KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Peraturan 31/2023: Peraturan di Balik Penutupan TikTok Shop di Indonesia
Economy

Peraturan 31/2023: Peraturan di Balik Penutupan TikTok Shop di Indonesia

Dekat Jalan Sudirman di Jakarta Pusat terdapat Pasar Tanah Abang (juga dikenal sebagai Pasar Tanah Abang). Ini adalah pasar grosir kain dan tekstil dengan sejarah panjang berabad-abad, dan merupakan yang terbesar tidak hanya di Indonesia, tetapi di seluruh Asia Tenggara. Namun pada September 2023, muncul pemberitaan media tentang Penurunan lalu lintas pejalan kaki secara signifikan Di Pasar Tanah Abang. Hal ini menyebabkan penurunan penjualan secara signifikan, sehingga para pedagang menghadapi tantangan keuangan.

Skenario ini tidak hanya terjadi di Pasar Tanah Abang. Kekhawatiran serupa Bergema di pasar lain Di dalam negeri, seperti Pasar Ander di Bandung, Jawa Barat. Sejumlah besar pedagang yang beroperasi di luar pasar tersebut telah menyampaikan keluhan mereka terhadap semakin banyaknya toko online. Mereka percaya bahwa rekan-rekan digital mereka memikat pembeli untuk menjauh dari bisnis mereka, sehingga memberikan dampak negatif terhadap keuntungan mereka. Secara khusus, para pedagang disorot Toko Tik Toksolusi e-niaga yang terintegrasi dengan aplikasi video pendek dengan nama yang sama.

Presiden Joko “Jokowi” Widodo meresponsnya dengan mengadakan pertemuan Rapat Kabinet Internal Membahas regulasi bisnis elektronik pada 25 September. Pertemuan tersebut dihadiri oleh beberapa menteri yang bergerak di bidang e-commerce, antara lain Menteri Perdagangan Zulkifli Hassan, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Teten Masdoki, serta Menteri Komunikasi dan Kerja Sama Internasional. IT Budi Ari Setiadi. Agenda pertemuan tersebut mencakup diskusi terkait platform perdagangan sosial seperti TikTok Shop, dengan fokus khusus pada kemungkinan memfasilitasi perdagangan lintas batas melalui platform online dan media sosial. Perdagangan sosial telah menjadi fokus pemerintah Indonesia selama beberapa bulan, sejak rumor tentang Proyek TikTok S mulai menyebar ke seluruh negeri.

Usai pertemuan pada 26 September, Menteri Perdagangan Hassan mengeluarkan pernyataan resmi Peraturan Nomor 31 Tahun 2023 (Peraturan 31 Tahun 2023). Peraturan ini menyangkut perizinan usaha, periklanan, pembinaan dan pengawasan terhadap penyelenggara e-commerce di Indonesia. Tujuan utamanya adalah untuk mendukung dan memberdayakan usaha kecil, menengah dan mikro di Indonesia, serta entitas e-commerce lokal, sekaligus mendorong pertumbuhan e-commerce dan beradaptasi dengan pesatnya perkembangan teknologi. Perubahan ini dianggap perlu mengingat sifatnya yang sudah ketinggalan zaman Peraturan Nomor 50 Tahun 2020 (Peraturan 50 Tahun 2020)yang mengatur aspek serupa tetapi tidak lagi sesuai dengan perkembangan hukum dan kebutuhan masyarakat.

READ  Tesla menarik hampir setengah juta mobil listrik karena masalah keamanan

Peraturan baru ini diberlakukan untuk memisahkan aktivitas media sosial dari transaksi e-commerce, dengan tujuan mencegah pengaruh yang tidak semestinya dan melindungi data pribadi agar tidak disalahgunakan untuk tujuan komersial. Selain itu, dalam Permen 31/2023 akan diberikan daftar barang yang boleh diperdagangkan, berlaku untuk produk impor dan dalam negeri. Barang impor harus mengikuti aturan yang sama dengan barang yang diperdagangkan dalam negeri, termasuk persyaratan sertifikasi seperti sertifikat halal produk pangan. Izin BPOM Untuk produk medis dan kosmetik, mematuhi standar nasional perangkat elektronik negara tersebut. Peraturan baru ini juga melarang pasar online memproduksi produknya sendiri, sebagai upaya untuk mencegah monopoli pasar. Platform digital juga dilarang memfasilitasi transaksi barang impor yang nilainya kurang dari atau sama dengan US$100 per unit.

TikTok segera menanggapinya melalui pernyataan resmi yang dikeluarkan pada 3 Oktober, menyatakan komitmennya untuk mematuhi hukum dan peraturan setempat, termasuk peraturan baru. Karena TikTok hanya diizinkan secara hukum untuk beroperasi di Indonesia sebagai platform media sosial dan bukan platform e-commerce, TikTok telah mematuhinya dengan menghentikan akses ke fitur-fitur e-commerce TikTok Shop di Indonesia, efektif pukul 17.00 (waktu Jakarta) pada tanggal 4 Oktober. .

Menurut Menteri Masdoki, hal itu bisa dilakukan oleh pedagang kecil dan UKM Bermigrasi ke platform e-niaga lainnya Terdaftar dan ditujukan hanya untuk transaksi jual beli online.

Namun, perubahan peraturan ini tidak disambut baik oleh semua vendor, sehingga memicu beragam tanggapan. Melody Endreswari, pemilik bekas toko pakaian kecil di Pasar Tanah Abang, menutup tokonya setelah menghadapi kebangkrutan di tengah pandemi tahun 2020. Ia kemudian memasuki dunia e-commerce dengan mendirikan merek lokalnya, ibu, di berbagai platform elektronik. Menurut Enderswari, fitur live streaming TikTok Shop terbukti efektif menarik basis pelanggan Momelca yang besar sehingga bisnisnya bisa berkembang. Dalam waktu kurang dari dua tahun, dia mulai memproduksi pakaiannya sendiri dan mempekerjakan lebih dari 100 pekerja. Meskipun Indreswari kecewa dengan penutupan TikTok Shop, ia berencana untuk terus berjualan online melalui platform e-commerce lain dengan fitur live streaming seperti Shopee.

READ  KTT ASEAN menjadi pendorong bagi kebangkitan usaha mikro, kecil, dan menengah nasional

Keberhasilan Indreswari dengan Momelca menggarisbawahi transisi perdagangan di Indonesia ke model baru. Ekonomi digital negara ini berkembang pesat dan diperkirakan akan melampaui US$200 miliar pada tahun 2030, menurut Cynthia Crisanti, direktur inovasi di Bejar Foundation. E-commerce memainkan peran penting dalam pertumbuhan ini, dengan Indonesia mengalami peningkatan enam kali lipat dalam volume barang dagangan bruto (GMV) e-commerce selama empat tahun (2018-2022), yang mencakup sekitar 52% dari GMV Asia Tenggara selama periode tersebut. .

Di sisi lain, kesulitan yang dialami Endresuari saat ini menggambarkan keseimbangan yang harus dilakukan pemerintah Indonesia – melindungi vendor tradisional tanpa menghalangi perusahaan yang ingin memanfaatkan peluang yang didorong secara digital. Nur al-Arifin, anggota DPR RI Dia menekankan hal ini, menyoroti bahwa manfaat digitalisasi ekonomi tidak hanya memberikan manfaat bagi perusahaan besar, namun juga memberikan manfaat bagi masyarakat secara keseluruhan, termasuk kelompok yang kurang beruntung. Untuk mencapai tujuan ini, setiap segmen masyarakat harus diberi kesempatan untuk memperoleh manfaat dari peluang-peluang baru yang dihasilkan dari pola konsumsi yang terus berubah.

Dalam jumpa pers di Jakarta, Menteri Perdagangan Hassan membantah tudingan pemerintah melarang seluruh operasional TikTok. Sebaliknya, negara mengatur perdagangan sosial untuk memastikan bahwa masing-masing perdagangan sosial beroperasi dalam kerangka yang terpadu. “Jika TikTok ingin bergerak di bidang e-commerce, bisa mengajukan izin yang diperlukan dari pemerintah, dan kami akan membantu. Jadi, tidak perlu khawatir,” kata Hasan. Dia berkata.

Edho Zil, CEO Social Bread, sebuah agensi media sosial Indonesia yang mengkhususkan diri dalam belanja langsung melalui TikTok, berpendapat bahwa peraturan yang lebih ketat mengenai perdagangan online dapat bermanfaat. Jika disertai dengan dukungan Dalam fasilitas literasi dan digital bagi para pedagang UMKM. Misalnya, penyediaan akses terhadap koneksi internet yang dapat diandalkan dan terjangkau di pusat-pusat grosir seperti Pasar Tanah Abang.

READ  Belajar hidup bersama Mark Zuckerberg

Menurut Reynald Casali, Guru Besar Manajemen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia: Dia berkata Penutupan platform social commerce tidak serta merta menghidupkan kembali pusat grosir seperti Tanah Abang. Faktor lain yang mungkin berkontribusi terhadap penurunan jumlah pengunjung di pusat grosir, termasuk ketersediaan tempat parkir, kenyamanan pengunjung, dan biaya sewa. Peter Abdullah, Direktur Eksekutif Segara Research Institute, mengaitkan penurunan mal grosir seperti Pasar Tanah Abang dengan perubahan gaya hidup konsumen yang menjadi lebih digital, yang akan sulit untuk kembali lagi. “Konsumen tertarik berbelanja online karena lebih mudah dan nyaman, serta banyak produk yang harganya jauh lebih murah,” kata Abdullah.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."