KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Kerjasama Garuda Indonesia dengan InJourney masih dalam radar
Top News

Kerjasama Garuda Indonesia dengan InJourney masih dalam radar

CEO Garuda Indonesia (GA, Jakarta Soekarno-Hatta) mengatakan pada sidang DPR RI bahwa Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) sedang memajukan rencana penggabungan Garuda dan Belita Air (IP, Jakarta Soekarno-Hatta). ) perusahaan pariwisata milik negara PT Aviasi Pariwisata Indonesia, yang dikenal sebagai InJourney. Namun hal itu hanya bisa terjadi jika peran Garuda positif.

Garuda dianggap sebaiknya bergabung dengan Injorni ketika sahamnya sudah positif agar tidak membebani Injorni, kata Direktur Utama Garuda Irfan Setiaputra di Jakarta, 3 Juli 2024. “Diskusi sedang berlangsung mengenai model integrasi, waktu dan bagaimana Garuda akan diintegrasikan ke dalam InJourney.”

Rencana untuk mengintegrasikan Garuda ke dalam InJourney bukanlah hal baru. Namun masalah keuangan Garuda menghalangi hal tersebut. Garuda memasuki proses penangguhan pembayaran utang seperti Bab 11 (Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang – PKPU) pada akhir tahun 2021 dengan utang sekitar USD9,8 miliar. Setelah hampir dua belas bulan, maskapai pelat merah ini keluar dari proses PKPU, mencapai kesepakatan dengan kreditor untuk mengurangi utangnya menjadi sekitar USD5,1 miliar, dan melakukan restrukturisasi armada, jaringan, dan operasinya.

Namun, hasil keuangan terkini Garuda menunjukkan masih berada dalam wilayah ekuitas negatif. Per 31 Maret 2024, ekuitas negatif mencapai USD1,33 miliar, sedikit lebih tinggi dibandingkan USD1,24 miliar pada 31 Maret 2023. Namun, maskapai ini yakin dapat mengatasi hal ini dengan pertumbuhan pendapatan sebesar 40% pada tahun fiskal 2023. Biaya hanya meningkat sebesar 4%.

Sementara itu, Komisi Persaingan dan Konsumen Singapura dengan syarat menyetujui perjanjian usaha patungan komersial antara Garuda dan Singapore Airlines (SQ, Singapore Changi) yang antara lain memungkinkan pengaturan bagi hasil untuk penerbangan antara Indonesia dan Singapura dan memberikan keuntungan bersama. Untuk anggota program frequent flyer. Kedua maskapai sepakat untuk menjaga kapasitas kursi pada pasangan kota Singapura – Jakarta dan Singapura – Surabaya pada tingkat yang sama seperti sebelum proyek bersama. CCCS setiap tahun. Izin ini tunduk pada ketentuan dan bergantung pada maskapai penerbangan.

READ  Lexasure bermitra dengan AgriON untuk menyediakan asuransi seluler bagi petani di Indonesia

“Kami sangat senang mendapatkan persetujuan ini,” kata Chetyaputra. “Mendapatkan persetujuan peraturan sebagai langkah pertama dalam kesepakatan komersial akan memberikan lebih banyak peluang untuk mengembangkan ide-ide strategis yang dilaksanakan dengan baik.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."