuran” apartemen tersebut.

READ  Jacobs dari Italia memenangkan emas 100m putra di Olimpiade Tokyo | Berita Pertandingan Olimpiade

Setelah majalah Forbes menerbitkan artikel pada tahun 2017 yang keberatan dengan ukuran penthouse Trump, perkiraan nilainya dalam laporan keuangannya dikurangi dari $327 juta menjadi sekitar $117 juta.

Saat Weisselberg memberikan kesaksian pada bulan Oktober lalu, Forbes menerbitkan sebuah artikel berjudul “CFO Lama Trump Berbohong, Di Bawah Sumpah, Tentang Trump Tower Penthouse.”

Sidang penipuan perdata berakhir dengan Hakim Arthur Engoron Diputuskan bahwa Trump dan beberapa eksekutifnya berencana menipu bank, perusahaan asuransi, dan pihak lain dengan berbohong tentang kekayaannya dalam laporan keuangan yang digunakan untuk membuat kesepakatan dan mendapatkan pinjaman. Hakim mendenda Trump $455 juta dan memerintahkan Weisselberg membayar $1 juta. Keduanya menarik.

Dalam keputusannya, Engoron mengatakan kesaksian Weisselberg “sengaja mengelak” dan “sangat tidak dapat diandalkan”.

Weisselberg kemungkinan akan mempertimbangkan pemakzulan Trump yang bersifat uang rahasia, bahkan jika dia berada di penjara dan tidak menjadi saksi saat pemakzulan berlangsung.

Trump dituduh memalsukan catatan perusahaannya Cakupan pembayaran Selama kampanyenya pada tahun 2016 untuk mengubur cerita perselingkuhan dalam pernikahan. Ini adalah kasus pidana pertama dari empat kasus pidana yang dihadapi Trump yang dijadwalkan untuk disidangkan. Trump telah mengaku tidak bersalah dan menyangkal melakukan kesalahan apa pun.

Weisselberg mempunyai peran dalam mengatur pembayaran, kata Cohen. Weisselberg, yang tinggal di Pantai Boynton, Florida, belum didakwa dalam kasus ini, dan baik jaksa maupun pengacara Trump tidak mengindikasikan bahwa mereka akan memanggilnya sebagai saksi.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."