Pengacara yang membantu panggilan pengadilan Trump dari komisi 6 Januari

Komite DPR AS yang menyelidiki kerusuhan 6 Januari di US Capitol telah mengeluarkan panggilan pengadilan untuk mantan pengacara Departemen Kehakiman yang telah memposisikan dirinya sebagai sekutu Donald Trump dan membantu upaya presiden Republik untuk menantang hasil pemilu 2020.

Panggilan pengadilan untuk Jeffrey Clark, yang terungkap pada hari Rabu, datang di tengah tanda-tanda eskalasi cepat penyelidikan kongres. Setidaknya tiga pejabat yang terlibat dalam pengorganisasian pawai yang mendahului kerusuhan kekerasan menyerahkan dokumen sebagai tanggapan atas panggilan dari komisi.

Permintaan dokumen dan kesaksian dari Clark mencerminkan upaya komisi untuk menyelidiki tidak hanya pemberontakan yang mematikan tetapi juga gejolak yang melanda Departemen Kehakiman pada minggu-minggu sebelumnya, karena Trump dan sekutunya mengandalkan pengacara pemerintah untuk membuat tuduhan yang tidak berdasar. Hasil pemilu dicurangi. Loyalis Trump menyerbu Capitol dalam upaya untuk mengganggu ratifikasi Kongres atas kemenangan Demokrat Joe Biden

Clark, asisten jaksa agung administrasi Trump, telah muncul sebagai tokoh sentral dalam kisah itu. Sebuah laporan dari komite Senat pekan lalu menunjukkan bagaimana dia membela upaya Trump untuk membatalkan hasil pemilihan di dalam Departemen Kehakiman dan sebagai hasilnya bentrok dengan atasannya yang menolak tekanan, yang berpuncak pada pertemuan Gedung Putih yang dramatis di mana Trump melontarkan gagasan mempromosikan Clark. kepada Jaksa Agung.

Ketua komite, Perwakilan Demokrat Benny Thompson dari Mississippi, menulis dalam sebuah surat kepada Clark yang menyatakan: Panggilan pengadilan.

Thompson menambahkan bahwa sementara Trump pada akhirnya tidak menunjuk Clark sebagai penjabat jaksa agung, upaya Clark “beresiko melibatkan Departemen Kehakiman dalam proses yang tidak memiliki bukti dan mengancam akan merusak supremasi hukum.”

Panitia menetapkan tanggal pengajuan mereka pada 29 Oktober, dan meminta dokumen pada tanggal yang sama. Pengacara Clark menolak berkomentar.

READ  Penurunan kasus COVID-19 di Kanada dapat digagalkan oleh varian delta: Pejabat - Nasional

Komisi 6 Januari sejauh ini telah meminta kesaksian dari sekelompok besar saksi, tetapi tuntutannya pada para pembantu dan rekan Trump kemungkinan akan diperumit oleh sumpah Trump untuk melawan kerja sama mereka atas dasar hak istimewa eksekutif.

Seorang saksi, Steve Bannon, sudah mengatakan kepada komite bahwa dia tidak akan bekerja sama atas arahan Trump, meskipun komite mengatakan pihaknya “berpartisipasi” dengan dua pejabat Trump lainnya – mantan kepala staf Gedung Putih Mark Meadows dan mantan Departemen Pertahanan. Pejabat Kashyap Patel. Juga tidak jelas apakah Dan Scavino, manajer media sosial lama Trump dan salah satu pembantunya yang paling setia, akan bekerja sama.

Namun, yang lain berkolaborasi, termasuk beberapa dari 11 orang yang mengorganisir atau bekerja pada rapat umum Trump yang mendahului kerusuhan. Mereka diberi batas waktu Rabu untuk menyerahkan dokumen dan catatan, dan juga diminta untuk muncul dalam pernyataan terpisah yang ditetapkan oleh komisi mulai bulan ini.

Di antara mereka yang menanggapi penunjukan hari Rabu adalah Lyndon Printnal, yang perusahaannya dikontrak untuk menyediakan keamanan untuk acara hari itu. “Semua dokumen dan korespondensi yang diminta oleh panggilan pengadilan telah dikirimkan,” katanya kepada The Associated Press.

Printnal sebelumnya mengatakan perusahaannya memiliki “segala niat” untuk mematuhi panitia pemilihan. “Sejauh yang kami ketahui, kami telah mengelola keamanan di acara yang diizinkan secara hukum bersama dengan Dinas Rahasia AS dan Polisi Taman,” katanya.

Dua staf lama kampanye Trump dan Gedung Putih, Megan Powers dan Hannah Salem, terdaftar dalam izin rapat umum 6 Januari sebagai “Direktur Operasi Penjadwalan dan Perutean” dan “Direktur Operasi Logistik dan Komunikasi,” telah menyerahkan dokumen atau berencana untuk melakukannya .

READ  Melihat jalur dan kehancuran Badai Ida di Louisiana, Kuba - patriotik

Powers, yang menjabat sebagai direktur operasi untuk kampanye pemilihan ulang Trump, berencana untuk menyerahkan dokumen yang diperlukan dan bertemu dengan komite – meskipun masih belum jelas seperti apa bentuk pertemuan tersebut, menurut seseorang yang mengetahui tanggapannya yang berbicara pada kondisi. Dari anonimitas.

Beberapa perusuh yang menyerbu Capitol pada 6 Januari berbaris ke National Mall setelah menghadiri setidaknya sebagian dari rapat umum Trump, di mana dia mengulangi tuduhannya yang tidak berdasar tentang kecurangan pemilu dan memohon kepada orang banyak untuk “bertarung seperti neraka.”

Hasil pemilu dikonfirmasi oleh pejabat negara dan ditegakkan oleh pengadilan. Jaksa Agung Trump, William Barr, mengatakan Departemen Kehakiman belum menemukan bukti penipuan yang meluas yang dapat mempengaruhi hasil.

Masih belum jelas apakah orang lain yang dipanggil berniat untuk bekerja sama. Seorang juru bicara komisi menolak berkomentar pada hari Rabu tentang tanggapan yang diterimanya dan jumlah 11 orang yang mematuhinya.

Anggota komite, termasuk Perwakilan Republik Wyoming Liz Cheney, wakil ketua komite Partai Republik, mengancam akan mengajukan tuntutan pidana penghinaan terhadap saksi yang telah dipanggil dan yang menolak untuk mematuhi. Pemungutan suara DPR akan mengirimkan tuduhan ini ke Departemen Kehakiman, yang kemudian akan memutuskan apakah akan menuntut atau tidak.

Panggilan pengadilan Clark mengikuti rilis laporan Komite Kehakiman Senat yang mendokumentasikan ketegangan yang tidak biasa di jajaran teratas Departemen Kehakiman pada bulan Desember dan Januari ketika Trump dan sekutunya mendesak badan penegak hukum untuk membantunya membatalkan pemilihan.

Laporan Mayoritas Demokratik komite menggambarkan Clark sebagai advokat in-house tanpa henti dari upaya Trump, bahkan memberikan draf surat kepada rekan-rekannya yang mendorong pejabat Georgia untuk mengadakan sesi legislatif khusus tentang hasil pemilihan. Clark ingin surat itu dikirim, tetapi kepala di Departemen Kehakiman menolak.

READ  UEA mengatakan putri Dubai dirawat di rumah sementara Perserikatan Bangsa-Bangsa menyatakan keprihatinannya

“Kita perlu memahami peran Tuan Clark dalam upaya ini di Departemen Kehakiman dan mencari tahu siapa yang terlibat dalam administrasi,” tulis Thompson.

Penyelenggara tambahan, Ali Alexander dan Nathan Martin, serta Stop Theft, juga telah dipanggil untuk mendapatkan dokumen, yang akan berakhir pada 21 Oktober.

Alexander menulis dalam email pada hari Senin bahwa komisi itu “memanggil orang-orang yang beritikad buruk.”

“Jadi mungkin panitia pemilihan ini palsu?” dia menambahkan. “Semua orang menunggu untuk melihat apa yang saya lakukan.”

Colvin melaporkan dari New York dan Smith dari Providence, Rhode Island.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *