KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Rumah Presiden Peru Dina Boluarte digerebek untuk mencari jam tangan Rolex
World

Rumah Presiden Peru Dina Boluarte digerebek untuk mencari jam tangan Rolex

Polisi di Peru menggerebek rumah Presiden Dina Boluarte sebagai bagian dari penyelidikan korupsi yang dijuluki “Rolexgate.”

Pihak berwenang sedang mencari lebih dari selusin jam tangan Rolex yang belum diumumkan oleh Presiden Bolwartey.

Penyelidikan dimulai setelah sebuah laporan berita menarik perhatian pada jam tangan mewah yang dia kenakan ke acara-acara publik, sejak dia menjabat pada Desember 2022.

Pemerintah Peru menggambarkan penggerebekan hari Sabtu itu sebagai tindakan yang “tidak proporsional dan inkonstitusional”.

“Kegaduhan politik yang terjadi sangat berbahaya, mempengaruhi investasi dan seluruh negara,” tulis Perdana Menteri Peru Gustavo Adrianzen di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

Pengawas keuangan pemerintah mengumumkan awal bulan ini bahwa dia akan meninjau deklarasi aset Bolwarty selama dua tahun terakhir.

Berbicara pekan lalu, Bolwarti bersikeras bahwa dia memasuki pemerintahan dengan “tangan yang bersih” dan bahwa dia akan “meninggalkannya dengan tangan yang bersih.”

Dia mengatakan jam tangan Rolex miliknya adalah barang antik yang dia beli dengan hasil kerja sejak dia berumur 18 tahun.

Penggerebekan dini hari pada hari Sabtu, yang merupakan operasi gabungan antara polisi dan kantor kejaksaan, disiarkan di saluran TV lokal Latina.

Polisi rupanya mendobrak pintu kediaman presiden setelah seruan pejabat untuk membuka pintu dan mengizinkan mereka mencari bukti tidak dijawab.

Komentari foto tersebut,

Polisi mengepung rumah Boluarte di distrik Surquillo, Lima selama penggerebekan dini hari

Sekitar 20 pejabat Jaksa Penuntut Umum dan 20 polisi ikut serta dalam penggerebekan di kawasan Surquillo Lima, beberapa kilometer dari istana pemerintah, yang juga digerebek.

Adrianzen mengatakan presiden, yang belum mengomentari penggerebekan itu, berada di kantornya.

Perdana Menteri mengatakan kepada RPP Radio bahwa “tidak mungkin” Bolwart berencana mengundurkan diri.

Penggerebekan terjadi setelah jaksa menolak permintaan Ms. Bolwarty untuk memberikan lebih banyak waktu menanggapi panggilan pengadilan yang memintanya memberikan bukti pembelian jam tangannya.

Boluarte, mantan pengacara, menjadi presiden hampir secara tidak sengaja setelah pendahulunya, Pedro Castillo, digulingkan setelah mencoba membubarkan Kongres dan memerintah melalui dekrit.

Penggulingan Castillo memicu protes keras yang menuntut Boluarte mundur dan diadakannya pemilu baru. Puluhan orang tewas dalam bentrokan tersebut.

READ  Justin Atkinson - Obituari - Sault Ste. Marie

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."