KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Economy

Mengapa Fed perlu menganggap serius yuan digital

komentar

Jika Fed masih menginginkan bukti niat China untuk menantang hegemoni dolar, itu seharusnya tidak lebih dari eksperimen kecil yang sedang berlangsung di Hong Kong.

Pekan lalu, Bank of China (Hong Kong), salah satu lembaga penerima deposito terbesar di kota itu, menawar 500 akun demo yang ditautkan ke e-CNY, versi elektronik dari uang resmi China, dalam dua hari. Setiap pelanggan diberikan 100 yuan dalam bentuk digital, yang dapat mereka belanjakan di toko daratan, JD.com, atau supermarket berantai di Hong Kong. Debut sederhana menggarisbawahi tekad Beijing: bahkan sebelum yuan digital menjadi instrumen pembayaran pilihan di dalam negeri, pihak berwenang sedang menguji kemampuannya di pasar lain.

Harapkan uji coba untuk menambah kecepatan karena e-CNY terintegrasi dengan apa yang disebut Sistem Pembayaran Ekspres Hong Kong, jaringan 24×7 bagi orang untuk saling membayar dan menyelesaikan tagihan secara instan menggunakan nomor ponsel, alamat email, atau kode QR. Setelah tautan ini dibuat, seseorang dengan rekening bank di Hong Kong harus dapat berbelanja dengan yuan digital di situs web Tmall dan Taobao milik Alibaba Group Holding Ltd. Tanpa biaya yang terkait dengan transaksi kartu kredit – atau penundaan dan ketidakpastian yang Anda alami saat membayar melalui rekening bank lokal yang ditautkan ke AlipayHK Wallet.

Hong Kong hanyalah uji kasus. Dimulai di Korea Selatan pada awal milenium baru, lebih dari 60 negara telah menghadirkan sistem pembayaran ritel berbasis smartphone real-time versi mereka sendiri. China mungkin ingin bergaul dengan lebih banyak dari mereka untuk memperluas penggunaan e-CNY, tetapi hanya di pemukiman internasional. (Sebagai wilayah administrasi khusus China, Hong Kong diposisikan secara unik. Secara umum, Beijing akan berhati-hati untuk menghindari pembayaran domestik, jangan sampai dituduh melanggar batas kedaulatan moneter negara lain.)

READ  Setelah saham Robinhood jatuh 87% dari puncak dan 70% dari IPO, penjamin emisi utama Goldman Sachs memotong saham untuk "dijual"

Manfaat membayar yuan elektronik dalam perdagangan adalah pemasok terkecil di daratan pun akan dapat menawarkan harga asing dalam mata uang lokal. Biaya transaksi yang tinggi pada gateway pembayaran lintas batas tidak akan menghalangi. Porsi mata uang Tiongkok dalam pembayaran global akan memiliki peluang untuk naik dari 2% di mana ia terhenti meskipun upaya internasionalisasi yuan telah dilakukan selama dua dekade.

Federal Reserve belum memutuskan apakah akan mengikuti dolar digital. Beberapa pembuat kebijakan, seperti Gubernur Federal Reserve Christopher Waller, mengatakan instrumen pembayaran baru mungkin tidak diperlukan untuk melindungi posisi istimewa dolar. Namun, Washington harus lebih memperhatikan bagaimana yuan elektronik China menggantikan mata uang AS dari perdagangan regional, setidaknya di Asia dan Timur Tengah.

Broker dominan, yang menangani hampir 90% dari semua transaksi valuta asing, tidak akan jatuh dalam semalam. Namun, mungkin masuk akal untuk mengingat bahwa sekitar 36% hingga 40% permintaan greenback berasal dari “kendaraan” yang baik untuk secara tidak langsung menukar dua mata uang selain dolar. Pekerjaan ini memiliki biaya. Bank menagih $120 miliar — setara dengan produk domestik bruto Maroko — untuk memindahkan $23,5 triliun lintas batas setiap tahun, menurut penelitian oleh Oliver Wyman dan JPMorgan Chase & Co.

Importir Thailand yang membayar kurang dari $3.000 kepada eksportir Indonesia harus membayar biaya $40. Pertama, bank importir mengambil bagian dari transfer uang ke bank yang mengubah baht Thailand menjadi dolar. Dolar itu kemudian menemukan jalannya ke institusi besar yang menjadi anggota Jaringan Perbankan Koresponden AS. Uang mungkin harus melompat lagi untuk menjangkau anggota jaringan lain yang memiliki rekening di pemberi pinjaman di Indonesia. Setelah menerima instruksi, broker ini akan menukar dolar dengan rupee Indonesia dan mengirimkannya ke bank penerima pembayaran, yang akan membayar penerbit. Ada biaya di setiap tahap.

READ  Grup Ooredoo mengantisipasi kemitraan 3 tahun dengan Snap untuk meningkatkan pengalaman pelanggan dengan teknologi augmented reality

Seluruh rantai dapat menyusut, dan biaya turun drastis, dengan teknologi ledger terdistribusi. Ini adalah ide di balik mBridge, sebuah perusahaan patungan dari otoritas moneter China, Hong Kong, Thailand, dan Uni Emirat Arab. Demo baru-baru ini menyatukan 20 lembaga keuangan besar mereka di blockchain bersama. Di sana, mereka menukar mata uang digital khas yang dikeluarkan oleh bank sentral mereka untuk menyelesaikan klaim lintas batas untuk klien korporat mereka. Uang itu tidak harus berpindah dari satu bank ke bank lain. Dolar tidak masuk gambar.

Bank-bank koresponden muncul pada akhir abad ke-19, sehingga wajar untuk memperkirakan bahwa peralihan dari mereka akan memakan waktu bertahun-tahun, jika tidak puluhan tahun. Tapi setidaknya alat devaluasi dolar muncul sebagai mediator dalam perdagangan regional Asia.

e-CNY melayani dua tujuan. Tujuan paling cepat adalah memasang lubang rumah. Penggunaan uang tunai fisik berkurang dalam ekonomi China, seperti di Swedia dan beberapa bagian Eropa lainnya. Dengan uang negara yang terlalu penting untuk diserahkan sepenuhnya kepada sektor swasta, pihak berwenang telah menemukan alternatif digital untuk tawaran hukum mereka. Namun, internasionalisasi siber CNY memiliki motif geopolitik yang berbeda. Instrumen pembayaran memberi Beijing peluang baru untuk mencapai tujuan jangka panjangnya membentuk kembali sistem moneter global yang berpusat pada AS.

Untuk sepenuhnya memahami tantangan yang akan datang, Washington mungkin harus melihat bagaimana kinerja yuan digital di balik layar, karena klaim keuangan yang timbul dari perdagangan harus diselesaikan. Di sinilah persaingan nyata untuk dolar dapat muncul.

Lebih banyak dari Opini Bloomberg:

• Dolar Digital Amerika Harus Melayani Publik: Menand dan Ricks

Cryptocurrency dan dolar adalah mitra, bukan pesaing: Niall Ferguson

READ  Raksasa minyak Saudi Aramco melampaui Apple sebagai perusahaan terpenting di dunia

• Era Pasca-Swift Harus Dimulai: Andy Mukherjee

Kolom ini tidak serta merta mencerminkan pendapat dewan redaksi atau Bloomberg LP dan pemiliknya.

Andy Mukherjee adalah kolumnis Bloomberg Opinion yang meliput perusahaan industri dan jasa keuangan di Asia. Dia sebelumnya bekerja untuk Reuters, Straits Times dan Bloomberg News.

Lebih banyak cerita seperti ini tersedia di bloomberg.com/opinion

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."