Perusahaan yang didukung Amazon mulai berdagang di London hari ini

Pengendara sepeda Deliveroo di London, Inggris

Dinendra Haria | Foto SOPA | Roket Ringan | Getty Images

Saham perusahaan pengiriman makanan Inggris Deliveroo jatuh pada debut pasar sahamnya pada Rabu, karena perusahaan menghadapi tekanan dari investor besar dan serikat pekerja atas hak-hak pekerja.

Deliveroo, yang mendukungnya AmazonSahamnya mengalami penurunan 30% pada perdagangan awal dibandingkan dengan harga penerbitan, sebelum mengurangi beberapa kerugian.

Perusahaan memberi harga sahamnya pada 3,90 pound ($ 5,36) pada hari Selasa, memberikan nilai pasar yang diharapkan sebesar 7,59 miliar pound, yang berada di akhir kisaran target IPO-nya.

Tetapi harga saham perusahaan turun menjadi sekitar £ 2,73, menurut data Reuters, karena saham tersebut memulai perdagangan bersyarat pada Rabu pagi di Bursa Efek London. Ini menghapus hampir £ 2 miliar dari penilaian perusahaan. Kabarnya, perseroan masih bisa membatalkan IPO dan membatalkan semua kesepakatan yang dibuat hingga perdagangan tanpa syarat dimulai pada 7 April.

Deliveroo menjual 3.846.158.384 saham, setara dengan ukuran penawaran sekitar £ 1,5 miliar. Dari jumlah itu, £ 1 miliar akan masuk ke perusahaan itu sendiri dan £ 500 juta untuk pemegang saham yang ada, dengan Amazon dan Will Shaw, CEO dan salah satu pendiri perusahaan, antara lain. Mereka yang dipekerjakan untuk mendapatkan hasil maksimal.

Saham perusahaan mulai diperdagangkan di bawah indeks “ROO” pada pukul 8 pagi waktu London pada hari Rabu. JP Morgan Dan Goldman Sachs Memuncaki daftar, Bank of America Merrill Lynch, Citi, Jeffries dan Nomis juga merupakan bagian dari serikat pekerja. Investor ritel tidak akan dapat memperdagangkan saham Deliveroo hingga transaksi bersyarat berakhir pada 7 April.

Sophie Lund Yates, analis saham di Hargreaves Lansdown, mengatakan harga Deliveroo “tidak sedap yang dia harapkan”.

Dia berkata: “Ini tidak terlalu mengejutkan mengingat kebisingan besar di sekitar perusahaan.”

“Perhatian terbesar adalah regulasi seputar hak-hak pekerja. Model karyawan fleksibel penumpang Deliveroo adalah pilar besar dari rencana grup untuk sukses.”

READ  Bagi Bumble Bee, solusi pengemasan melingkar adalah hal baru, teruji, dan benar

IPO Deliveroo adalah yang terbesar di Inggris sejak perusahaan e-commerce The Hut Group mengumpulkan £ 1,88 miliar dalam daftar September lalu. Dari segi nilai pasar, ini merupakan IPO terbesar yang berlangsung di London sejak saat itu Glencore Itu dirilis ke publik hampir satu dekade lalu. Ini juga daftar teknologi terbesar Inggris berdasarkan nilai, melampaui The Hut Group dan Worldpay yang memulai debutnya pada tahun 2015 sebelum dihapuskan.

“Tahap selanjutnya dari perjalanan kita”

“Saya sangat bangga memiliki Deliveroo IPO di London – rumah kami,” kata Shaw dalam sebuah pernyataan. “Saat kami mencapai pencapaian ini, saya ingin berterima kasih kepada semua orang yang telah membantu membangun Deliveroo di perusahaan seperti saat ini – terutama restoran, toko bahan makanan, pengendara sepeda, dan pelanggan kami.”

Dia menambahkan, “Dalam fase selanjutnya dari perjalanan kami sebagai perusahaan publik, kami akan terus berinvestasi dalam inovasi yang membantu restoran dan toko grosir mengembangkan bisnis mereka, menawarkan lebih banyak pilihan kepada pelanggan daripada sebelumnya, dan memberikan lebih banyak bisnis kepada penumpang. Tujuan kami adalah membangun perusahaan makanan online, “Kami sangat bersemangat untuk masa depan yang akan datang.”

Ini adalah mosi percaya besar di London, karena ibu kota Inggris terlihat menarik perusahaan teknologi dengan pertumbuhan tinggi dan meningkatkan pengaruh keuangan mereka setelah Brexit. Menteri Keuangan Inggris Rishi Sunak menggambarkan Deliveroo sebagai “kisah sukses teknologi Inggris yang sebenarnya” ketika perusahaan mengumumkan rencana untuk mendaftarkannya di London.

Namun, IPO dipengaruhi oleh kekhawatiran tentang perlakuan Deliveroo terhadap driver, tata kelola perusahaan, dan peringkatnya. Hukum dan publik, Aberdeen Standard, Aviva dan M&A – yang secara kolektif memiliki sekitar £ 2,5 triliun aset yang dikelola – semua menghindari debut Deliveroo.

Masing-masing perusahaan investasi telah menyatakan keprihatinannya tentang ekonomi pertunjukan di mana Deliveroo beroperasi. Operator yang mengenakan seragam biru kehijauan perusahaan menjadi di mana-mana di London dan kota-kota lain selama pandemi virus korona, karena orang-orang beralih ke aplikasi pengiriman makanan untuk toko bahan makanan mereka.

Beberapa penumpang Deliveroo Mogok Rabu depan, segera setelah IPO dibuka untuk pengecer, untuk memprotes apa yang mereka lihat sebagai kondisi kerja yang buruk dan upah rendah. Sementara itu, Deliveroo mengatakan bahwa para pengemudi memiliki fleksibilitas untuk bekerja kapan pun mereka mau dan mendapatkan rata-rata £ 13 per jam selama waktu tersibuk.

Tapi itu tidak meredakan kekhawatiran investor tentang model bisnis Deliveroo. Awal bulan ini, Uber mengklasifikasi ulang semua pengemudi di Inggris sebagai pekerja yang berhak atas upah minimum dan tunjangan lainnya setelah Mahkamah Agung memutuskan bahwa sekelompok pengemudi harus diperlakukan sebagai pekerja.

Ini diharapkan mengarah ke Meningkatnya biaya Uber Nilainya mungkin mencapai $ 500 juta, menurut Bank of America. Investor khawatir Deliveroo mungkin mengalami nasib yang sama, dan perusahaan telah menyisihkan £ 112 juta untuk menutupi biaya hukum potensial terkait dengan status karier penumpangnya.

Sementara itu, pemegang saham institusional juga telah menyuarakan keprihatinan tentang tata kelola Deliveroo. Perusahaan ini terdaftar di London dengan struktur ekuitas kelas ganda, memberikan Shu lebih dari 50% hak suara.

Tes untuk London

IPO Deliveroo akan menjadi ujian toleransi London untuk perusahaan teknologi pertumbuhan tinggi yang membelanjakan uang secara besar-besaran untuk pertumbuhan skala besar sebelum memprioritaskan keuntungan.

Itu adalah jimat yang mendapatkan popularitas di Silicon Valley dengan Amazon, yang awalnya tidak menguntungkan selama beberapa tahun. Deliveroo terus mengalami kerugian besar, karena melaporkan kerugian sebesar £ 223,7 juta pada tahun 2020.

“Deliveroo belum menguntungkan, sehingga sangat sulit untuk mengevaluasi secara konvensional,” kata Lund-Yates.

“Tapi kapitalisasi pasar sebesar £ 7,6 miliar berarti perusahaan bernilai 6,4 kali pendapatan tahun lalu, yang sedikit lebih tinggi dari pesaingnya, Just Eat 4,8 kali lipat, meskipun harga turun. Ini berarti ada tekanan pada Deliveroo untuk mengirimkan barang, atau harga panahnya akan berada di garis tembakan. “

Perusahaan telah berhasil memasuki pasar gelap dalam beberapa bulan terakhir berkat peningkatan permintaan pengiriman makanan.

Tetapi investor Inggris khawatir dengan valuasi besar Deliveroo sebesar £ 7,6 miliar, terutama pada saat vaksin diluncurkan dan negara-negara berencana untuk membuka kembali ekonomi mereka. DoorDash, pesaing Deliveroo di AS yang go public tahun lalu, memiliki kapitalisasi pasar yang jauh lebih tinggi sekitar $ 42 miliar.

Deliveroo Berhati-hatilah karena itu bisa gagal Awal tahun lalu, investasi dari Amazon, pemegang saham luar terbesar, ditangguhkan di tengah peninjauan persaingan. Saham Amazon di Deliveroo kemudian disetujui oleh regulator.

“Kurangnya daftar besar-besaran di London dan permintaan investor yang terpendam selama pandemi telah menciptakan dinamika pasar yang menggembirakan untuk Deliveroo,” kata Nalin Patel, analis modal swasta EMEA di PitchBook.

“Namun, fluktuasi jangka pendek yang dihadapi saham publik dan pertanyaan terkait hak-hak pekerja telah mempengaruhi harga IPO dan partisipasi investor,” tambah Patel.

Namun, banyak perusahaan teknologi berbondong-bondong ke London untuk mencatatkan saham mereka, dengan perusahaan seperti Trustpilot dan Moonpig melakukannya baru-baru ini. Sejumlah perusahaan lain, termasuk Wise dan Darktrace, diharapkan muncul akhir tahun ini.

Martin Minot, mitra di Index Ventures, pendukung awal Deliveroo, mengatakan London memiliki kesempatan untuk menjadi “tujuan” daftar nama teknologi Eropa.

“Deliveroo adalah keuntungan besar bagi ibu kota, tapi masih banyak yang harus dilakukan,” ujarnya. “Dibandingkan dengan pencatatan di AS, pendiri Eropa masih menghadapi lebih banyak investor tradisional di pasar publik yang tidak terbiasa mendukung perusahaan teknologi yang tumbuh tinggi.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *