Prediksi Boeing menunjukkan bahwa permintaan penerbangan di Indonesia menjadi kunci pemulihan di Asia Tenggara

Jakarta (The Jakarta Post / ANN): Indonesia akan menjadi kunci untuk memulihkan permintaan penerbangan di Asia Tenggara selama dua dekade mendatang, menurut pembuat pesawat AS Boeing, salah satu yang terbesar di dunia.

Darren Holst, wakil presiden pemasaran komersial Boeing, mengatakan perusahaan mengharapkan untuk mengirimkan 4.400 pesawat baru ke Asia Tenggara saat kawasan tersebut pulih dari pandemi Covid-19 antara tahun 2020 dan 2039.

Dari jumlah tersebut, seperempatnya akan masuk ke Indonesia.

“Indonesia sejauh ini merupakan pasar terbesar di kawasan ini dan hanya memiliki seperempat dari perkiraan 20 tahun,” kata Holst kepada Jakarta Post melalui email pada 26 Februari.

“Perekonomian di Asia Tenggara tidak semuanya bergerak dengan kecepatan yang sama. Namun, populasi terbesar dan potensi pertumbuhan paling tinggi dalam hal pertumbuhan pasti pasar Indonesia,” katanya terpisah, Kamis, dalam pengarahan hipotetis di Boeing Commercial Market. Outlook (CMO) 2020 Untuk Asia Tenggara.

Holst mengatakan pesawat lorong tunggal menyumbang 81 persen dari proyeksi 4.400 pesawat baru, atau 3.580, diikuti oleh 17 persen pesawat berbadan lebar, atau 760 pesawat. Sisa 2 persen dibagi rata antara pesawat regional dan kargo, dengan masing-masing 30 pesawat.

Produsen pesawat mengharapkan permintaan Indonesia tumbuh selama bertahun-tahun sejalan dengan pertumbuhan lalu lintas udara yang kuat, didorong oleh kelas menengah yang berkembang dan peningkatan aktivitas penerbangan domestik karena geografi negara kepulauan, dan dalam konteks pandemi Covid-19, area lokalnya. longgar. Pembatasan perjalanan.

Boeing CMO memprediksi total permintaan perjalanan udara di Asia Tenggara akan tumbuh 5,7 persen setiap tahun pada 2020-2039 menjadi pasar penerbangan terbesar kedua di kawasan Asia-Pasifik setelah China.

Secara global, Boeing mengharapkan permintaan perjalanan udara pulih ke tingkat pra-pandemi pada tahun 2023, didorong oleh penerbangan jarak pendek hingga menengah.

READ  Ratusan orang telah dievakuasi setelah kebakaran di kilang minyak Indonesia

Sebaliknya, penerbangan yang lebih lama akan membutuhkan waktu lebih lama untuk pulih karena prosedur penerbangan internasional yang lebih ketat.

Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) mengharapkan pasar penumpang udara Indonesia menjadi yang terbesar keempat di dunia pada tahun 2039, melompat dari urutan ke-10 pada tahun 2019, sebagian besar berkat permintaan perjalanan dari kelas menengah yang terus meningkat di negara ini.

Ketua Indonesian National Association of Air Carriers (INACA) Denon Brairatmadja membenarkan bahwa Indonesia diharapkan menjadi penggerak utama permintaan penerbangan di kawasan Asia-Pasifik dalam jangka menengah hingga panjang.

Namun, memulihkan permintaan Indonesia dalam jangka pendek bergantung pada pengendalian Covid-19.

“Distribusi vaksin dan kesehatan masyarakat akan menjadi kunci utama untuk menentukan kurva pemulihan,” katanya kepada surat kabar tersebut, Kamis. Indonesia mulai melaksanakan program vaksinasi pada 13 Januari, dan Presiden Jokowi “Jokowi” Widodo adalah yang pertama menerima suntikan.

Negara ini berencana untuk memvaksinasi 1,5 juta pekerja kesehatan pada Februari, 38,5 juta orang lanjut usia pada Mei, dan 141,3 juta warga lainnya pada Maret 2022.

Denon juga mencatat bahwa tingginya permintaan penerbangan mungkin tidak segera diterjemahkan ke dalam pembelian pesawat baru, karena maskapai penerbangan juga memiliki opsi untuk menyewa pesawat yang paling populer dan berkelanjutan secara finansial.

“Bisnis penerbangan tidak terbatas pada produsen dan maskapai saja, tetapi juga memasukkan lessor sebagai perantara,” ujarnya. Contohnya adalah perusahaan publik, Garuda Indonesia. Perusahaan mengoperasikan 210 pesawat, 90 persen di antaranya dalam sewa operasi, menurut laporan keuangannya untuk kuartal ketiga tahun 2020.

Perusahaan hanya memiliki 10% pesawat di armadanya. Perkiraan optimis Boeing muncul setelah membukukan pertumbuhan rugi bersih 18 kali lipat tahun-ke-tahun (tahun ke tahun) menjadi $ 11.941 juta pada tahun 2020, dibandingkan dengan $ 636 juta pada tahun sebelumnya.

READ  sebuah tiket? paspor? Tambahkan kartu vaksinasi Covid ke daftar dokumen perjalanan yang harus Anda miliki

Dia mengaitkan peningkatan kerugian dengan nafsu makan yang menghancurkan dari epidemi Covid-19 untuk pesawat baru dan negara-negara yang melarang pesawat 737 MAX setelah dua kecelakaan fatal pada 2018 dan 2019, yang pertama adalah jatuhnya Lion Air JT610 di Indonesia. .

Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Indonesia sejauh ini telah menangguhkan 737 MAX 8 pada Maret 2019.

“Kami terus bekerja dengan regulator global dan pelanggan kami untuk membawa 737 MAX kembali ke layanan di seluruh dunia,” kata Boeing Hulst, menambahkan bahwa perusahaan sedang bekerja untuk meningkatkan perangkat lunak pesawat dan prosedur awak, di antara langkah-langkah lainnya.

Australia menjadi negara terbaru dan negara pertama di kawasan Asia-Pasifik yang mencabut larangan jet 737 MAX pada hari Jumat, ketika Reuters melaporkan bahwa negara itu akan mencabut larangan penerbangan selama hampir dua tahun menggunakan pesawat 737 MAX.

Holst juga mengatakan perusahaan mengharapkan permintaan 777-nya pulih dalam jangka menengah dan panjang, karena fleksibilitasnya dalam mengangkut penumpang dan kargo.

Permintaan angkutan udara diperkirakan akan meningkat hingga tahun 2024 dan kemudian turun ke tingkat sebelum pandemi. Boeing 777-200 dapat membawa 317 penumpang sedangkan 777-300 dapat membawa 396 penumpang, keduanya dalam konfigurasi kabin dua kelas, menurut situs Boeing.

Sementara Boeing 777 Freighter (777F) mampu membawa beban pendapatan 102 ton.

Mengutip data IATA, Holst mengatakan pada 2020 selama pandemi, kapasitas kargo yang dialokasikan meningkat 29 persen tahun-ke-tahun, sementara kapasitas perut pesawat penumpang berbadan lebar turun 52 persen karena pembatasan mobilitas COVID-19. .

Boeing kembali menjadi sorotan tahun ini setelah 777-200 miliknya, yang ditenagai oleh mesin Pratt & Whitney PW4000, mengalami kerusakan mesin di sebelah kanan tak lama setelah lepas landas dari Denver, Colorado.

READ  Tencent Music Mengumumkan Program Pembelian Kembali Saham senilai $ 1 Miliar

Perusahaan juga menawarkan 777-200 dengan dua pilihan mesin lain, General Electric GE90 dan Rolls-Royce Trent 800.

Denon dari INACA mengatakan maskapai penerbangan domestik mengikuti keputusan Departemen Perhubungan terkait kelaikan Boeing 777.

Saat ini, Garuda menjadi satu-satunya perusahaan yang mengoperasikan pesawat berbadan lebar Boeing 777 yang populer di Indonesia, khususnya pesawat jarak jauh 777-300ER yang dilengkapi dengan mesin GE90. – The Jakarta Post / Asia News Network

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *