KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Putin membandingkan dirinya dengan Peter the Great dalam usahanya untuk mendapatkan kembali wilayah Rusia |  Presiden Rusia Vladimir Putin
World

Putin membandingkan dirinya dengan Peter the Great dalam usahanya untuk mendapatkan kembali wilayah Rusia | Presiden Rusia Vladimir Putin

Presiden Rusia Presiden Rusia Vladimir Putin Dia memberi penghormatan kepada Tsar Peter the Great pada peringatan 350 tahun kelahirannya, membandingkan apa yang dia gambarkan sebagai misi bersejarah kembar mereka untuk memulihkan tanah Rusia.

Peter the Great berperang di Great Northern War selama 21 tahun. Rupanya dia sedang berperang dengan Swedia, dia mengambil sesuatu dari mereka. Dan dia tidak mengambil apapun dari mereka [what was Russia’s]Putin mengatakan Kamis setelah mengunjungi sebuah pameran yang didedikasikan untuk Tsar.

Dalam komentar yang disiarkan televisi pada hari ke-106 perangnya di UkrainaBandingkan kampanye Peter dengan aksi militer Rusia saat ini.

“Rupanya, itu adalah tugas kita untuk kembali [what is Russia’s] dan memperkuat [the country]. Dan jika kita berangkat dari fakta bahwa nilai-nilai dasar ini menjadi dasar keberadaan kita, maka kita pasti akan berhasil menyelesaikan tugas-tugas di depan kita. ”

Putin, yang sekarang berusia 23 tahun berkuasa, telah berulang kali berusaha untuk membenarkan tindakan Rusia di Ukraina, di mana pasukannya telah menghancurkan kota-kota, membunuh ribuan dan memaksa jutaan orang melarikan diri, dengan mengedepankan pandangan historis bahwa Ukraina tidak memiliki warga negara yang sebenarnya. Identitas atau tradisi negara.

Peter the Great, seorang modernis otoriter yang dikagumi oleh orang-orang Rusia yang liberal dan konservatif, memerintah selama 43 tahun dan memberikan namanya ke ibu kota baru, Saint Petersburg – kampung halaman Putin – yang dia perintahkan untuk dibangun di atas tanah yang dia taklukkan dari Swedia.

Itu adalah proyek yang menelan korban puluhan ribu budak, yang diwajibkan sebagai pekerja paksa untuk membangun “Peter’s Window to Europe” di rawa-rawa pantai Baltik.

READ  Ratusan memprotes pembunuhan seorang pria kulit hitam oleh seorang rekan kerja di kereta bawah tanah New York City

Sebelum kunjungan Putin ke pameran, televisi negara menyiarkan sebuah film dokumenter yang memuji Peter Agung sebagai pemimpin militer yang tangguh, secara dramatis memperluas wilayah Rusia dengan mengorbankan Swedia dan Kekaisaran Ottoman dengan tentara dan angkatan laut modern yang ia bangun.

Presiden Vladimir Putin, tengah, pada pameran memperingati 350 tahun kelahiran kaisar pertama Rusia, Peter the Great, di Moskow. Foto: Sputnik / Reuters

Dalam beberapa tahun terakhir, minat Putin pada sejarah Rusia menjadi lebih jelas dalam penampilan publiknya.

Pada April 2020, ketika Rusia memasuki penguncian pertamanya karena virus corona, ia mengangkat alis di beberapa tempat ketika ia membandingkan epidemi dengan invasi nomaden Turki abad kesembilan ke Rusia abad pertengahan selama pidato yang disiarkan televisi ke negara tersebut.

Pada Juli 2021, Kremlin menerbitkan artikel 7.000 kata oleh Putin berjudul “Tentang Kesatuan Sejarah Rusia dan Ukraina,” di mana ia mengatakan bahwa Rusia dan Ukraina adalah satu negara yang terbagi secara artifisial. Dia meletakkan dasar untuk penempatannya ke Ukraina pada bulan Februari.

Moskow telah mencoba untuk membenarkan perangnya di Ukraina dengan mengatakan bahwa mereka mengirim pasukan melintasi perbatasan untuk melucuti senjata dan “mendiskreditkan” tetangganya, sebuah klaim yang tidak memiliki dasar.

Menjelang peluncuran apa yang disebut Rusia sebagai “operasi militer khusus”, Putin menyalahkan Vladimir Lenin, pendiri Uni Soviet, karena menciptakan Ukraina atas apa yang dikatakan Putin sebagai wilayah bersejarah Rusia, dan karena menabur benih untuk kehancuran yang akhirnya terjadi. dari Uni Soviet.

Sebaliknya, pemimpin Rusia itu memberikan pujian yang hati-hati kepada Joseph Stalin karena telah menciptakan “negara yang sangat terpusat dan bersatu sepenuhnya,” bahkan ketika dia mengakui catatan penindasan “totaliter” diktator Soviet.

READ  Koalisi Macron menghadapi perjuangan untuk mendapatkan mayoritas mutlak dalam pemilihan Prancis meskipun memimpin jumlah kursi yang diharapkan

Putin memiliki sejarah pemimpin yang terpuji yang memiliki pandangan konservatif, termasuk Tsar Alexander III dan mantan perdana menteri revolusioner Pyotr Stolypin, keduanya telah mendirikan monumen untuk menghormati mereka di seluruh negeri.

Sementara itu, para pemimpin yang dipandang sebagai antitesis dari negara Rusia yang kuat dan bersatu – termasuk Lenin dan Nikita Khrushchev – telah melihat kontribusi mereka diremehkan.

“Putin mencintai para pemimpin yang dia anggap sebagai manajer yang kuat dan berkuasa,” kata Andrei Kolesnikov, seorang rekan senior di Carnegie Endowment for International Peace.

Dia ingin dilihat sebagai Peter [the Great]Gaya yang menentukan, meskipun ia akan tercatat dalam sejarah sebagai penguasa kejam seperti Ivan the Terrible.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."