KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Economy

Perekonomian AS sedang booming, lalu mengapa begitu banyak pekerja teknologi yang diberhentikan?

SAN FRANCISCO — Pertama kali Julian Chavez diberhentikan dari pekerjaannya sebagai perwakilan penjualan iklan digital di web.com tidak membuatnya keluar dari industri teknologi. Hal itu juga tidak terjadi untuk kedua kalinya ketika dia diberhentikan dari ZipRecruiter. Namun pada kali ketiga, Chavez sudah muak.

“Saya sangat menyukai apa yang saya lakukan,” kata warga Phoenix, Chavez, melalui pesan teks. “Tetapi PHK membuat saya kelelahan.” Dia sekarang sedang mengejar gelar sarjana di bidang psikologi.

Chavez adalah satu dari ratusan ribu pekerja teknologi yang diberhentikan dalam dua tahun terakhir dalam gelombang PHK yang tidak pernah berakhir yang telah mengubah budaya Silicon Valley dan ekspektasi mereka yang bekerja di beberapa perusahaan. . Salah satu perusahaan Amerika terkaya dan terkuat.

Tahun lalu, perusahaan teknologi memberhentikan lebih dari 260.000 pekerja, menurut pelacak PHK PHK. Untuk informasi anda, pemotongan yang sebagian besar disalahkan oleh para eksekutif karena “pekerjaan berlebihan” selama pandemi dan suku bunga tinggi sehingga sulit untuk berinvestasi dalam usaha bisnis baru. Namun seiring dengan berlanjutnya pemutusan hubungan kerja (PHK) hingga tahun 2024 meskipun suku bunga stabil dan pasar kerja berkembang pesat di industri lain, tenaga kerja teknologi merasa putus asa dan kewalahan.

Perekonomian AS menambah 353.000 lapangan pekerjaan pada bulan Januari, peningkatan yang sangat besar yaitu sekitar dua kali lipat dari perkiraan para ekonom. Namun, Google, Amazon, Microsoft, Discord, Salesforce, dan eBay semuanya melakukan pemotongan signifikan pada bulan Januari, dan PHK tampaknya tidak kunjung mereda. PayPal mengatakan pada hari Selasa melalui suratnya kepada para pekerja bahwa mereka akan memberhentikan 2.500 karyawan lagi, atau sekitar 9 persen dari tenaga kerjanya.

Pemotongan yang berkelanjutan ini terjadi pada saat perusahaan-perusahaan berada di bawah tekanan dari investor untuk meningkatkan keuntungan mereka. Aksi jual saham-saham teknologi di Wall Street pada tahun 2022 membuat perusahaan-perusahaan menarik kembali investor Dengan berfokus pada peningkatan keuntungan, perusahaan ini memecat puluhan ribu pekerja yang dipekerjakan untuk menghadapi lonjakan belanja teknologi konsumen akibat pandemi. Dengan banyaknya perusahaan teknologi yang merumahkan pekerjanya, memecat karyawan tidak lagi menunjukkan kelemahan. Kini, para eksekutif mencari lebih banyak tempat di mana mereka dapat memperoleh lebih banyak pekerjaan dari lebih sedikit orang.

READ  Mantan kepala Blizzard Mike Morheim menanggapi gugatan Activisionدعو

“Kami akan terus berhati-hati dalam berinvestasi, dan kami akan terus berinvestasi pada hal-hal baru, bidang baru, hal-hal yang sesuai dengan pelanggan. Dan sebisa mungkin,” kata CFO Amazon Brian Olsavsky dalam tanggapan terhadap pertanyaan wartawan selama panggilan laporan pendapatan media pada hari Kamis. Dengan mencari efisiensi dan berbuat lebih banyak dengan lebih sedikit, kami juga akan melakukan hal yang sama.”

“Inilah cara kerja sistem kapitalis Amerika,” kata Mark Zandi, kepala ekonom di Moody’s Analytics. “Hal ini tidak bisa dimaafkan jika menyangkut upaya mengejar keuntungan dan penciptaan kekayaan. Hal ini mengalihkan sumber daya dengan sangat cepat dari satu tempat ke tempat lain.

Kekhawatiran ekonomi dan inflasi pada tahun 2022 dan 2023 juga akan berdampak pada jumlah pembelian perangkat lunak dan layanan cloud oleh perusahaan, kata Gil Loria, analis teknologi di DA Davidson Co.

“Hal ini telah tercermin di seluruh ekosistem perangkat lunak, dan menjelang tahun 2024, poin data terbaru tampaknya menunjukkan bahwa keadaan tidak lagi menjadi lebih buruk tetapi juga belum menjadi lebih baik,” kata Loria. “Klien mereka belum melonggarkan kendala keuangan mereka.”

Karena tidak dapat kembali ke pertumbuhan pendapatan yang mengesankan di tahun-tahun sebelumnya, para eksekutif teknologi malah memilih untuk melakukan perubahan di Wall Street dengan terus mengurangi karyawan dengan gaji tinggi.

Tampaknya berhasil. Pada tahun 2022, Nasdaq Composite, indeks saham yang didominasi oleh perusahaan teknologi, kehilangan sepertiga nilainya. Pada tahun 2023 tumbuh sebesar 43 persen. Angka ini naik 3 persen lagi di bulan Januari.

Kilauan telah hilang dari industri teknologi

Ketika saham naik, semangat kerja di San Francisco Bay Area – jantung industri teknologi AS – semakin menurun. Kekuasaan yang dirasakan para pekerja teknologi bahwa mereka harus berganti pekerjaan dan mendapatkan gaji yang lebih tinggi serta penghargaan saham yang lebih besar telah menguap sebagian.

Bagi banyak pekerja teknologi, pesona datang dari industri tempat mereka mengabdikan diri untuk mendapatkan pekerjaan tetap, fasilitas mewah, dan peluang mendapatkan opsi saham yang menguntungkan. Google dan Meta dalam beberapa tahun terakhir telah mengurangi tunjangan karyawan seperti laundry gratis, pijat gratis, serta penawaran makanan dan kebugaran. “Teknologi tampaknya telah berubah selamanya sejak PHK massal,” seorang pekerja yang tidak mau disebutkan namanya memposting di aplikasi gosip tempat kerja Blind minggu ini.

READ  Para migran telah terlantar dan tanpa bantuan dari penguncian COVID-19

“Merasa tidak aman dalam pekerjaan adalah hal yang baru,” kata Julia Grommell, mantan desainer produk senior di sebuah perusahaan perangkat lunak di Bay Area. Sejak diberhentikan pada Februari 2023, Gromel mengatakan dia telah menerima penolakan dari sistem otomatis, diabaikan oleh pemberi kerja setelah beberapa kali wawancara, dan menerima penolakan tanpa masukan. Dia menghadapi persaingan dari sejumlah besar pekerja yang di-PHK seperti dirinya.

Grommell mengatakan dia mendapat minat dari beberapa perusahaan yang telah memangkas stafnya, namun dia mewaspadai mereka. “Saya tidak terlalu tertarik untuk bergabung dengan organisasi yang telah terbukti tidak menghargai orang-orang yang menjaga kelangsungan bisnisnya.”

Seperti Chavez, dia berkata bahwa dia mulai mempertimbangkan untuk mencari jenis pekerjaan lain, mengurangi fokus pada upah dan lebih banyak pada pekerjaan yang mungkin memberikan keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik serta lebih bermakna dan memuaskan.

Bahkan pekerja dengan pengalaman bertahun-tahun atau keahlian teknis yang mendalam pun mengalami kesulitan untuk dipekerjakan kembali.

Parker Lopez, seorang insinyur pembelajaran mesin dan ilmuwan data di Seattle, dipecat dari pekerjaannya di sebuah startup teknologi kesehatan pada Mei 2023. Terakhir kali ia memasuki dunia kerja beberapa tahun lalu, ia hanya membutuhkan waktu tiga bulan untuk mendapatkan pekerjaan. Namun kali ini dia melamar lebih dari 1.000 pekerjaan tanpa hasil.

“Rasanya sangat tidak berguna,” katanya.

Bahkan dengan pengalaman beberapa tahun di bidang rekayasa perangkat lunak, ilmu data, dan manufaktur, termasuk di Microsoft, kontraktor Amazon Jennifer Pearl mengatakan bahwa mendapatkan wawancara itu sulit. Pearl sebelumnya mengatakan mereka bisa mendapatkan pekerjaan dalam beberapa hari.

“Saya khawatir,” kata mereka. “Saya telah melakukan hal ini selama 20 tahun…dan sekarang saya beruntung mendapat telepon kembali.”

READ  Tencent telah meluncurkan pusat data pertamanya di Indonesia, dan bergabung dengan banyak perusahaan teknologi dalam perlombaan Cloud

Beberapa PHK baru-baru ini menyasar para manajer menengah yang menjalankan tim yang terkena dampak gelombang PHK sebelumnya. Beberapa dari mereka mencoba untuk kembali ke pekerjaan di mana mereka menulis kode daripada mengarahkan pekerjaan orang lain, karena percaya bahwa peran ini mungkin lebih aman. Para pekerja yang mencoba berpindah dari satu perusahaan ke perusahaan lain setiap tiga atau empat tahun untuk memaksimalkan jumlah opsi saham yang dapat mereka kumpulkan kini tetap bertahan.

Pekerja teknologi juga telah menjadi sasaran diskusi selama setahun tentang ledakan AI dan potensi dampaknya terhadap angkatan kerja. Banyak programmer yang menggunakan alat AI untuk membantu mereka menulis kode lebih cepat, dan para eksekutif serta pakar teknologi sering kali membahas tentang seberapa efisien karyawan di masa depan.

Para eksekutif AI mengklaim bahwa ketika produktivitas pekerja meningkat, perusahaan akan menghasilkan lebih banyak uang, sehingga menghasilkan lebih banyak pertumbuhan dan lebih banyak lapangan kerja.

Namun para pekerja teknologi sendiri tidak begitu yakin. Para ekonom juga tidak.

“Sektor teknologi mungkin bisa berproduksi banyak dan banyak berinovasi tanpa banyak orang yang bergerak maju,” kata Zandi, ekonom Moody’s. “Ini adalah pelajaran dari kecerdasan buatan.”

Pekerjaan di bidang teknologi, yang tadinya menarik, bergaji tinggi, dan sangat diminati, kini menjadi kurang aman dan kurang menarik bagi banyak orang dalam beberapa tahun terakhir. Akibatnya, para pekerja lebih bersedia menerima pekerjaan dengan gaji lebih rendah, mengambil pekerjaan sampingan, atau mencari peluang kerja alternatif.

Bagi mantan peneliti UX di Meta di Bay Area, yang berbicara secara anonim agar tidak merugikan prospek pekerjaan di masa depan, pencarian kerja menjadi sulit sejak dia diberhentikan pada April lalu. Awalnya bekerja di bidang akademis, ia bergabung dengan industri untuk memperluas pengetahuannya dan memastikan keamanan kerja, tunjangan yang baik, dan upah yang lebih tinggi.

“Itu adalah persepsi stabilitas,” katanya tentang bergabung dengan industri teknologi. “Namun di sinilah kita berada.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."