Perusahaan persewaan mobil bertenaga listrik: Bagaimana peralihan ke kendaraan plug-in mengubah udara dan jalan di Indonesia?

Jakarta adalah salah satu kota paling berasap di dunia. Jalan raya dan jalan raya biasanya tersumbat oleh taksi untuk sepeda motor, bus wisata, truk pengantar barang, mobil pribadi dan kendaraan lain yang mengeluarkan gas buang dari pipa knalpotnya karena mereka duduk diam selama kemacetan lalu lintas. Tapi perubahan akan datang. Perusahaan persewaan mobil di Indonesia secara bertahap mengganti armadanya dengan kendaraan listrik dalam dua tahun terakhir. Ini adalah langkah yang bermanfaat bagi lingkungan. Yang terpenting, ini bisa menjadi keuntungan bagi laba perusahaan-perusahaan ini.

Grab dan Gojek, dua perusahaan terbesar di tanah air, mulai memasukkan kendaraan listrik sebagai bagian dari armadanya pada 2019. Gojek bekerja sama dengan distributor otomotif Indonesia Astra International melakukan eksperimen sepeda motor listrik melalui layanan GoRide pada Juni lalu. tahun itu. Sekarang, Decacorn memiliki regu pilot sepeda listrik komersial yang beroperasi di Jakarta dan kota-kota afiliasinya, dan dikatakan sedang dalam pembicaraan dengan pembuat skuter listrik China Niu Technologies untuk menambah lebih banyak sepeda.

Grab naik langsung ke puncak dan meluncurkan roadmap ekosistem EV-nya dengan Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi pada Desember 2019. Satu bulan kemudian, Grab meluncurkan armada GrabCar Elektrik dari Hyundai Ioniq EV untuk layanan transportasi bandara. November lalu, sepeda motor listrik perusahaan mulai beroperasi, sepeda yang ditawarkan oleh pabrikan lokal Viar dan Selis, serta perusahaan Taiwan Kymco. Hingga saat ini, Grab mengklaim memiliki 5.000 mobil listrik, sepeda motor, sepeda, dan skuter yang mengangkut penumpang ke seluruh nusantara.

Di balik perubahan tersebut adalah keinginan pemerintah Indonesia untuk melistriki mobil. Sejak 2019, Presiden Joko Widodo telah memperkenalkan serangkaian insentif ke industri mobil listrik. Itu baru saja meluncurkan skema pajak kendaraan listrik baru untuk produsen, operator, dan konsumen. Tujuan utamanya adalah membentuk Indonesia menjadi hub regional bagi mobil listrik, Memenuhi janji yang Anda buat selama Perjanjian Paris 2015 Mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 29% pada tahun 2030.

Pemerintah telah menetapkan target untuk memiliki setidaknya 400.000 kendaraan listrik di jalan-jalan Indonesia untuk transportasi umum dan pribadi sebelum tahun 2025. Ini akan mengurangi 1,4 juta ton emisi karbon dioksida, kira-kira setara dengan jejak karbon selama satu tahun mengemudi dengan 274.000 bensin- mobil terbakar. Itu penting dalam skema yang lebih besar: penelitian yang dilakukan LSM Enerdata pada 2019 Saya menunjukkan Transportasi menyumbang setidaknya 70% dari emisi karbon kota-kota di Indonesia.

Memastikan peralihan ke kendaraan listrik, terutama untuk kendaraan yang membawa banyak orang pada hari tertentu, akan menjadi langkah besar dalam mencapai tujuan pemerintah.

Baca ini: Perusahaan pertambangan Indonesia membahas rencana investasi Tesla

Mengemudi ke Bali: Berapa penghematan dari mobil yang terhubung?

Bagi perusahaan dan organisasi yang terlibat dalam layanan persewaan mobil, manfaat bagi lingkungan setelah beralih mungkin bersifat insidental untuk menurunkan biaya pengoperasian.

bahwa Survei internal Grab yang dilakukan pada September 2020 menyimpulkan bahwa 70% dari mitra pengemudi mereka yang beralih ke mobil listrik dapat meningkatkan pendapatan mereka karena biaya bahan bakar yang lebih rendah, meskipun laporan tersebut tidak menunjukkan berapa banyak penghasilan pengemudi. Kami dapat mengekstraksi tingkat penghematan di tempat lain: perusahaan listrik negara Indonesia PLN melakukan uji coba efisiensi biaya sendiri dalam perjalanan dua hari dengan mobil dari Jakarta ke Bali, menempuh jarak 1.248 kilometer dengan dua mobil, Hyundai Ioniq Electric dan Kona Electric.

Wakil Presiden PLN, Humas Arsyadani Ghana Akmlaputri Dia mengatakan kepada media lokal IDN kali Perjalanan dibagi menjadi dua bagian: dari Jakarta ke Surabaya (787 km), lalu Surabaya ke Denpasar, Bali (461 km). Acclaputri mengklaim mobil listrik hanya mengeluarkan seperlima dari biaya kendaraan berbahan bakar bensin.

Kursi Dia menghitung angka untuk memperkirakan biaya mengendarai mobil listrik Kona dan van bertenaga bensin Kona untuk perjalanan tersebut, dan menemukan bahwa menggunakan EV untuk perjalanan tersebut memotong biaya sebesar 66%.

Pada 2019, Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) menjalankan mesin pilotnya sendiri dan mencatatkan hasil serupa. Salah satu faktor utama yang memisahkan adalah listrik murah di Indonesia, kata Barman Tambunan, Kepala Pusat Teknologi Transmisi Tenaga Listrik BPPT. “Kami juga melakukan percobaan serupa pada 2018, dan kami menemukan bahwa biaya kendaraan listrik hampir sepertiga dari biaya bensin,” katanya. Kursi.

READ  Perlindungan lintas batas untuk pasar online - ekonomi

Tetapi kendaraan membawa biaya lain, terutama untuk perusahaan yang mengoperasikan armadanya. Pemeliharaan umum dan depresiasi ditampilkan di neraca. Pada bulan September 2020, organisasi nirlaba yang berorientasi pada pelanggan Laporan pelanggan Ditemukan bahwa di A.S., biaya pemeliharaan seumur hidup untuk mobil listrik adalah setengah dari biaya yang dapat dihabiskan untuk bensin. Meskipun biaya perbaikan untuk kedua jenis kendaraan tersebut serupa, kendaraan listrik “tidak membutuhkan perawatan sebanyak mobil bertenaga gas”, Kertas putih Dia berkata.

Kata Presiden Federasi Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Jaikendo), Jongki Sujiarto Kursi Data biaya perawatan kendaraan listrik di dalam negeri masih langka, karena negara tersebut masih dalam tahap awal adopsi. “Tapi kami tahu bahwa biaya perawatannya lebih rendah daripada perawatan tradisional,” ujarnya.

Pernyataan ini didukung oleh Faela Sufa, Direktur Asia Tenggara dari Institute for Transport and Development Policy (ITDP), sebuah organisasi nirlaba yang berfokus pada transportasi. Meski timnya tidak memiliki data tentang sedan atau skuter, mereka membuat perbandingan antara bus listrik dan bus konvensional. “Biaya perawatan bus elektronik sepertiga dari biaya perawatan ICE [internal combustion engine] Bis. Selain itu, dalam jangka panjang, biaya pemeliharaan bus elektronik tidak akan meningkat. ”“ Menurut saya mobil dan skuter mengikuti pola ini. ”

Sofa menambahkan bahwa biaya perawatan kendaraan bertenaga gas sering meningkat seiring bertambahnya usia kendaraan. Ini tidak terjadi dengan kendaraan listrik, sejauh yang ditunjukkan oleh ekspektasi. Dia mengatakan mobil listrik “lebih stabil secara finansial dalam jangka panjang”.

Baca Ini: Ambisi Baterai Kendaraan Listrik Indonesia Temukan Masalah Limbah Pertambangan

berita

Masa depan transportasi bergantung pada subsidi

Orang Indonesia sangat antusias dengan kemungkinan beralih ke kendaraan listrik, menurut A. Transfer Diposting pada bulan Februari oleh Frost & Sullivan dan Nissan, namun mereka masih enggan untuk memimpin dan membeli mobil listrik baru karena sejumlah alasan.

Saat ini, harga mobil listrik masih jauh lebih mahal daripada mobil konvensional. Sebagian besar konsumen Indonesia membeli mobil dengan label harga antara Rp 150 dan 250 juta (10.400 hingga 17.300 USD), sementara kendaraan listrik telah mengembalikan pembeli dengan Rp 500 juta (34.600 USD). Apalagi infrastruktur kendaraan listrik masih tinggal tulang belulang. PLN mengoperasikan 37 stasiun pengisian daya hanya di seluruh negeri.

Kendaraan listrik juga memiliki nilai jual kembali yang lebih rendah, jika data dari AS merupakan referensi yang baik. Satu situs web, iSeeCars.com, menemukan mobil listrik rata-rata Anda kehilangan 52% nilainya Dalam tiga tahun, ini hampir 1,4 kali lebih tinggi dari rata-rata kendaraan lain. Faktor-faktor yang berkontribusi terhadap hal ini adalah keringanan pajak federal dan lokal, kurangnya infrastruktur, dan karena ini adalah jenis kendaraan baru yang masih berkembang, kendaraan ini menjadi usang.

Sujiarto dari Gaikindo mengatakan kendaraan listrik masih kurang menarik di Indonesia karena tingginya harga stiker. “Penurunan harga akan membuat kendaraan listrik lebih diminati masyarakat luas,” ujarnya.

Peraturan di Asia Timur dan Selatan memberikan referensi. Karena alasan inilah negara lain seperti China dan India memiliki kebijakan insentif pajak dan non finansial. Selain itu, karena harga baterai lithium menjadi lebih terjangkau, harga kendaraan listrik akan lebih kompetitif, “kata Suva dari ITDP.” Ini hanya masalah waktu. ” Dan dia setuju bahwa beralih ke kendaraan listrik akan menjadi keputusan bisnis yang baik bagi operator karena kendaraan tersebut lebih murah untuk dirawat dan dioperasikan.

Saat ini, investasi armada kendaraan listrik menjadi investasi yang besar bagi perusahaan. Namun karena infrastruktur dan teknologi terus dikembangkan, yang pada gilirannya mengurangi biaya, semakin banyak kendaraan transportasi listrik yang berkeliaran di jalan-jalan di Indonesia, menjanjikan pendapatan yang tinggi bagi pengemudi dan emisi karbon yang lebih rendah pada saat yang bersamaan.

READ  Perusahaan start-up kendaraan listrik Inggris tiba di pabrik North Carolina untuk membangun armada UPS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *