KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Puluhan ribu orang berdemonstrasi di Jerman menentang kelompok sayap kanan  Berita sayap kanan
World

Puluhan ribu orang berdemonstrasi di Jerman menentang kelompok sayap kanan Berita sayap kanan

Protes masyarakat terjadi menyusul terungkapnya partai sayap kanan Alternatif untuk Jerman (AfD) yang membahas rencana mendeportasi migran secara massal.

Puluhan ribu orang berkumpul di seluruh Jerman untuk memprotes partai politik sayap kanan dan sikapnya terhadap imigran.

Media Jerman melaporkan bahwa orang-orang melakukan protes di beberapa kota besar dan kecil pada hari Sabtu, dan beberapa di antaranya mengejek partai AfD, sambil memegang poster yang bertuliskan, “Fasisme bukanlah alternatif.”

Protes tersebut menyusul protes setelah terungkap bahwa anggota AfD mengadakan pertemuan dengan aktivis sayap kanan dan membahas rencana deportasi orang asing secara massal.

Polisi mengatakan bahwa sekitar 35.000 orang bergabung dalam seruan di bawah slogan “Membela Demokrasi – Frankfurt melawan AfD” dan berbaris melalui jantung keuangan Jerman.

Jumlah serupa, beberapa membawa tanda-tanda seperti “Nazi keluar,” muncul di kota utara Hanover. Sebanyak 30.000 lainnya keluar di kota Dortmund di sebelah barat negara itu.

Protes juga terjadi di kota-kota termasuk Braunschweig, Erfurt dan Kassel serta beberapa kota kecil, yang mencerminkan mobilisasi harian selama seminggu terakhir.

Lembaga penyiaran publik Jerman, ARD, memperkirakan jumlah peserta pada hari Sabtu lebih dari 200.000 orang.

Secara keseluruhan, demonstrasi telah dilakukan di sekitar 100 lokasi di seluruh Jerman mulai Jumat hingga akhir pekan, termasuk Berlin pada hari Minggu.

Politisi, gereja, dan pelatih Bundesliga mendesak masyarakat untuk menentang AfD.

Pada tanggal 10 Januari, sebuah laporan oleh outlet investigasi Correctiv mengungkapkan bahwa anggota AfD membahas pengusiran imigran dan “warga negara yang tidak terintegrasi” dalam pertemuan dengan aktivis sayap kanan lainnya.

Di antara mereka yang berpartisipasi dalam pembicaraan tersebut adalah Martin Sellner, pemimpin Gerakan Identitas di Austria, yang mendukung teori konspirasi “Penggantian Besar” yang mengklaim adanya konspirasi oleh imigran non-kulit putih untuk menggantikan populasi kulit putih “asli” di Eropa.

READ  Laporan: Klub golf Trump di bawah investigasi pajak kriminal baru

“Serangan terhadap demokrasi kita”

Berita mengenai unjuk rasa sayap kanan menimbulkan gelombang kejutan di seluruh Jerman pada saat Partai Alternatif untuk Jerman berada di posisi kedua dalam jajak pendapat nasional, hanya beberapa bulan sebelum tiga pemilihan umum daerah di Jerman timur, dimana dukungan mereka paling kuat.

Partai anti-imigrasi membenarkan kehadiran anggotanya dalam pertemuan tersebut, namun membantah ikut serta dalam proyek “reimigrasi” yang didukung Sellner. Wakil pemimpin Alice Weidel berpisah dari salah satu penasihatnya yang berpartisipasi dalam pembicaraan tersebut.

Namun politisi terkemuka, termasuk Kanselir Olaf Scholz, yang bergabung dalam demonstrasi akhir pekan lalu, mengatakan rencana apa pun untuk mengusir migran atau warga negara sama dengan “serangan terhadap demokrasi kita, dan karena itu terhadap kita semua.” Ia mendesak “semua orang untuk mengambil sikap demi kohesi dan toleransi dan demi Republik Demokratik Jerman.”

Para pelaku sektor bisnis di negara tersebut juga mengungkapkan keprihatinan mereka.

“Jika semuanya benar seperti yang dilaporkan, maka itu benar-benar menjijikkan,” kata Joe Kaeser, kepala dewan pengawas Siemens Energy, dalam wawancara dengan Reuters yang diterbitkan pada hari Sabtu.

Komentar Kaiser muncul setelah para pemimpin perusahaan Jerman, termasuk pembuat chip Infineon dan pembuat bahan kimia Evonik, menyatakan keprihatinannya awal pekan ini.

Dengan menyoroti pembelajaran dari sejarah Jerman, Kaiser memperingatkan akan rusaknya citra Jerman di mata dunia dan meminta perusahaan-perusahaan Jerman untuk secara terbuka memperingatkan konsekuensinya.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."