KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Economy

Meta tidak akan merekomendasikan postingan politik di Instagram dan Threads

Meta mengumumkan pada hari Jumat bahwa dia akan melakukannya Secara proaktif berhenti merekomendasikan konten politik Di Instagram atau aplikasi teks barunya, Threads, berita disruptif, jurnalis kreatif dan fokus politik bersiap menghadapi tahun pemilu yang penting.

Meskipun pengguna masih diperbolehkan untuk mengikuti akun yang memposting tentang isu-isu politik dan sosial, akun yang memposting konten tersebut tidak akan direkomendasikan, dan konten yang diposting oleh akun non-politik yang bersifat politis atau berisi komentar sosial juga tidak akan direkomendasikan. kata Meta.

Perusahaan mengatakan mereka juga tidak akan menampilkan postingan pengguna yang berfokus pada undang-undang, pemilu, atau masalah sosial dari akun yang tidak diikuti pengguna.

Juru bicara Meta Danny Lever berkata: “Pengumuman ini memperluas upaya kami selama bertahun-tahun dalam menangani dan memperlakukan konten politik berdasarkan apa yang diinginkan orang-orang kepada kami.”

Pengguna masih dapat melihat postingan terkait politik di feed utama mereka dari akun yang mereka ikuti, kata Meta. Namun pendekatan baru ini berarti bahwa pengguna cenderung tidak melihat konten atau akun yang berorientasi politik di halaman Jelajahi Instagram, produk video pendeknya yang dikenal sebagai Reels, dan kotak saran pengguna untuk mengikuti. Meta juga tidak akan merekomendasikan kebijakan untuk feed pengguna dalam topik. Meta mengatakan pihaknya berencana mengembangkan alat yang memungkinkan pengguna memilih untuk melihat lebih banyak konten politik, namun alat tersebut tidak tersedia.

Keith Edwards, ahli strategi politik Partai Demokrat dan pembuat konten, mengatakan dia bertemu dengan Gedung Putih dua kali baru-baru ini dan mendesak para pejabat di sana untuk bergabung dengan Threads, tetapi sekarang dia menyesali upaya yang dia lakukan pada platform tersebut.

“Nilai tambahan dari media sosial, dan bagi para politisi, adalah bahwa Anda dapat menjangkau masyarakat umum yang mungkin tidak mendengar pesan yang perlu mereka dengar, seperti aborsi yang ada dalam pemungutan suara di Florida, atau bahwa pemungutan suara sedang dilakukan saat ini,” dia berkata. “Ada iklan TV, tapi siapa yang menonton TV lagi? Kebanyakan orang menggunakan ponsel mereka, dan aplikasi Meta adalah tempat kebanyakan orang menghabiskan waktu mereka.”

READ  Greensboro telah dipilih oleh FBI untuk lokasi vaksin COVID-19 skala besar

Mengubah marah Beberapa pembuat berita dan politisi, banyak di antaranya beralih ke aplikasi Threads Instagram setelah akun X mereka terpengaruh oleh Elon Musk, yang menghapus centang biru verifikasi dan melarang beberapa aktivis dan jurnalis progresif dari situs tersebut.

Meta meluncurkan Threads musim panas lalu sebagai alternatif dari X. Layanan ini berkembang pesat dengan memungkinkan pengguna mengimpor dan mengikuti koneksi sosial mereka dengan mudah dari Instagram, dan telah diadopsi oleh banyak jurnalis, selebriti, dan pembuat konten terkenal.

Dalam beberapa tahun terakhir, Meta semakin enggan menampilkan berita dan politik kepada pengguna karena raksasa media sosial tersebut menghadapi kritik karena cara mereka mengawasi misinformasi, ide kontroversial, dan ekstremisme. Tak lama setelah Meta meluncurkan Threads, bos Instagram Diposting oleh Adam Mosseri Perusahaan tidak akan “mendorong” politik dan “berita keras” di platform tersebut. Dia mengatakan peningkatan pembaca yang terlibat dari promosi semacam itu “sama sekali tidak sebanding dengan risiko pengawasan, negativitas (jujur ​​saja) atau integritas yang menyertainya.”

Sari Beth Rosenberg, seorang podcaster di New York, mengatakan dia pindah ke Threads setelah merasa tidak dapat terhubung dengan audiensnya di Twitter setelah Musk mengambil alih. “Meskipun saya ragu-ragu mengenai Meta yang kini mengambil kendali atas Threads, saya akan memberikannya kesempatan.…Tetapi apa yang mereka lakukan adalah menghukum dan membatasi pembicaraan yang sangat penting mengenai kebijakan dalam pemilu paling penting di zaman kita.”

Rosenberg mengatakan dia telah menggunakan platformnya untuk mengedukasi masyarakat tentang kesehatan masyarakat dan pandemi virus corona, namun mengingat perubahan yang dilakukan Meta, dia sekarang khawatir jika dia menyebutkan topik tersebut, aksesnya akan dibatasi.

Ina Da, pembuat konten yang tinggal di Brooklyn, mengatakan kebijakan Meta terlalu kabur, dan bahasa seputar masalah sosial membuatnya khawatir. “Seluruh keberadaan dan pandangan beberapa orang akan dipandang politis, seperti saya sebagai perempuan kulit hitam,” katanya. “Ini akan membungkam banyak orang yang terpinggirkan.”

READ  Bupati di ibu kota baru Indonesia menghadapi tuduhan komisi - BeritaBenar

Isaias Hernandez, seorang kreator Generasi Z yang memposting tentang perlindungan lingkungan, mengatakan perubahan tersebut dapat menyebabkan pemilih menjadi kurang berpendidikan selama pemilu besar. “Kebijakan iklim merupakan faktor besar bagi banyak generasi muda yang memilih,” katanya. “Saya pikir kita akan kehilangan sebagian besar pemilih jika kita tidak bisa menyebarkan informasi iklim.”

Edwards, ahli strategi politik, mengatakan perubahan tersebut kemungkinan besar mempunyai konsekuensi politik. “[Meta] Dia berkata: “Mereka mencoba mengubah dunia menjadi tempat yang apolitis, yang hanya membantu gerakan otoriter, pada saat gerakan otoriter meningkat di negara-negara demokrasi Barat.”

Emily Amick, yang memiliki 133.000 pengikut Instagram, mengatakan perubahan tersebut kemungkinan besar tidak akan berdampak besar pada pembuat konten konservatif. Dia mengatakan banyak pembuat konten sayap kanan yang ahli dalam menghindari pembatasan dengan tidak memposting secara terbuka tentang politik.

“Ada banyak uang di balik influencer sayap kanan, ini adalah ekosistem yang sangat kuat yang dibangun untuk sukses secara online saat ini, dan perubahan ini akan lebih membantu mereka,” katanya. Dia mengatakan dia menyadari pandangannya terhadap postingan menurun ketika dia berbicara tentang topik bermuatan politik seperti aborsi dan senjata api.

“Sayap sayap kanan secara aktif mengembangkan konten yang memanfaatkan estetika media sosial berbasis visual, terutama melalui influencer komersial,” katanya. Mereka membuat konten yang tidak terkesan politis, meskipun memiliki implikasi politik yang besar. “Istri Tradisional” adalah kependekan dari “istri tradisional” dan mengacu pada influencer yang membuat konten seputar pekerjaan rumah tangga dan sering kali memasukkan pesan-pesan konservatif ke dalam konten mereka.

Perubahan tersebut juga dapat berdampak negatif pada publikasinya, kata Ashton Pittman, editor berita di Mississippi Free Press, sebuah organisasi nirlaba online yang berbasis di Jackson, Mississippi. Pittman mengatakan dia mengandalkan rekomendasi media sosial untuk meningkatkan jumlah pembaca outlet tersebut. “Jika Anda tidak mendapatkan berita lokal, demokrasi akan menderita,” katanya. “Jika perusahaan media sosial bersembunyi secara lokal [political] Berita dari Anda, Anda akan kurang mendapat informasi, dan tempat tinggal Anda akan menjadi lebih buruk.

READ  Indeks S&P 500 dan Nasdaq ditutup melemah, mengakhiri kenaikan beruntun 5 sesi; Pengecer dan teknologi lemah

Akun profesional di Instagram yang baru-baru ini memposting konten politik dapat memeriksa kelayakannya untuk mendapatkan rekomendasi berdasarkan status akun, kata Meta. Dari sana, mereka dapat mengedit atau menghapus postingan politik terbaru atau mengajukan banding atas keputusan perusahaan untuk membatasi akun dan konten mereka dari rekomendasi.

Saat membatasi konten, “kami tidak membicarakan semua berita, kami lebih fokus pada berita politik atau komentar sosial,” kata Mosseri pada hari Jumat.

“Hal yang menakutkan tentang hal ini adalah apa yang bersifat politis?” kata Edwards. “Bud Light tidak bersifat politis sampai hal itu terjadi. M&M hijau tidak bersifat politis sampai Tucker Carlson menjadikannya politis.

“Jika saya memposting tentang hak-hak LGBTQ, atau tentang menjadi seorang lelaki gay, apakah itu bersifat politis?” tanya Pittman, editor Mississippi. “Kalau saya posting tentang Taylor Swift, apakah itu politis karena aktor jahat menjadikan segala sesuatunya politis? Semuanya politis kalau kita jujur ​​pada diri sendiri, hanya soal siapa yang mendefinisikan apa itu politik dan siapa yang bisa mendefinisikannya dan apa maksudnya? “

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."