KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Meninggalnya Arno A.  Penzias, 90 tahun;  Fisikawan pemenang Hadiah Nobel membenarkan teori Big Bang
science

Meninggalnya Arno A. Penzias, 90 tahun; Fisikawan pemenang Hadiah Nobel membenarkan teori Big Bang

Arno A., meninggal Senin di San Francisco. Penzias, yang penyelidikan astronominya menghasilkan bukti tak terbantahkan tentang keberadaan alam semesta yang dinamis dan berevolusi dengan titik asal yang jelas, membenarkan apa yang kemudian dikenal sebagai Teori Big Bang. Dia berusia 90 tahun.

Putranya, David, mengatakan kematiannya di panti jompo karena komplikasi penyakit Alzheimer.

Dr Penzias (diucapkan PEN-zee-as) berpartisipasi dalam semester semester 1978 Hadiah Nobel Fisika dengan Robert Woodrow Wilson Untuk penemuan mereka pada tahun 1964 tentang radiasi latar gelombang mikro kosmik, sisa ledakan yang melahirkan alam semesta sekitar 14 miliar tahun yang lalu. Ledakan ini, yang dikenal sebagai Big Bang, kini menjadi penjelasan yang diterima secara luas mengenai asal usul dan evolusi alam semesta. (Fisikawan ketiga, Pyotr Kapitsa dari Rusia, menerima separuh penghargaan lainnya, atas kemajuannya dalam mengembangkan helium cair.)

Sampai Dr. Penzias dan Dr. Wilson menerbitkan pengamatan mereka, teori Big Bang bersaing dengan teori keadaan tetap (steady-state theory), yang membayangkan hamparan yang lebih stabil dan tak lekang oleh waktu yang tumbuh di ruang tanpa batas, dengan materi baru yang terbentuk untuk mengisi kekosongan tersebut.

Akhirnya, penemuan Dr. Penzias dan Dr. Wilson menyelesaikan kontroversi tersebut. Namun, ini merupakan hasil kebetulan dari penyelidikan yang sama sekali berbeda.

Pada tahun 1961, Dr. Penzias bergabung dengan Laboratorium Bell AT&T di Holmdel, New Jersey, dengan tujuan menggunakan antena radio, yang sedang dikembangkan untuk komunikasi satelit, sebagai teleskop radio untuk melakukan pengukuran kosmologis.

“Hal pertama yang saya pikirkan adalah mempelajari galaksi dengan cara yang belum pernah dilakukan orang lain,” katanya dalam salah satu percakapan. wawancara tahun 2004 Dengan Yayasan Nobel.

Pada tahun 1964, saat mempersiapkan antena untuk mengukur sifat-sifat Bima Sakti, Dr. Penzias dan Dr. Wilson, astronom radio muda lainnya yang baru mengenal Bell Labs, menemukan desisan gelombang radio yang terus-menerus dan tidak dapat dijelaskan yang tampaknya berasal dari alam semesta. terdeteksi di mana pun di langit, tidak peduli ke arah mana antena diarahkan. Bingung, mereka memikirkan sumber kebisingan yang berbeda. Mereka mengira mungkin menangkap radar, kebisingan dari Kota New York, atau radiasi dari ledakan nuklir. Ataukah kotoran merpati yang menjadi penyebabnya?

Saat memeriksa antena, Dr. Penzias dan Dr. Wilson “melakukan pemeriksaan sirkuit listrik serupa dengan yang digunakan dalam mempersiapkan pesawat ruang angkasa berawak,” tulis Walter Sullivan dalam bukunya. The New York Times pada tahun 1965. Namun, desisan misterius itu tetap ada.

READ  Elon Musk mengolok-olok Biden dengan garis Trump atas inspirasi yang dirasakan 4

Dasar kosmologis dari kebisingan akhirnya dapat dijelaskan dengan bantuan fisikawan di Universitas Princeton, yang berspekulasi bahwa mungkin ada radiasi yang berasal dari segala arah yang tersisa dari Big Bang. Ternyata desas-desus ini hanyalah gema kosmik. Hal ini menegaskan bahwa alam semesta tidak terlalu tua dan statis, melainkan bermula dari bola api purba yang meninggalkan alam semesta bermandikan radiasi latar belakang.

Dr Penzias berkata bertahun-tahun kemudian bahwa penemuan ini meningkatkan minatnya pada astronomi. Dia dan Dr. Wilson kemudian menemukan lusinan jenis molekul di awan antarbintang tempat terbentuknya bintang-bintang baru.

“Penemuan mereka mewakili transisi antara periode ketika kosmologi lebih filosofis, dengan sangat sedikit observasi, dan masa keemasan kosmologi observasional,” kata Paul Halpern, fisikawan di Universitas St. Joseph di Philadelphia dan penulis Flashes of Creation. : George Gamow, Fred Hoyle, dan Debat Big Bang“,” katanya dalam wawancara telepon.

Penemuan ini tidak hanya membantu memperkuat narasi besar alam semesta; Hal ini juga membuka jendela di mana hakikat realitas dapat dieksplorasi, semua akibat desisan menjengkelkan yang pertama kali terdengar 60 tahun lalu oleh dua fisikawan pemula yang mencari sesuatu yang lain.

Arno Alain Penzias lahir pada tanggal 26 April 1933 di Munich dari orang tua Yahudi, Karl dan Justine (Eisenreich) Penzias. Dr Penzias kemudian menunjukkan, kepada hampir semua orang yang dia temui, bahwa kelahirannya bertepatan dengan hari dan tempat di mana Gestapo, polisi rahasia Jerman, dibentuk.

Ayahnya adalah seorang pedagang grosir kulit. Ibunya, yang mengurus rumah tangga, telah berpindah agama ke Yudaisme dari Katolik Roma pada tahun 1932.

Pada musim gugur tahun 1938, keluarga Penzia ditangkap dan dimasukkan ke dalam kereta untuk dideportasi ke Polandia.

“Untungnya bagi kami, Polandia berhenti menerima orang Yahudi tepat sebelum kereta kami mencapai perbatasan,” kata Dr. Penzias dalam pidatonya saat pemakaman ibunya pada tahun 1991. Kereta kembali ke Munich. Pada akhir musim semi tahun 1939, Arno yang berusia 6 tahun dan saudaranya Gunther, 5 tahun, dimasukkan ke dalam kereta sebagai bagian dari Transportasi Anak, upaya penyelamatan Inggris yang membawa sekitar 10.000 anak ke Inggris.

Ibunya meminta Arno menjaga adiknya. “Saya baru menyadari kemudian bahwa dia tidak tahu apakah dia akan bertemu lagi dengan kami,” katanya dalam pidatonya.

READ  Foto baru Webb yang menakjubkan mengungkapkan puluhan ribu bintang muda

“Masing-masing dari kami diberi sekotak besar coklat,” kenang Günter Penzias melalui telepon. Saya tertidur di kereta, dan tas saya dicuri. Jadi Arno membaginya denganku.”

Orang tua anak laki-laki tersebut dapat meninggalkan Jerman menuju Inggris, dan keluarganya tiba di New York City pada tahun 1940. Karl dan Justine mendapatkan pekerjaan sebagai supervisor di serangkaian gedung apartemen di Bronx, yang memberikan tempat tinggal bagi keluarga tersebut.

Dr Penzias mengatakan kepada The New Yorker bahwa dia bersekolah di Brooklyn Technical High School dan “seperti tertarik pada kimia.” pada tahun 1984. Dia mendaftar di City College of New York pada tahun 1951 dengan tujuan mempelajari kimia, tetapi ternyata dia telah mempelajari terlalu banyak materi tersebut. Setelah salah satu profesornya meyakinkan dia bahwa dia bisa mencari nafkah sebagai fisikawan, dia mengubah jurusannya dan lulus pada tahun 1954. Tahun itu, dia menikah dengan Anne Barras, seorang mahasiswa di Hunter College. Mereka bercerai pada tahun 1995.

Setelah dua tahun menjadi petugas radar di Korps Sinyal Angkatan Darat, ia memasuki sekolah pascasarjana di Universitas Columbia, di mana ia memperoleh gelar master dan doktoral di bidang fisika, yang terakhir pada tahun 1962.

Namun jalan Dr. Penzias untuk menemukan jawaban atas salah satu pertanyaan paling penting umat manusia dimulai setahun yang lalu, ketika ia bergabung dengan Bell Labs sebagai anggota kelompok penelitian radio di Holmdel.

Di sana, ia melihat potensi antena komunikasi luar angkasa baru AT&T, sebuah teleskop radio raksasa yang dikenal sebagai Holmdel Horn, sebagai alat observasi kosmik. Saat berkolaborasi dengan Dr. Wilson pada tahun 1964 untuk menggunakan antena, salah satu tujuan mereka adalah memajukan bidang astronomi radio yang sedang berkembang dengan mengukur secara akurat banyak sumber cahaya langit, kata Dr. Wilson dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

Namun tak lama setelah mereka memulai pengukuran, mereka mendengar suara desisan. Mereka menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk mengesampingkan kemungkinan penyebabnya, termasuk merpati.

“Merpati akan terbang dan bertengger di ujung tanduknya, menyimpan apa yang disebut Arno sebagai zat isolasi berwarna putih,” kata Dr. Wilson. “Dan kami tidak tahu apakah kotoran merpati menghasilkan radiasi.” Maka orang-orang itu naik dan membersihkannya. Kebisingan terus berlanjut.

READ  Kamera pelacak SpaceX merekam video epik pendaratan Falcon 9

Akhirnya, kegemaran Dr. Penzias untuk mengobrol di teleponlah yang menghasilkan terobosan yang tidak disengaja. (“Untung saja dia bekerja di perusahaan telepon,” kata Dr. Wilson, “karena dia suka menggunakan mesin mereka. Dia berbicara dengan banyak orang.”)

Pada bulan Januari 1965, Dr. Penzias menelepon Bernard Burke, sesama astronom radio, dan selama percakapan mereka dia menyebutkan desisan yang membingungkan. Dr Burke menyarankan agar Dr Penzias menghubungi fisikawan di Universitas Princeton yang mencoba membuktikan bahwa Big Bang telah meninggalkan jejak radiasi kosmik. dia melakukan.

Penasaran, para ilmuwan dari Princeton mengunjungi Dr. Penzias dan Dr. Wilson, dan bersama-sama mereka membuat hubungan antara Big Bang. Teori dan observasi tersebut kemudian disatukan dalam dua makalah yang diterbitkan pada tahun 1965.

Dr Penzias tetap di Bell Labs selama hampir empat dekade, menghabiskan 14 tahun sebagai Wakil Presiden Penelitian. Minatnya melampaui ilmu pengetahuan, yaitu bisnis, seni, teknologi, dan politik. Setelah pidato penerimaan Hadiah Nobel tahun 1978 di Stockholm, dia langsung berangkat ke Moskow untuk menyampaikan temuannya kepada sekelompok ilmuwan yang tidak setuju. Dia kemudian membantu banyak dari mereka meninggalkan Uni Soviet.

Pada tahun 1992, Dr. Penzias mengatur agar penerima dan peralatan kalibrasi Holmdel Horn disumbangkan ke Deutsches Museum di Munich, dan tetap menjadi bagian dari pameran permanen.

Putrinya, Rabbi L., berkata. Shifra Weiss-Penzias, dalam sebuah wawancara: “Sangat penting bagi orang tua saya untuk mengingatkan mereka tentang apa yang telah hilang dari mereka.” “Dia ingin karyanya menjadi pengingat hidup para pengungsi yang pergi dan orang-orang yang meninggal.”

Dr Penzias menikah dengan Sherri Levitt, seorang eksekutif Silicon Valley, pada tahun 1996. Selain putrinya; Putranya David. Saudaranya, Gunther Dr. Penzias, meninggalkan istrinya. putri lainnya, Mindy Dirks; anak tiri Carson Leavitt. putri tiri Victoria Zaroff; 12 cucu; dan tiga cucu.

Tak lama setelah Hadiah Nobel diumumkan, Presiden Jimmy Carter mengirimkan telegram ucapan selamat kepada Dr. Penzias. “Saya datang ke Amerika Serikat 39 tahun yang lalu sebagai pengungsi yang tidak punya uang dari Nazi Jerman,” jawabnya, seraya menambahkan bahwa bagi dia dan keluarganya, “Amerika berarti surga yang aman serta tanah kebebasan dan peluang.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."