Mantan Presiden Filipina Benigno Aquino meninggal pada usia 61 | berita kematian

Mantan Presiden Filipina Benigno Aquino III telah meninggal dunia setelah lama sakit, menurut beberapa laporan berita dan sumber Al Jazeera.

Laporan berita mengatakan Aquino telah menjalani cuci darah setidaknya selama lima bulan dan baru-baru ini menjalani operasi jantung. Menurut ABS-CBN News, dia dibawa ke rumah sakit Kamis pagi.

Koresponden Al Jazeera Jamila Alidogan, dalam sebuah laporan dari ibukota, Manila, mengatakan sumber mengkonfirmasi kematian Aquino pada hari Kamis.

Aquino, 61, menjabat sebagai presiden ke-15 negara itu dari 2010 hingga 2016 dan digantikan oleh petahana Rodrigo Duterte.

Keluarganya belum mengeluarkan pernyataan resmi, tetapi mantan juru bicaranya Abigail Valti mengatakan kepada wartawan di Manila bahwa sebuah pernyataan akan dikeluarkan pada hari Kamis.

– sedih yang mendalam

“Dengan sangat sedih saya mengetahui pagi ini tentang kematian mantan Presiden Benigno S. Aquino III,” kata Hakim Agung Marvik Leonen, yang diangkat oleh Aquino pada 2012, dalam sebuah pernyataan.

“Saya mengenalnya sebagai orang baik, didorong oleh hasratnya untuk melayani rakyat kami. Saya melihat dia membawa gelarnya dengan bermartabat dan berintegritas,” tambah Leonen, yang juga menjabat sebagai negosiator perdamaian Aquino dengan Front Pembebasan Islam Moro.

Juru bicara Duterte, Harry Roque, mengatakan negara itu “berterima kasih kepada mantan presiden atas kontribusi dan jasanya kepada negara.”

Wakil Presiden Lenny Robredo, sekutu Aquino, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia “sedih” mendengar berita kematian mantan presiden itu.

Dia adalah teman yang baik dan bos yang jujur. Dia mencoba melakukan apa yang benar, bahkan ketika dia tidak populer.

Kardinal Jose Advincula, yang dilantik sebagai Uskup Agung Manila yang baru pada hari Kamis, juga memberikan penghormatan kepada Aquino.

READ  India sedang mempersiapkan topan kuat kedua dalam 10 hari

“Mari kita mempercayakan dia dengan belas kasihan ayah kita yang terkasih. Dan sekarang marilah kita berdoa untuk ketenangan jiwanya yang abadi,” katanya, sebelum mengheningkan cipta selama satu menit untuk mantan presiden itu dalam misa pelantikannya. Aquino telah berselisih dengan Gereja Katolik mengenai masalah kesehatan reproduksi perempuan dan penggunaan kontrasepsi, yang ditentang oleh Gereja yang berkuasa.

Aquino, kanan, ditunjukkan di sini bersama Presiden China Xi Jinping, membuat marah Beijing ketika dia membawa kasus ke Pengadilan Arbitrase Internasional untuk menantang klaim China di Laut China Selatan. [File: Wally Santana/Reuters]

“Kami berduka atas seorang teman yang telah mendorong pendalaman hubungan kami,” kata kantor Uni Eropa di Manila dalam sebuah pernyataan.

Kedutaan Besar Jerman di Manila juga mengeluarkan pernyataan terpisah yang memuji Aquino atas perannya dalam “mengintensifkan” hubungan antara Filipina dan Jerman selama masa kepresidenannya.

Kuasa Usaha John Law di Kedutaan Besar AS di Manila menyampaikan belasungkawa kepada keluarga Aquino, menambahkan bahwa pemerintahnya “akan selalu berterima kasih atas kemitraan kami.”

Posisi tertinggi dan terendah

Pada masa pemerintahan Aquino, Manila merebut Cina dan membawa kasus ke Mahkamah Internasional Arbitrase di Den Haag mengenai sengketa maritim di Laut Cina Selatan.

Filipina memenangkan kasus penting itu sebulan setelah Aquino meninggalkan kantor pada 2016.

Masa jabatannya enam tahun melihat pertumbuhan ekonomi yang stabil untuk negara.

Tetapi juga menghadapi kontroversi, termasuk tuduhan salah urus setelah Topan Haiyan pada 2013, yang menewaskan lebih dari 6.000 orang.

Meskipun ia dikenal sebagai pribadi yang tidak dapat dikorupsi, namanya tercemar setelah para kritikus dan oposisi mempertanyakan pelepasan dana publik yang dialokasikan kembali ke sekutunya di Kongres.

Dia juga menyetujui operasi kontroversial pemerintah yang menewaskan 44 pasukan komando saat memburu seorang pemimpin bersenjata Malaysia yang dicari di pulau selatan Mindanao.

Insiden ini merusak kesepakatan damai dengan pemberontak Muslim yang dipimpin Aquino selama masa jabatannya.

READ  Sebuah laporan menyimpulkan bahwa COVID-19 memulihkan kesetaraan gender selama satu generasi berita bisnis dan ekonomi

Aquino, juga dikenal di Filipina sebagai Ninoyi, adalah satu-satunya putra dari dua ikon demokrasi di negara itu. Dia memiliki empat saudara perempuan.

Ibunya, mendiang mantan Presiden Corazon Aquino, berkuasa setelah penggulingan diktator Ferdinand Marcos pada 1986. Selama kudeta militer yang gagal pada 1989, ia selamat dari upaya pembunuhan oleh tentara jahat ketika mencoba membela ibunya.

Ayah Aquino dan mantan senator Benigno Aquino Jr dengan nama yang sama dibunuh di Bandara Internasional Manila sekembalinya dari pengasingan di Amerika Serikat pada tahun 1983. Pembunuhan itu dipandang sebagai katalis untuk pemberontakan rakyat dan penggulingan Marcos tiga tahun kemudian.

Sebelum pemilihannya sebagai presiden pada 2010, Aquino menjabat sebagai senator dari 2007 hingga 2010, dan sebagai anggota kongres yang mewakili Tarlac dari 1998 hingga 2007.

Kematian ibunya pada akhir 2009 menyebabkan curahan dukungan yang mendorong Aquino ke kursi kepresidenan dalam pemilihan 2010.

Setelah meninggalkan kantor pada tahun 2016, Aquino tidak menonjolkan diri karena sekutu Duterte terus mengkritiknya, menghadapi tuntutan hukum terkait dengan pembunuhan komando 2015. Dia juga menjadi sasaran serangan online oleh pendukung Duterte.

Dalam sebuah wawancara dengan Al Jazeera, Aries Arugay, seorang profesor ilmu politik dari Universitas Filipina, mengatakan kematian Aquino adalah “pengingat berharga bahwa Filipina perlu menemukan utara yang sebenarnya – demokrasi dan hak asasi manusia.”

Richard Hadrian, seorang analis politik Filipina dan kolumnis untuk Al Jazeera, mengatakan lima tahun terakhir setelah kepresidenannya membuat Aquino “terlihat sangat tertekan dan tokoh politik yang tertutup.”

Dia mengatakan serangan oleh pemerintahan Duterte dan para pendukungnya “menyalahkan dia atas segala sesuatu yang salah di negara ini, yang telah mempengaruhi [Aquino]. “

READ  Mantan istri Trump mengatakan dia berbagi tujuh kotak dokumen dengan penyelidik

Memperhatikan bahwa Aquino menjadi presiden hanya beberapa bulan setelah kematian ibunya, Heydarian mengatakan kematian Aquino yang lebih muda juga dapat membentuk arah politik di negara itu menjelang pemilihan presiden pada Mei 2022.

“Ketidakpuasan yang meningkat dengan salah urus besar-besaran Presiden Duterte terhadap krisis COVID-19, mungkin ada beberapa dampak politik di sini,” katanya kepada Al Jazeera, menambahkan bahwa itu dapat memberi lebih banyak tekanan pada Wakil Presiden Robredo “untuk membawa jubah demokrasi liberal yang keluarga Aquino membawa untuk sementara waktu.” lama “.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *