Pejabat Indonesia ditangkap karena dugaan suap untuk mendapatkan izin kelapa sawit

  • Seorang bupati di Riau, jantung industri kelapa sawit Indonesia, telah ditangkap atas tuduhan menerima suap dari perusahaan petani.
  • Dua miliar dolar ($ 141.000) itu diduga sebagai imbalan untuk presiden wilayah tersebut, Andy Putra, yang memfasilitasi perpanjangan izin untuk perusahaan kelapa sawit PT Adimulia Agrolestari.
  • Aktivis mengatakan kasus itu hanyalah puncak gunung es, karena kasus itu melanda Riau di perkebunan ilegal dan mengganggu pejabat yang korup.
  • Mereka juga khawatir korupsi di industri kelapa sawit akan semakin meluas di masa depan karena lemahnya Badan Pemberantasan Korupsi (BPK).

Pekanbaru, Riau – Penyidik ​​kasus korupsi di distrik kelapa sawit Indonesia menangkap seorang pejabat setempat karena diduga menerima suap dari sebuah perusahaan kelapa sawit dengan imbalan perpanjangan izin kerjanya.

Petugas KPK, Badan Pemberantasan Korupsi (BPK), telah dituduh Andy Putra, presiden distrik Kuantan Senjinji di provinsi Riau, dan Sudarso, manajer umum perusahaan kelapa sawit PT Adimulia Agrolestari, berada dalam kasus tersebut.

Mereka menuduh Andy telah meminta 2 miliar rupee ($ 141.000) dari Sudarso sebagai imbalan untuk memfasilitasi perpanjangan Izin Adimolia Hak Tumbuh, atau HGU, yang terbaru dari serangkaian lisensi yang harus diperoleh perusahaan kelapa sawit sebelum mereka diizinkan untuk mulai bertani. . . Perusahaan mengoperasikan 6.485 hektar (16.025 hektar) pertanian di Kuantan Singgigi dan sejak 2019 mengupayakan perpanjangan HGU, yang berakhir pada Desember 2024.

Salah satu persyaratan untuk memperpanjang izin adalah bagi perusahaan untuk mengalokasikan sebagian dari konsesinya kepada petani kecil lokal, di bawah skema yang dikenal sebagai pertanian plasma. Namun, kebun plasma di Adimulia terletak di wilayah Kampar yang berdekatan, bukan Kuantan Singgigi.

Untuk memenuhi persyaratan tersebut, Sudarso diduga meminta Andi untuk menyetujui perkebunan Adimulia di Kampar yang layak dipertimbangkan untuk memperpanjang izin HGU perusahaan. Sudarso diduga membayar total 700 juta rupee ($ 49.200) pada bulan September dan Oktober tahun ini, yang seharusnya menjadi dua angsuran pertama dari total 2 miliar rupee di belakang.

Mereka diduga menangani suap gelombang kedua pada 18 Oktober di rumah Andy di Kuantan Senji. Ketika penyidik ​​KPK menggerebek rumah tersebut pada hari itu, mereka menemukan Andy sudah pergi ke Pekanbaru, ibu kota provinsi Riau. Ia kemudian menyerahkan diri ke polisi di Pekanbaru malam itu. Kedua tersangka kini ditahan KPK.

READ  Linklaters membantu mencapai kesepakatan pelabuhan Indonesia senilai $ 1,2 miliar

Wakil Presiden KPK Lili Bentaoli Sirigar mengatakan patung itu merupakan bagian dari upaya yang lebih luas untuk memerangi korupsi di industri pertanian.

“kami berharap [the efforts help] Meningkatkan penerimaan pajak dan mengefektifkan penegakan hukum di sektor sumber daya alam.”

Selain suap, Adimulia juga menjadi sasaran tuduhan penggelapan pajak. Sebuah penyelidikan oleh anggota parlemen daerah di Riau memperkirakan bahwa pajak yang belum dibayar perusahaan setidaknya 49 miliar rupee ($ 3,4 juta).

Pembeli kelapa sawit perusahaan termasuk pedagang besar seperti Wilmar, Sinarmas dan Musim Mas, yang terus mengekspor komoditas tersebut ke seluruh dunia, termasuk ke Amerika Serikat, Eropa dan China.

Perkebunan kelapa sawit di Riau, Sumatera, Indonesia. foto di Rhett A. Pelayan/Mongabay.

Korupsi berulang

Kepala provinsi, walikota, dan gubernur di seluruh Indonesia secara rutin ditangkap KPK dalam kasus korupsi, termasuk yang terkait dengan peternakan. Para ahli mengatakan masalah seperti kasus Kuantan Sengenji akan terus terjadi selama negara tersebut tidak memiliki perlindungan yang kuat untuk mencegah korupsi di industri pertanian.

Dalam kajian industri kelapa sawit tahun 2016, KPK menemukan serangkaian permasalahan di sektor tersebut, seperti lemahnya pengawasan dan pengelolaan dalam mekanisme perizinan, membuat industri rentan terhadap korupsi. Meskipun pemerintah sangat mendukung industri pertanian, menggambarkannya sebagai salah satu kontributor utama negara itu; Indonesia adalah produsen dan pengekspor minyak sawit terbesar di dunia, bertanggung jawab atas lebih dari setengah pasokan dunia.

Akibatnya, politisi dan pejabat sering tertangkap basah menerima suap dari perusahaan kelapa sawit. Kasus penting adalah kasus Anas Mamoon, mantan gubernur provinsi Riau, yang ditangkap pada tahun 2014 karena menerima suap 2 miliar rupee (sekitar $160.000 pada saat itu) dari seorang pengusaha kelapa sawit untuk membagi kembali petak-petak hutan di provinsi ke dalam zonasi. Untuk “penggunaan lain”, yang dikenal sebagai APL dalam bahasa Indonesia, pertambangan dan budidaya kelapa sawit diperbolehkan.

Langkah itu dimaksudkan untuk melegalkan peternakan yang sudah beroperasi di sana.

Pada 2015, pengadilan Anas memvonisnya karena korupsi dan menghukumnya 6 tahun penjara. Pengadilan Banding 2016 Keyakinan ditegakkan Dia menambahkan satu tahun lagi untuk hukumannya.

Rums Erawan, direktur LSM Calipetra Andalas yang berbasis di Riau, mengatakan kasus terbaru yang melibatkan ademolia hanyalah puncak gunung es. Dia menambahkan, provinsi itu tertutup peternakan ilegal, dan mempertanyakan catatan antikorupsi KPK di Riau.

READ  Pembangun tertinggal karena lebih banyak pembeli rumah diberi harga di luar pasar

“Kami membayangkan kinerja KPK, khususnya di sektor sumber daya alam di Riau, lambat, seolah-olah tidak serius [in combating corruption],” dia adalah Dia berkata Seperti dilansir media lokal. “Sudah lebih dari 20 tahun korupsi dalam proses penerbitan izin di Riau, [but it] Itu tidak ditangani sampai ke intinya.”

Deforestasi untuk produksi kelapa sawit di Indonesia.  Rhett C. Butler di Mongabay.
Deforestasi untuk produksi kelapa sawit di Indonesia. Rhett C. Butler di Mongabay.

Menghalangi pemberantasan korupsi

Ramada Viprian, direktur divisi perkebunan LSM lingkungan Auriga, mengatakan korupsi di industri minyak sawit Indonesia dapat menjadi lebih umum di masa depan di bawah undang-undang kontroversial tentang penciptaan lapangan kerja yang disahkan tahun lalu di hadapan publik yang hampir global. berlawanan.

Undang-undang tersebut mencakup program amnesti yang memberi perusahaan kelapa sawit kesempatan untuk terus beroperasi di dalam kawasan hutan, yang seharusnya dilarang untuk kegiatan perkebunan. Perusahaan-perusahaan ini hanya perlu membayar denda yang diperlukan dan mendapatkan izin yang sesuai, termasuk deklasifikasi hutan, dalam waktu tiga tahun untuk melanjutkan operasi di dalam kawasan hutan.

Ramada mengatakan mekanisme ini membuka sejumlah peluang korupsi.

Misalnya, perusahaan besar dapat mengklaim perkebunan kelapa sawit di sekitar konsesi mereka dan berada di dalam kawasan hutan sebagai milik mereka, dan menggunakan mekanisme untuk melepaskan perkebunan di sekitarnya dari kawasan hutan.

“Ini akan menjadi latihan penyewa,” kata Ramada.

Dia menambahkan bahwa skema tersebut juga dapat menyebabkan transaksi di bawah meja bagi perusahaan untuk membayar denda yang lebih rendah.

Ramada mengatakan bahwa sementara undang-undang dan peraturan pelaksanaannya telah menetapkan formula untuk menghitung denda bagi perusahaan yang beroperasi secara ilegal di dalam kawasan hutan, masih ada kekhawatiran tentang seberapa transparan seluruh prosesnya.

Risiko korupsi juga meningkat pada saat kekuatan antikorupsi KPK, termasuk di sektor sumber daya alam, telah dilemahkan oleh undang-undang yang diperkenalkan oleh pemerintahan Presiden Joko Widodo. Pada 2019, anggota parlemen meloloskan amandemen UU KPK yang dirancang administrasi, yang melemahkan beberapa kekuatan lembaga dan berpotensi merusak integritas penyelidiknya.

Di bawah undang-undang baru, KPK bukan lagi lembaga pemerintah yang independen, melainkan lembaga pemerintah, dan pegawainya wajib berstatus pegawai negeri. Hal ini secara efektif membuat mereka menjadi bagian dari kader pejabat yang sama yang awalnya ditugaskan untuk kepolisian. Amandemen tersebut juga menempatkan KPK di bawah dewan pengawas yang anggotanya dipilih oleh presiden dan parlemen—daerah pemilihan yang sering menjadi sasaran penyidikan antikorupsi.

READ  Dengan meroketnya harga berbagi perjalanan, Uber dan Lyft mengambil bagian yang lebih besar dari kue

KPK juga telah dilucuti dari kekuasaannya untuk melakukan penyadapan independen terhadap tersangka – senjata utama dalam perang melawan korupsi yang telah membantunya mencapai tingkat keyakinan hampir 100%.

Akhir September, 58 pegawai KPK menembak Setelah mereka diberitahu bahwa mereka telah gagal dalam ujian pegawai negeri, hasil yang mereka katakan ditahan. Di antara mereka yang terkena dampak adalah beberapa penyelidik lembaga yang paling berpengalaman dan terkemuka, banyak dari mereka telah diancam dan diintimidasi karena peran mereka dalam menuntut tersangka dalam kasus korupsi yang sangat terkait dan berpengaruh.

Ramada mengatakan, semua perubahan di tubuh KPK ini menimbulkan kekhawatiran bahwa korupsi di sektor sumber daya alam, termasuk industri pertanian, akan semakin marak di masa depan.

Satu-satunya jaminan [against corruption] Yang kita punya adalah KPK,” katanya.[But] UU KPK telah direvisi dan banyak kewenangannya telah dilonggarkan.”

Okto Yugo Setyo, Wakil Koordinator LSM Jikalahari yang berbasis di Riau, mengatakan KPK masih bisa memerangi korupsi di sektor sumber daya alam dengan meningkatkan inisiatif yang disebut Gerakan Nasional Penyelamatan Sumber Daya Alam atau GNP-SDA. Inisiatif ini diluncurkan pada tahun 2009 untuk mengatasi korupsi di industri pertambangan, pertanian dan kehutanan.

Namun, Okto mengaku belum banyak mengalami kemajuan karena sebagian besar hanya sebatas pendataan. Partisipasi masyarakat dalam gerakan ini juga terbatas, khususnya di Riau.

Okto meminta pemerintah daerah di Riau untuk membuat batas akhir kawasan hutan di provinsi tersebut, untuk memperjelas di mana perusahaan kelapa sawit beroperasi secara ilegal. Menurutnya, hal ini akan sangat membantu dalam mencegah korupsi di sektor sumber daya alam.

Foto spanduk: Hutan yang dibuka secara ilegal untuk kelapa sawit di Provinsi Riau. Gambar melalui Rhett A Butler/Mongabay.

Umpan balik: Gunakan Siapa ini Untuk mengirim pesan kepada penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar publik, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Transformator Lingkungan Perusahaan Pelanggar Lingkungan Korupsi Perusahaan Penegakan Hukum Lingkungan Hidup Penegakan Hukum Perkebunan Kelapa Sawit


tombol cetak
mesin cetak

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *