Mantan penasihat Trump memainkan peran penting dalam pertarungan pemungutan suara

Pengacara Partai Republik yang menasihati mantan Presiden Donald Trump tentang kampanyenya untuk membatalkan hasil pemilu 2020 memainkan peran sentral dalam mengoordinasikan upaya Partai Republik untuk memperketat undang-undang pemungutan suara di seluruh negeri.

Clita Mitchell, pengacara lama Partai Republik dan pendukung masalah konservatif, berada di antara penasihat Trump dalam panggilan telepon Januari di mana Trump meminta pejabat pemilihan Georgia untuk “menemukan” cukup suara untuk mengumumkannya, bukan Demokrat Joe Biden, pemenang pemilihan. Negara medan perang.

Sekarang, Mitchell telah memimpin dua upaya terpisah untuk mendorong undang-undang pemungutan suara negara bagian yang lebih ketat dan untuk melawan upaya Demokrat untuk memperluas akses hak pilih di tingkat federal. Ia juga menyarankan anggota parlemen negara bagian untuk menyusun proposal untuk membatasi pemungutan suara. Jumat, katanya, dia rutin berhubungan dengan Trump.

“Orang-orang sangat tertarik untuk berpartisipasi dan kami harus memanfaatkan semua energi ini,” kata Mitchell dalam sebuah wawancara. “Ada banyak kelompok yang memiliki proyek tentang integritas pemilu yang belum pernah melakukan itu sebelumnya.”

Keunggulan baru Mitchell memperkuat hubungan antara mantan presiden, yang secara palsu bersikeras kalah dalam pemilihan karena penipuan, dan reformasi pemungutan suara yang dipimpin oleh Partai Republik, yang membantu mengubah prinsip dasar demokrasi menjadi medan perang partisan.

Tuduhan palsu Trump tentang penipuan memicu gelombang baru pembatasan pemungutan suara. Lebih dari 250 usulan pembatasan pemungutan suara telah diusulkan tahun ini oleh anggota parlemen Republik, menurut Pusat Keadilan Brennan. Dan gubernur Republik Georgia menandatangani pada hari Kamis Untuk undang-undang yang mewajibkan pemilih untuk menunjukkan kartu identitas untuk memberikan suara melalui pos, Badan legislatif negara bagian yang dikendalikan Republik memberikan kekuasaan baru atas dewan pemilihan lokal dan penjahat yang menyediakan makanan atau air kepada orang-orang yang menunggu dalam antrean untuk memilih. Biden mengutuknya pada hari Jumat sebagai “Jim Crow abad ke-21.”

READ  Aplikasi Alibaba mulai mendukung Tencent WeChat Pay di tengah pengawasan

Sebagai tanggapan, Demokrat telah meningkatkan tekanan untuk RUU reformasi pemilihan federal yang komprehensif. Proposal, yang dikenal sebagai HR 1, secara efektif akan menyimpang dari undang-undang identitas pemilih di seluruh negara bagian, memungkinkan siapa pun untuk memberikan suara melalui surat jika mereka mau, dan secara otomatis mendaftarkan warga untuk memilih. Partai Republik melihat ini sebagai pelanggaran kontrol negara atas pemilu dan mengatakan itu dirancang untuk memberikan keunggulan kepada Demokrat.

Mitchell berkata: “Kiri sedang mencoba untuk membongkar 100 tahun kemajuan dalam administrasi pemilihan,” mengungkapkan ketidakpuasan dengan tuduhan Demokrat bahwa Partai Republik berusaha untuk menekan suara. “Kami sedang menonton dua film berbeda sekarang.”

Partisipasi publik Mitchell dalam perang pemungutan suara datang dengan berpartisipasi dalam seruan Trump dengan Menteri Luar Negeri Georgia Brad Ravensberger pada 2 Januari. Selama panggilan itu, Mitchell bersikeras bahwa dia memiliki bukti penipuan, tetapi pejabat di kantor Sekretaris Negara mengatakan kepadanya bahwa pernyataan itu tidak benar.

Seruan itu adalah bagian dari penyelidikan oleh kantor Kejaksaan Distrik Fulton County apakah Trump atau orang lain telah berusaha secara tidak tepat untuk memengaruhi pejabat pemilihan. Mitchell tidak membicarakan panggilan atau penyelidikan itu.

Keterlibatan Mitchell menyebabkan protes di komunitas hukum dan menyebabkan dia meninggalkan pekerjaan lamanya di firma hukum Foley & Lardner. Tapi Mitchell mengatakan itu adalah berkah.

“Salah satu keuntungan besar dari keluar dari firma hukum saya adalah saya dapat mencurahkan seluruh waktu saya untuk sesuatu yang saya sukai,” katanya.

Mitchell memiliki dua peran baru dalam pemungutan suara Konservatif yang muncul. Dia menjalankan inisiatif $ 10 juta di FreedomWorks State Group Ltd. untuk melobi pembatasan baru pada pemungutan suara dan membantu melatih gubernur untuk berpartisipasi dalam seluk-beluk pemilihan lokal. Dia juga seorang rekan hukum senior di Conservative Partnership Institute, sebuah organisasi yang dijalankan oleh mantan Senator Republik Jim DeMint. Ia mengatakan akan menggunakan peran ini untuk “mengoordinasikan” posisi pemungutan suara konservatif, terutama yang menentang HR1.

READ  Insurtech Sunday yang berbasis di Bangkok menawarkan $45 juta Seri B Seri B dari investor seperti Tencent

Mitchell, 70 tahun, mantan legislator negara bagian Oklahoma, memiliki koneksi dengan pemain berpengaruh lainnya dalam gerakan konservatif. Dia juga menjabat sebagai penasihat luar untuk Pertukaran Legislatif AS, sebuah kelompok konservatif yang memberikan model undang-undang kepada legislator negara bagian dan telah mengorganisir panggilan dengan legislator negara bagian dan Senator Texas Ted Cruz tentang penentangan terhadap Sumber Daya Manusia 1.

Mitchell mengatakan dia berbicara secara teratur dengan anggota parlemen Republik negara bagian tentang perlunya undang-undang pemilu yang baru. Dia tidak merinci dengan siapa dia berbicara tetapi mengatakan itu adalah hasrat lama.

“Saya telah bekerja dengan badan legislatif negara bagian selama beberapa tahun untuk membuat mereka peduli tentang apa yang saya sebut proses politik,” kata Mitchell. “Saya suka badan legislatif dan bekerja dengan legislator.”

Selain itu, dia tidak merinci percakapannya dengan Trump atau mengatakan apakah dia berpartisipasi dalam pertarungan pemungutan suara baru. “Saya cukup sering berhubungan dengan presiden,” katanya tentang Trump.

Audit yang sering dilakukan tidak menunjukkan masalah besar dalam pemilu 2020. Trump dan pendukungnya kalah lebih dari 50 tuntutan hukum untuk menantang hasil mereka.

Mitchell mengatakan dia yakin pengadilan telah menggunakan penipuan hukum untuk menghindari menangani tuduhan penipuan pemilih Trump.

Bukti ini telah membuat beberapa kelompok konservatif cemas untuk tidak mengulangi tuduhan penipuan pemilu yang tidak berdasar dari Trump, bahkan ketika mereka menuntut pembatasan yang lebih ketat pada siapa yang dipilih oleh orang Amerika.

Peran Mitchell bisa memperumit upaya menjaga jarak ini.

“Saya memiliki kekhawatiran tentang pemilu, tetapi saya tidak berpikir pemilu tersebut telah dicuri,” kata Noah Wall, wakil presiden eksekutif FreedomWorks. Namun, Wall mengatakan dia melihat tidak ada konflik pekerjaan dengan Mitchell. “Ketika kita berbicara tentang apa yang akan kita fokuskan, saya tidak melihat adanya titik terang antara masalah kita dan masalah kita,” kata Wall.

READ  Pemilik Tesla membuang hingga $800 sebulan di crypto dengan mobilnya

Mitchell memiliki sejarah panjang dalam gerakan konservatif, dengan posisi di dewan direksi National Rifle Association dan Bradley Foundation. Scott Pruitt mewakili Badan Perlindungan Lingkungan Trump dan telah menjadi pengacara kampanye untuk beberapa senator Republik. Dia juga ketua dari Public Interest Legal Foundation, RUU pemilu konservatif yang katanya bisa terlibat dalam gugatan terhadap HR 1, jika disahkan, atau mendukung undang-undang baru seperti undang-undang di Georgia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.