KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Molly Soria berbicara tentang foto Netflix-nya “Trigger Warning” bersama Jessica Alba
entertainment

Molly Soria berbicara tentang foto Netflix-nya “Trigger Warning” bersama Jessica Alba

Kita jarang mendengar tentang sutradara Indonesia Molly Suria sejak ia memenangkan Penghargaan Film Cannes yang bergengsi pada tahun 2017. Marlena si pembunuh dalam empat bab.

“Saya berada dalam pandemi seperti orang lain, saya memakai masker, saya tinggal di rumah karena takut jika meninggalkan rumah saya akan mati, dan saya membawa seluruh keluarga,” kata Soria kepada Deadline di Festival Film Tokyo, di mana dia diatur untuk menerima Penghargaan Kehormatan Kurosawa Akira.

Suriah telah merilis tiga film layar lebar. Film pertamanya, imajinerFilm ini memenangkan empat penghargaan, termasuk Film Terbaik di Festival Film Indonesia pada tahun 2008. Film fitur keduanya, Apa yang tidak mereka bicarakan ketika berbicara tentang cinta (2013), merupakan film Indonesia pertama yang terpilih mengikuti Sundance Film Festival. Pada tahun 2017, film fitur ketiganya, MarlenaFilm ini dirilis di bioskop di 14 negara, termasuk Amerika Serikat, Kanada dan Jepang, setelah pemutaran perdana di Festival Film Cannes. Film ini juga memenangkan Grand Prix di Tokyo Filmex Festival dan terpilih sebagai perwakilan Indonesia untuk Academy Award.

Tahun depan, ia kembali dengan dua film, termasuk film Netflix berbahasa Inggris berjudul Memicu peringatanDibintangi oleh Jessica Alba. Di bawah ini, Suriya berbincang dengan Deadline tentang pengalamannya meninggalkan industri film, terjun ke dunia pembuatan film layar lebar di Hollywood, bekerja sama dengan Jessica Alba, dan bagaimana “ledakan konten baru” telah mengubah dunia perfilman di Indonesia.

Waktu pengiriman: Sudah lama sekali sejak film terakhirmu, Marlena si Pembunuh dalam Empat Babak. apa yang kamu lakukan?

Molly Suriah: Saya telah melalui pandemi ini seperti orang lain, memakai masker, tinggal di rumah, takut jika saya keluar rumah saya akan mati, dan membawa serta seluruh keluarga. Film saya berikutnya, Kota ini adalah medan perangFilm ini hampir siap syuting pada tahun 2020 ketika pandemi melanda Indonesia (dan dunia). Kami memutuskan untuk menunda syuting, dan saya segera kembali mengembangkan naskahnya karena saya tidak ingin fokus produksi beralih ke pencegahan virus corona daripada membuat film yang bagus, singkat cerita. Saya banyak menulis dan akhirnya membuat iklan pada tahun itu yang untungnya mampu membayar tagihan.

Dan pada tahun 2021, proyek Amerika/Hollywood yang saya kembangkan tiba-tiba mendapat lampu hijau untuk mulai berproduksi. Jadi saya pergi ke AS dan syuting film lain di sana terlebih dahulu sebelum akhirnya mulai syuting. medan perang Ketika saya kembali ke Indonesia awal tahun ini.

Waktu pengiriman: Sepertinya banyak hal telah berubah di dunia dan industri sejak tahun 2017. Apa yang telah Anda lakukan dalam beberapa tahun terakhir?

Suriah: Dunia telah berubah. Bioskop telah berubah, penontonnya juga berubah, dan kita menyaksikan bagaimana segala sesuatunya berubah dengan sangat cepat di depan mata kita. Maraknya media sosial dan bagaimana media ini membunuh para bintang video – menurut saya ini cukup menarik. Bagaimana satu platform bisa membunuh platform lain dengan begitu cepat dalam waktu kurang dari satu dekade.

READ  Kalender pertandingan Piala Dunia Qatar 2022

Tiba-tiba, Anda mendapati diri Anda menonton video yang sangat pendek di Reel Instagram jika Anda lebih tua, atau di TikTok jika Anda lebih muda; Atau film ringan dan menyenangkan berdurasi 90 menit di platform streaming; Atau film berdurasi tiga jam di bioskop. Ada banyak hal di antara kategori-kategori ini, tetapi sepertinya dunia membutuhkan banyak konten saat ini. Ini gila.

Di Indonesia, terjadi peningkatan sumber daya yang signifikan seiring dengan munculnya talenta-talenta baru dan suara-suara baru. Dalam beberapa tahun terakhir, pemerintah telah memberikan bantuan dan dukungan yang signifikan kepada industri film dan pembuat film. Uang baru, dukungan besar untuk produksi bersama, penonton kami menunggu acara besar berikutnya, dan mereka sangat bersemangat.

Waktu pengiriman: Apa pendapat Anda tentang sistem industri film saat ini? Tren apa yang paling penting yang Anda perhatikan?

Suriah: Konten tersebut menjadi sangat populer di Indonesia. Semua orang di Indonesia disibukkan dengan konten web, web series, sinetron, dan tentu saja, film layar lebar. Hal ini menunjukkan perubahan besar bagi industri kecil seperti Indonesia, dan kami berharap sumber daya kami juga akan tumbuh seiring dengan peningkatan produksi yang berkelanjutan. Film-film populer yang hits di bioskop Indonesia – film horor atau film melodramatis yang bikin orang menitikkan air mata – masih belum berubah, dan saya rasa Anda juga bisa melihatnya secara streaming. Meskipun penyedia layanan streaming mengadopsi pendekatan menyediakan segalanya untuk semua orang. Jadi, banyak sekali konten yang harus dikerjakan, namun belum cukup banyak orang yang melakukannya, dan belum ada sistem yang mengaturnya. Kedengarannya gila, tetapi setelah mencoba sistem lain, menurut saya sistem ini juga memberi Anda, sebagai pembuat film, banyak kebebasan. Kebebasan yang Anda dapatkan di industri yang sedang berkembang dan tidak di tempat lain. Dan terkadang hal itu bisa sangat membebaskan.

Waktu pengiriman: IMDb menyatakan bahwa Anda memiliki dua proyek yang sedang dalam produksi dan dijadwalkan keluar pada tahun 2024. Apakah ini benar? Bisakah Anda memberi tahu saya tentang kedua proyek ini dan kapan kita akan melihatnya?

Suriah: Ya, ini benar. Maksudku, aku belum merilis satu film pun dalam 6 tahun, dan aku akan merilis dua film pada tahun 2024. Gila sekali kan? Saya juga memiliki film baru yang sedang dikembangkan saat ini dan dijadwalkan untuk syuting awal tahun depan. Ini adalah skenario yang saya tulis di awal pandemi. Sekarang, saya sedang melakukan penyesuaian pada naskahnya, dan waktu terus berjalan seiring dengan semakin dekatnya jadwal produksi.

Waktu pengiriman: Anda telah mengerjakan film terbaru Anda secara mandiri. Apa pengalaman Anda bekerja dengan Netflix di Trigger Warning? Apakah Anda mengubah sesuatu dalam cara Anda bekerja?

Suriah: Apakah bisnis Anda berubah? Cobalah mengubah hidup Anda. Bekerja dengan Netflix berarti saya melakukan produksi serikat pekerja penuh dengan banyak aturan, bergabung dengan Directors Guild of America, dan bekerja bersama kekasih remaja saya dari Dark Angel. Mereka mengirimi saya tiket kelas satu ke New Mexico untuk tinggal di sana selama lima bulan, menyewakan saya mobil yang melaju di seberang jalan, dan memberi saya trailer mewah ini saat kami sedang syuting. Pada tahun 2016, saya memotret Marlina pada layar 9 inci dan anggaran kurang dari satu juta dolar.

READ  Kapan industri perjalanan di Asia akan pulih? Mungkin paling cepat 2023

Mereka mengambil pendekatan yang sangat berbeda dan sistematis dalam pembuatan film, dan masing-masing dari mereka sangat baik dalam pekerjaannya. Film ini tidak selaras dengan bahasa atau budaya saya, jadi saya banyak mendengarkan orang-orang yang bekerja dengan saya. Mengarahkan bisa menjadi sangat mudah ketika Anda dikelilingi oleh orang-orang hebat dan bekerja dalam sistem yang sudah disiapkan untuk meraih kesuksesan. Saya tidak bermaksud memberi kesan cerah pada segala hal. Maksudku, itu adalah tekanan dan stres yang besar – tapi aku menerima semuanya. Namun penyutradaraan tetaplah penyutradaraan – Anda juga mempunyai visi dalam benak Anda tentang bagaimana adegan tersebut seharusnya terlihat, dan saya sudah cukup lama memikirkan naskahnya untuk mengetahui secara pasti apa yang harus dilakukan dengan naskah tersebut. Tantangannya adalah mengkomunikasikannya melintasi batasan budaya. Jadi saya rasa saya harus mengubah cara saya berkomunikasi dan juga memimpikan hal-hal yang lebih besar karena itulah yang Anda lakukan di Amerika.

Waktu pengiriman: Bagaimana ide Trigger Warning muncul? Bagaimana pengalamannya dengan Jessica Alba?

Suriah: Agen saya menelepon saya pada malam setelah pemutaran perdana Marlena si pembunuh dalam empat bab Di Festival Film Cannes. Kurang dari setahun setelah saya mulai membaca naskah dari Hollywood, Operator Hal ini terjadi dengan antusiasme yang besar dari tim saya – karena, dalam beberapa hal, Operator Itu sangat mengingatkan kita Marlena – Pahlawan wanita yang kuat, suasana Barat, tetapi banyak adegan aksi. Di satu sisi, itu serupa dan sangat berbeda, nyaman tetapi pada saat yang sama tidak nyaman. Itulah yang pertama kali membuat saya tertarik pada film tersebut. Lalu saya menelepon produser — ini adalah era sebelum Zoom — dan berbagi perasaan itu. Saya pikir mungkin itulah sebabnya saya mendapatkan pekerjaan itu.

Jessica mulai menunjukkan ketertarikannya pada proyek tersebut. Aku melakukan panggilan telepon pertamaku padanya. Sungguh tidak nyata karena saya baru saja keluar dari kelas yoga pagi itu dan minum kopi bersama teman-teman. Kami berbagi visi kami melalui panggilan telepon selama satu jam tentang film tersebut. Saya ingat mengatakan ini akan menjadi proyek pertama saya di Hollywood, dan saya sama sekali tidak tahu apa pun tentang Hollywood atau cara kerjanya, tapi saya tahu tentang pembuatan film dan penyutradaraan, dan saya akan melakukan yang terbaik untuk mewujudkan visi kami dengan benar. Jessica berdiri di sisiku sepanjang proses pengembangan dan produksi sebagai salah satu sekutu terbesarku. Saya ingat menonton pidatonya tentang mendukung perempuan lain, terutama perempuan kulit berwarna, dan bagaimana ada cukup ruang bagi kita semua di panggung besar. Ya, dia sangat mendukung retorika ini karena itulah yang saya rasakan saat bekerja dengannya.

READ  Bunga bangkai bangkit dari kematian di Kebun Raya San Diego - NBC7 San Diego

Waktu pengiriman: Kembali membuat film layar lebar sebagai orang yang sukses secara internasional, apakah sekarang lebih mudah menyelesaikan proyek? Jika ya, mengapa?

Suriah: Saya merasa lebih mudah sejak saya melakukan ini Apa yang tidak mereka bicarakan ketika berbicara tentang cinta. Saya masih ingat para aktor menolak saya untuk berpartisipasi dalam film pertama saya, tapi di… medan perangSaya sangat terkejut dengan betapa berbedanya film ini. Itu sangat berbeda. Saya bahkan bisa merasakan keengganan orang-orang untuk tidak sependapat dengan saya. Saya berpikir, “Wow, apakah kamu seorang sutradara film besar sekarang?” Ini sangat aneh namun sekaligus menakutkan karena ada begitu banyak ekspektasi yang tidak akan Anda percayai.

Aku mengerti itu. Orang-orang menaruh perhatian pada sutradara setelah melihat kesuksesan film mereka. Apalagi setelah dibuat OperatorMeskipun belum ada yang pernah menonton filmnya, sejujurnya judul “Pembuat Film Hollywood” terkadang terasa agak canggung. Tapi saya rasa saya punya pengalaman yang tidak dimiliki banyak orang di kampung halaman. Persepsi telah berubah. Bagi mereka, saya bukan lagi sutradara muda menyenangkan yang hanya membuat film-film aneh dan menyedihkan.

Waktu pengiriman: Apa yang Anda rencanakan untuk dilakukan pada fase karier Anda berikutnya?

Suriah: Sejujurnya, saya tidak punya rencana lima tahun atau rencana konkrit secara umum. Saya salah satu dari orang-orang yang hidup untuk hari ini dan berharap yang terbaik untuk hari esok. Tidak ada yang pasti dalam pembuatan film. Maksudku, lihat tahun 2020 – tiba-tiba – ada pandemi, dan orang-orang tidak diperbolehkan pergi ke bioskop. Jadi saya hanya berencana untuk tahun depan, yaitu selesai tahun ini. medan perangSaya akan syuting film lainnya tahun depan, meskipun saya harus menyelesaikan naskahnya terlebih dahulu dan kemudian merilisnya. Operator Tahun depan. Jadi, mari kita lihat apa yang ditawarkan tetangga kepada saya.

Waktu pengiriman: Mengapa penting bagi Anda untuk menerima Kurosawa Akira Prize di Tokyo?

Suriah: Seperti yang kita ketahui bersama, sutradara perempuan adalah jenis yang langka. Sangat sedikit nama legendaris yang terkenal secara internasional, terutama dari Asia, seperti Akira Kurosawa untuk sutradara wanita. Kami hanya tidak mendapatkan apresiasi seperti itu karena persepsinya kami hanya membuat hal-hal yang niche. Tapi kami tidak hanya melakukan itu. Ada banyak contoh sineas perempuan yang membuat film lebih besar dan berhasil mencapai kesuksesan box office yang luar biasa dengan tetap mempertahankan suaranya, seperti Greta Gerwig dengan BarbieMendapat penghargaan sebagai sineas asal Asia Tenggara ini sangat berarti karena bukan hanya penghargaan bagi saya saja, tapi juga bagi para sineas perempuan masa depan dari kawasan ini yang mempunyai impian besar dan visi yang begitu unik hingga membutuhkan seluruh dunia untuk melihatnya. .

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."