KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

World

Kelompok kiri Perancis menggagalkan kelompok sayap kanan dan mengungguli partai Macron dalam kemenangan pemilu yang tidak terduga

Buka gambar ini di galeri:

Reaksi pendukung partai oposisi sayap kiri Prancis, Proud France, setelah hasil parsial pada putaran kedua pemilihan awal parlemen Prancis di Lapangan Stalingrad di Paris pada 7 Juli.Yara Nardi/Reuters

Koalisi partai-partai sayap kiri di Perancis meraih kemenangan tak terduga dalam putaran terakhir pemungutan suara dalam pemilihan parlemen negara itu pada hari Minggu, memenangkan jumlah kursi terbesar tetapi gagal mencapai mayoritas secara keseluruhan.

Koalisi tersebut, yang dikenal sebagai Front Populer Baru, terdiri dari Partai Sosialis, Partai Hijau, Komunis dan France Intrepid, sebuah partai sayap kiri yang dipimpin selama bertahun-tahun oleh Jean-Luc Mélenchon.

Partai tersebut memenangkan 182 kursi di Majelis Nasional, mengungguli kelompok sentris berkuasa yang dipimpin oleh Presiden Emmanuel Macron bernama Ensemble, yang memenangkan 168 kursi, dan Partai Nasional sayap kanan, yang memenangkan 143 kursi.

Parlemen yang digantung berarti ketidakstabilan politik selama berminggu-minggu ketika Macron mencoba menunjuk seorang perdana menteri dengan dukungan yang cukup untuk membentuk pemerintahan.

Front Populer Baru dibentuk selama dua minggu terakhir untuk mencegah partai National Rally sayap kanan Marine Le Pen memenangkan jumlah kursi terbanyak. Partai Reli Nasional mengungguli semua partai lainnya pada putaran pertama pemungutan suara pada tanggal 30 Juni, dan banyak pakar dan lembaga jajak pendapat memperkirakan partai tersebut akan memenangkan jumlah kursi terbanyak setelah pemungutan suara terakhir pada hari Minggu, dan mungkin memperoleh mayoritas.

Dalam upaya lain untuk menghentikan Reli Nasional, Front Populer Baru dan Ensemble membentuk aliansi taktis minggu lalu dan menarik kandidat dari lebih dari 200 daerah pemilihan untuk memberikan peluang lebih besar bagi kandidat non-Reli Nasional untuk menang.

READ  Amerika Serikat sedang mempersiapkan paket senjata lain senilai $800 juta untuk Ukraina, kata sumber

Upaya bersama tersebut berhasil, dan Partai Reli Nasional memenangkan 143 kursi, jauh lebih sedikit dari yang diharapkan.

Namun tidak ada satu pun partai yang berhasil memperoleh 289 kursi yang diperlukan untuk memenangkan mayoritas di Majelis yang memiliki 577 kursi.

Terlepas dari aliansi elektoral mereka, partai-partai yang membentuk Front Populer Baru (New Popular Front) adalah sekutu yang tidak nyaman, dan tidak satupun dari mereka memiliki banyak kesamaan dengan partai Macron, yang telah kehilangan mayoritas suara.

Tuan Mélenchon, pemimpin Front Populer Baru, berkampanye dengan platform peningkatan besar-besaran dalam belanja pemerintah, kenaikan upah sektor publik, dan peningkatan besar dalam upah minimum. Dia juga ingin membatalkan pemotongan pajak perusahaan yang disetujui oleh partai Ensemble, dan membatalkan rencana pemerintah untuk menaikkan usia pensiun dari 62 menjadi 64 tahun.

Yakabowski: Emmanuel Macron mengakhiri peti mati politiknya dengan memilih untuk mengadakan pemilu ini

  • Peserta berjalan menuju spanduk raksasa bertuliskan “Prancis adalah struktur imigrasi” pada rapat umum malam pemilu di Place de la République di Paris pada 7 Juli 2024.Gambar Emmanuel Dunand/Getty

    1 dari 17

Penyelesaian politik yang telah berlangsung dalam beberapa hari terakhir tidak memiliki arti penting bagi ribuan pendukung Front Populer Baru yang berkumpul di medan perang Stalingrad di pusat kota Paris untuk merayakan dan bernapas lega setelah hasil pemilu. Banyak di antara mereka yang menari, menyanyi, dan saling berpelukan saat hasil penyisihan ditayangkan di layar televisi raksasa.

READ  Cruise telah kembali. Inilah yang menunggu industri

“Saya sangat senang,” kata Camille Chazotis. Dia mengkhawatirkan kemenangan Partai Gerakan Nasional, yang menurutnya akan menjadi “bencana bagi negara”.

Temannya, Melina Dower, yakin bahwa MHP akan menang, dan terkejut ketika perkiraan perolehan suara diumumkan. “Partai Gerakan Nasional akan berdampak buruk terhadap hak-hak kaum gay dan akan meningkatkan rasisme,” katanya.

Tak satu pun dari mereka yang yakin bagaimana merumuskan ekspektasi. “Ini belum berakhir,” kata Darryl Campo sambil memeriksa ponselnya untuk mengetahui informasi terkini mengenai pemilu. Ia menambahkan, “Front Populer Baru tidak mencapai hasil yang kami harapkan.”

Mélenchon mengatakan kepada orang banyak bahwa mereka telah berhasil mencapai hasil yang “semua orang katakan tidak mungkin”.

“Malam ini, Partai Reli Nasional masih jauh dari meraih mayoritas,” ujarnya di tengah sorak-sorai penonton.

Dia dengan cepat menekan Macron untuk menunjuk seseorang dari Front Populer Baru sebagai perdana menteri. “Adalah tugas presiden untuk mengundang Front Populer Baru untuk memerintah, dan mereka siap melakukannya,” katanya.

Ketua partai Front Populer Baru, Jordan Bardella, mengutuk apa yang disebutnya sebagai “aliansi tidak wajar” antara Front Populer Baru dan partai Ensemble, dan mengatakan bahwa mereka “mencabut kebijakan pemulihan Prancis.”

Namun dia menunjukkan bahwa Partai Reli Nasional Partai Republik mencapai terobosan bersejarah dengan memenangkan jumlah kursi terbanyak dalam sejarahnya. Dia berkata: “Dunia lama telah runtuh, dan tidak ada yang bisa menghentikan orang-orang yang mulai mendapatkan kembali harapan.”

Le Pen, yang telah lama menjadi tokoh penting bagi partai tersebut, berjanji untuk memajukan agenda partai yang menyerukan pemotongan besar-besaran imigrasi, melonggarkan hubungan dengan Uni Eropa, dan menghilangkan “ideologi Islam”.

“Gelombangnya sedang meningkat. Kali ini belum cukup meningkat, namun terus meningkat, sehingga kemenangan kita hanya tertunda,” katanya kepada para pendukungnya di Paris, Minggu.

READ  Badai Lee yang berkembang pesat diperkirakan akan segera menjadi badai besar

Hasil pemilu akan menjadi berkah sekaligus kutukan bagi Macron, yang akan tetap menjadi presiden hingga masa jabatannya berakhir pada tahun 2027. Dia menyerukan pemungutan suara lebih awal bulan lalu setelah partainya dikalahkan secara telak oleh Rapat Umum Nasional di Parlemen Eropa. pemilu. Dia berharap dapat mengejutkan Partai Reli Nasional dan memobilisasi dukungan rakyat melawan kelompok ekstrim kanan. Meskipun ia berhasil mencegah Nona Le Pen memenangkan mayoritas, partainya mendapat pukulan politik, meninggalkan negara tersebut tanpa pemerintahan.

“Ini adalah situasi yang benar-benar baru di Prancis,” kata Bruno Jeanpart, wakil presiden perusahaan jajak pendapat Prancis Opinion Way. “Kami belum pernah melihat situasi di mana mayoritas tidak dapat terbentuk.”

Ganbart mengatakan sistem pemungutan suara dua putaran di negara itu dirancang untuk menghasilkan mayoritas bagi satu partai atau koalisi. Meskipun partai pimpinan Macron gagal mencapai mayoritas pada tahun 2022, dengan memenangkan 245 kursi, partai tersebut mendapat dukungan yang cukup dari anggota parlemen lain untuk memerintah.

Perdana Menteri Prancis Gabriel Attal mengatakan dia akan mengundurkan diri pada hari Senin tetapi siap untuk tetap menjabat selama Olimpiade, yang dimulai pada 26 Juli. Namun Attal sepertinya tidak akan mendapat cukup dukungan di Majelis Nasional untuk tetap menjabat lebih lama lagi.

Presiden dapat memilih orang lain atau meminta seseorang di luar lembaganya untuk menjalankan pemerintahan sementara hingga pemilu berikutnya dapat diadakan, yang tidak dapat dilaksanakan hingga tahun depan. Memilih seorang non-politisi sebagai perdana menteri – Macron bebas menyebutkan nama siapa pun – telah terjadi di tempat lain di Eropa. Mario Draghi, mantan presiden Bank Sentral Eropa, diangkat sebagai perdana menteri Italia pada tahun 2021 dan menjabat posisi tersebut selama lebih dari setahun.

Pierre Mathieu, profesor ilmu politik di Institut Ilmu Politik di Lille, mengharapkan Macron mempertahankan Attal sebagai solusi jangka pendek. “Kemudian dia harus mempunyai perdana menteri baru, dan saya tidak tahu apa yang bisa dia lakukan,” katanya.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."