KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Mengapa Indonesia belum menangkap keberagaman ‘China +1’
Top News

Mengapa Indonesia belum menangkap keberagaman ‘China +1’

Buka Intisari Editor secara gratis

Pada tahun 2019, Bank Dunia merilis laporan yang menimbulkan keterkejutan mendalam di kalangan elit politik Indonesia. Dalam pergeseran besar-besaran dalam rantai pasokan manufaktur global yang dipicu oleh ketegangan perdagangan AS-Tiongkok, Indonesia gagal menangkap peluang ini.

Bank Dunia mencatat pada saat itu bahwa meskipun lebih dari 30 perusahaan Tiongkok telah mengumumkan rencana ekspansi ke luar negeri antara bulan Juni dan Agustus tahun itu, mereka tidak memiliki rencana untuk melakukan hal tersebut di Indonesia. FDI ke Indonesia sebagai persentase terhadap PDB menurun antara tahun 2012 dan 2019, dibandingkan dengan pertumbuhan di negara-negara di kawasan ini termasuk Vietnam, Malaysia, Filipina, dan Thailand. Sebagian besar investasi asing langsung ke Indonesia disalurkan ke sektor non-manufaktur.

Presiden Joko Widodo yang frustrasi segera mengambil tindakan. Tahun berikutnya ia memperkenalkan “Universal Bus Act” yang menjadi ciri khasnya untuk memotong lebih dari 70 undang-undang ketenagakerjaan, pajak, dan undang-undang lainnya untuk memotong birokrasi dan membuat negara lebih menarik. Meskipun undang-undang tersebut mendapat banyak reaksi negatif karena menghapuskan hak-hak buruh, perusahaan menurunkan tarif pajak perusahaan, melonggarkan undang-undang ketenagakerjaan, dan mendorong peraturan bisnis yang lebih sederhana.

Omnibus law ini menggarisbawahi ambisi Indonesia untuk menjadi bagian integral dalam rantai pasokan internasional. Negara dengan populasi terbesar keempat di dunia ini memiliki pasar domestik terbesar, ekonomi terbesar kelima di Asia, dan sumber daya alam yang melimpah. Namun ia telah lama menekan bobotnya.

Di bawah pemerintahan Widodo, yang mulai berkuasa pada tahun 2014, banyak investor asing mengharapkan reformasi struktural diperlukan untuk mengekang birokrasi yang tidak jelas dan sering kali merusak kepentingan bisnis di negara ini. “Biaya masuk yang tersembunyi” ini telah lama membuat Indonesia menjadi pasar yang sulit bagi banyak investor global, kata Ivan Luxmana, peneliti senior di International Institute for Strategic Studies (IISS) di Singapura.

READ  Wanita yang terpeleset dan terjatuh dalam perjalanan itu terjebak di rumah sakit Indonesia selama beberapa hari

Ada juga masalah struktural yang lebih luas. Pemadaman listrik, gangguan transportasi, dan pasokan air yang tidak memadai merupakan masalah yang sering terjadi di seluruh kepulauan Indonesia – sehingga menghambat banyak konglomerat multinasional yang membutuhkan keandalan untuk mengoperasikan pabrik. Banyak industri yang masih membutuhkan inovasi dan manufaktur yang efisien.

Kurangnya talenta adalah tantangan lain yang coba diatasi oleh Presiden Joko Widodo. Sistem pendidikan Indonesia perlu diperbaiki, demikian pendapat Nadiem Makarim, seorang pengusaha teknologi yang dilantik sebagai menteri pendidikan pada tahun 2019 untuk mereformasi sistem sekolah. Tingkat melek huruf dan numerasi telah lama tertinggal dibandingkan negara tetangga Indonesia.

Indonesia “harus memulai dari rantai pasok paling bawah dan perlahan-lahan naik ke atas sebelum beralih ke manufaktur berteknologi tinggi. Jika Anda tidak memiliki preseden untuk industri-industri tersebut di sini, bagaimana Anda bisa menarik mereka?” kata Makarim.

Perusahaan asing saat ini masih berjuang menghadapi lingkungan bisnis yang peraturannya bisa berubah dalam hitungan hari. Pemilik TikTok, ByteDance, menyadari hal ini dengan susah payah pada bulan September ketika mereka terpaksa menghentikan layanan belanja online-nya secara tiba-tiba di Indonesia. Ada juga masalah undang-undang kepemilikan asing yang membatasi, yang seringkali mengharuskan mitra bisnis lokal. Selain itu, proyek-proyek terhenti dan permohonan-permohonan penting tidak ditandatangani dan disetujui selama berbulan-bulan.

Semua masalah ini berkontribusi pada fakta bahwa Indonesia tertinggal dibandingkan negara-negara Asia Tenggara lainnya dalam hal transformasi dramatis dan diversifikasi rantai pasokan global selain Tiongkok, khususnya di bidang manufaktur berteknologi tinggi.

Ada alasan untuk berharap. Geopolitik, khususnya upaya AS untuk memperdalam hubungannya dengan pemerintah Asia melawan Tiongkok, semakin berpihak pada Jakarta. Setelah pertemuan bilateral antara Presiden AS Joe Biden dan Widodo di Washington pekan lalu, AS menyatakan pihaknya menganggap Indonesia sebagai mitra untuk membangun rantai nilai semikonduktor global.

READ  Upaya pertama Presiden Indonesia untuk menyabotase penjualan Presiden China-Filipina Uyghur Malambia

Titik terang lainnya adalah sektor material. Investasi penanaman modal asing (FDI) Indonesia sebesar $22 miliar pada tahun lalu didominasi oleh logam dan pertambangan. Negara ini telah menjadi pusat rantai pasokan kendaraan listrik global, berkat cadangan nikelnya yang melimpah, yang merupakan kebutuhan utama industri. Ford, Hyundai, Vale dan Tsingshan termasuk di antara perusahaan yang membangun pabrik baterai dan kendaraan listrik dalam negeri.

Namun menjelang pemilu nasional yang penting pada awal tahun depan, korupsi dan kepentingan pribadi masih menjadi hambatan utama bagi dunia usaha dan investasi. Hal ini jelas merupakan masalah yang perlu ditangani dengan lebih serius jika negara dengan perekonomian terbesar di Indonesia ini ingin menyadari potensinya untuk melampaui negara-negara tetangganya.

[email protected]

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."