KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Perayaan Rabu Abu di Indonesia harus berubah menjelang pemilu yang menegangkan di negara demokrasi terbesar ketiga di dunia ini
Top News

Perayaan Rabu Abu di Indonesia harus berubah menjelang pemilu yang menegangkan di negara demokrasi terbesar ketiga di dunia ini

MUMBAI – Ketika negara Muslim terbesar di dunia ini mengadakan pemungutan suara pada tanggal 14 Februari, dan juga pada hari Rabu Abu tahun ini, para uskup di negara tersebut membuat pengaturan khusus untuk partisipasi populasi minoritas Katolik di negara tersebut. Pemilu yang menegangkan.

Para uskup menyerukan masyarakat Indonesia untuk menjunjung konstitusi negara, yang menjamin kebebasan beragama, di tengah kekhawatiran yang terus berlanjut mengenai masa depan demokrasi di negara ini. Beberapa keuskupan di negara tersebut telah memutuskan untuk mengadakan kebaktian Rabu Abu pada hari Selasa, tanggal 13, untuk memastikan bahwa sekitar sembilan juta umat Katolik di negara tersebut, lebih dari tiga persen dari 273 juta penduduk, dapat berpartisipasi dalam pemilu. Februari, atau Kamis, 15 Februari, tergantung keadaan setempat.

“Pemilihan umum dan Rabu Abu penting bagi kami umat Katolik dan Indonesia,” kata Uskup Bandung Mgr Antonius Subianto Benjamin dan ketua Konferensi Waligereja Indonesia. “Aktif dalam kedua kasus tersebut adalah tanggung jawab kami untuk memenuhi tugas kami sebagai warga negara dan seruan kami untuk bertobat sebagai umat Kristiani. Kami percaya untuk hidup 100 persen Katolik dan 100 persen Indonesia.

Di keuskupannya sendiri, Benjamin mengatakan kebaktian akan dilanjutkan pada hari Rabu seperti biasa, namun ia juga memberikan pilihan kepada paroki untuk menambahkan kebaktian pada hari Selasa atau Kamis sehingga umat tidak dipaksa untuk memilih antara pergi ke gereja pada hari Rabu atau melakukan ibadah. Pilih.

Sentimen serupa juga disuarakan oleh Kardinal Ignatius Suharyo dari Jakarta, yang kini menjadi ibu kota negara.

“Kami sangat mendorong seluruh umat Katolik di Keuskupan Agung Jakarta untuk berpartisipasi dan memilih dalam pemilu ini sebagai tanda tanggung jawab mereka sebagai warga negara dan kecintaan mereka terhadap negara ini,” kata Suhario. Dia berkata.

READ  Bombardier menawarkan 7500 pesawat global pertama di Indonesia

Suhario mengatakan kebaktian Rabu Abu akan diadakan pada hari Selasa dan Rabu untuk memberikan kesempatan yang lebih baik bagi umat Katolik untuk memilih, dengan pemungutan suara berlangsung di Jakarta pada tanggal 14 Februari mulai pukul 07.00 hingga 13.00. kewajiban agama mereka.

Ia menjelaskan bahwa keputusan mengenai fleksibilitas ini di seluruh negeri “didasarkan pada kebijaksanaan para uskup” dan membantu memastikan bahwa “kegiatan berbasis gereja tidak menghalangi mereka untuk memberikan suara mereka.”

Pemilu 14 Februari di india, negara demokrasi terbesar ketiga di dunia setelah India dan Amerika Serikat, juga akan memilih presiden, wakil presiden, anggota parlemen nasional, dan anggota legislatif lokal.

Saat ini, pemilihan presiden tampaknya menjadi pertarungan tiga arah antara Menteri Pertahanan Prabowo Subianto; Gibran Rakabuming Raqqa, Wali Kota Solo dan putra Presiden Joko “Jokowi” Widodo; dan mantan Menteri Pendidikan dan mantan Gubernur Jakarta Anies Baswedan.

Secara kontroversial, Mahkamah Konstitusi negara tersebut menurunkan batas usia calon presiden dan wakil presiden, yang menurut sebagian besar pengamat dirancang untuk memungkinkan Gibran yang berusia 36 tahun mencoba menggantikan ayahnya.

Meskipun kelompok agama minoritas di Indonesia pernah menjadi pendukung kuat Presiden Joko Widodo di masa lalu, para pengamat mengatakan situasinya kali ini lebih rumit, dengan beberapa pihak menyatakan kekhawatiran bahwa baik Prabowo maupun Anis mendapat dukungan dari partai-partai Muslim radikal. Memihak pada putranya telah menimbulkan ketakutan akan terciptanya sebuah dinasti.

Permasalahan yang memicu persaingan pemilu termasuk rencana senilai $30 miliar untuk mengubah ibu kota Indonesia menjadi “kota pintar” yang baru, pembangunan ekonomi, kebijakan luar negeri (terutama hubungan dengan Tiongkok) dan hak-hak minoritas di negara yang mayoritas penduduknya beragama Islam.

READ  Menemukan Komunitas di Bencana Indonesia

Pastor Franz Magnis-Suceno, seorang pendeta Jesuit dan profesor yang telah menulis beberapa buku tentang filsafat politik, mencatat bahwa Indonesia berada dalam “situasi yang sangat berbahaya.”

“Bagi banyak dari kita, pertanyaannya adalah bagaimana demokrasi Indonesia akan berjalan?” Magnis-Suseno baru-baru ini dikatakan Kekristenan Hari Ini. “Di bawah pemerintahan Jokowi, demokrasi sedang jatuh… sia-sia.”

Meskipun para pemimpin Katolik pada umumnya menahan diri untuk tidak mendukung kandidat tertentu, mereka meminta para pemilih untuk menjunjung hak-hak minoritas.

“Kami merekomendasikan [that] Rakyat [decide how to] Dipilih berdasarkan hati nurani dan bisikan Roh Kudus,” kata Benjamin.

Dalam surat edaran setebal empat halaman yang diedarkan pada bulan November 2023, yang ditandatangani bersama oleh Bunyamin dan Uskup Bogor Pascalis Bruno Sigur, para pemimpin gereja mengutip prinsip-prinsip dasar negara yaitu toleransi dan kebebasan beragama. Panchasheela Nama tersebut berasal dari dua kata yang berasal dari bahasa Sansekerta, yang berarti “lima” dan “asas”, yang telah menjadi filosofi dasar resmi Indonesia sejak kemerdekaannya dari Belanda.

“Kami mendorong masyarakat untuk terlibat aktif dalam melahirkan pemimpin-pemimpin baru yang menjunjung tinggi Panjasheela dan UUD 1945, yang menghargai keberagaman, yang inklusif, yang mengutamakan kepentingan nasional di atas kepentingan pribadi atau kelompok, yang bekerja sama dengan kelompok kecil, lemah, miskin, terpinggirkan dan kelompok. difabel yang menjunjung tinggi martabat manusia dan menjaga keutuhan ciptaan alam,” kata kedua uskup tersebut.

Ada spekulasi terus-menerus bahwa Paus Fransiskus mungkin akan mengunjungi Indonesia. Ia dijadwalkan melakukannya pada akhir tahun 2020, namun perjalanan itu ditunda karena merebaknya pandemi Covid-19.

“Kami adalah calon administratif dan legislatif serta penyelenggara pemilu dan [armed forced] “Mari kita bersatu untuk mewujudkan pemilu yang damai, adil, adil, transparan, berkualitas dan bermartabat,” tulis kedua uskup tersebut.

Foto: Umat ​​Kristen Jawa di Indonesia menghadiri Misa Malam Natal di Gereja Katolik Kanjuran di Yogyakarta, Indonesia, 24 Desember 2023. Indonesia memiliki populasi Muslim terbesar di dunia dan minoritas Kristen yang cukup besar yaitu 10 persen. negara
populasi. (Foto oleh Ulette Ifansasty/Getty Images.)

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."