Perbaikan tambal sulam yang buruk untuk kecelakaan mobil kabel yang menewaskan 14: jaksa Italia

Nicole Winfield, Associated Press

Dikirim Rabu, 26 Mei 2021 6:19 EST

ROMA (Associated Press) – Polisi menangkap tiga orang pada hari Rabu dalam bencana kereta gantung yang menewaskan 14 orang di Italia utara, mengatakan penyelidikan menunjukkan bahwa penjepit, yang sengaja dipasang di rem sebagai perbaikan tambal sulam, mencegah rem untuk bekerja setelahnya. kabel utama. Saya potong.

Letnan Kolonel Alberto Ciccani, Carabinieri, mengatakan setidaknya satu dari tiga orang yang ditanyai pada malam itu telah mengakui apa yang telah terjadi. Dia mengatakan penjepit berbentuk garpu telah ditempatkan pada rem darurat untuk menonaktifkannya karena remnya otomatis dan mencegah funicular berjalan.

Penjepit dipasang beberapa minggu lalu sebagai perbaikan sementara untuk mencegah gangguan layanan lebih lanjut di jalur kereta gantung yang membawa penonton ke puncak Mutaron menghadap Danau Maggiore. Cicognani memberi tahu Sky TG24 bahwa dia masih di tempat pada Minggu pagi

Setelah memotong kabel timah pada hari Minggu, kabin meluncur ke bawah sampai ditarik sepenuhnya, jatuh ke tanah dan berguling menuruni lereng gunung sampai menempel di beberapa pohon. Membunuh 14 orang. Satu-satunya yang selamat, seorang anak laki-laki berusia 5 tahun, masih di rumah sakit.

“Karena kerusakan, rem terus bekerja bahkan ketika tidak seharusnya,” kata Cicognani kepada Sky Network. “Untuk mencegah kabin berhenti saat penumpang sedang diangkut, mereka memilih untuk tidak melepas presipitator yang memblokir rem darurat.”

“Dengan cara ini, rem tidak bisa berfungsi, dan ini menyebabkan kabel putus, kabin jatuh ke belakang,” katanya.

Sky dan La Presse mengidentifikasi tiga orang yang ditangkap: pemilik layanan kereta gantung, manajer perusahaan, dan kepala layanan.

Jaksa Agung Verbania, Olympia Bossi, mengatakan penonaktifan rem jelas dirancang sebagai langkah untuk menjembatani celah agar kereta gantung dapat terus beroperasi. Dia mengatakan bahwa perbaikan “radikal” yang lebih ekstensif yang diperlukan kemungkinan besar akan membuatnya tidak dapat digunakan.

READ  Korea Utara menolak tuduhan mengirim senjata ke Rusia | berita perang antara rusia dan ukraina

Bossi mengatakan kepada wartawan bahwa penyelidik yakin tindakan sementara itu digunakan dengan “pengetahuan penuh” dari pemilik kereta gantung.

Akibatnya, penangkapan tersebut mengubah kengerian yang ditinggalkan oleh bencana hari Minggu menjadi kemarahan, mengingat itu adalah tragedi yang sebenarnya bisa dihindari.

Memang, walikota salah satu kota korban, Serena Cosentino, telah mengumumkan bahwa kota tersebut akan melakukan proses hukum terhadap pejabat, dengan mengatakan akan menampilkan dirinya sebagai pihak yang dirugikan di bagian sipil dari setiap kemungkinan persidangan.

“Berita itu sayangnya menunjukkan tanggung jawab yang luas dan perasaan bersalah diabaikan,” kata Ernesto Majorno, walikota Diamonte.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.